Akui Teken Pergub 146 Tahun 2014 Terkait Reklamasi, Ini Penjelasan Jokowi

7
986
Presiden Joko Widodo meresmikan Jalan Tol Medan-Tebing Tinggi ruas Kualanamu menuju Sei Rampah dan Jalan Tol Medan-Binjai ruas Medan Helvetia menuju Megawati Binjai, Jumat (13/10/2017).

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi kembali menegaskan bahwa ia tidak pernah menandatangani satupun peraturan terkait reklamasi baik selama menjadi Presiden maupun saat menjabat Gubernur DKI Jakarta.

Hal ini disampaikan Presiden menjawab kontroversi yang muncul terkait adanya Peraturan Gubernur (Pergub) nomor 146 tahun 2014 tentang Pedoman Teknis Membangun dan Pelayanan Perizinan Prasarana Reklamasi Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta, yang ia tandatangani semasa masih menjabat Gubernur DKI Jakarta.

“Pergub itu kan pergub yang acuan petunjuk dalam rangka kalau kamu minta izin. gitu loh. jangan di……., bukan (izin) reklamasinya,” jelas Jokowi kepada media di Muara Gembong, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Rabu (1/11).

Jokowi beralasan bahwa Pergub yang ia teken tersebut bukan Pergub izin reklamasi, seperti yang ia maksud dalam pertemuan dengan pimpinan media massa di Istana Negara, Senin (30/10) lalu, tapi Pergub terkait petunjuk teknis bagaimana mengurus izin Reklamasi.

“Kalau kamu minta izin, aturannya seperti apa. Bukan kamu saya beri izin, kamu saya beri izin reklamasi, bukan itu,” ungkap Jokowi.

Jokowi pun kembali menegaskan bahwa ia tidak pernah mengeluarkan izin untuk proyek reklamasi, baik saat masih menjabat sebagai Gubernur Jakarta maupun sebagai Presiden.

“Ya saya sampaikan, saya sebagai Presiden tidak pernah mengeluarkan izin untuk reklamasi. Sebagai Gubernur, saya juga tidak pernah mengeluarkan izin untuk reklamasi. Sudah,” tegasnya.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya dalam pertemuan dengan para pimpinan media massa di Istana Negara, Senin (30/10) Jokowi menyatakan bahwa ia tidak pernah mengeluarkan satupun peraturan terkait reklmasi.

“Saya bisa saja mengeluarkan perpres. Tapi, di mana marwah hukum dan kepastian beinvestasi jika perpres terdahulu dibatalkan presiden berikutnya?” kata Jokowi.

Namun pernyataan Presiden tersebut terbantahkan setelah ditemukannya Pergub nomor 146 tahun 2014, yang ditandatangani Jokowi pada tanggal 20 Oktober 2014, saat masih menjabat Gubernur DKI.

(ARif R/Hrn)

BAGIKAN
loading...

7 KOMENTAR

  1. Emang siiiih bisa begitu hanya petunjuk atau tutorial(krn belum baca), kalau yg bikin konsultan ya tidak ada efeknya, tapi kalau yg bikin penguasa/pejabat pemegang aturan ya tentu menjadi acuan diikuti.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Danau Toba

KemenPURR Anggarkan Rp 800 Miliar untuk Danau Toba dan Pulau Samosir

DELI SERDANG, SERUJI.CO.ID - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menganggarkan Rp 800 miliar hingga 2019 untuk membangun jalan menuju Danau Toba dan Pulau...
Besiktas - 2017

Besiktas Masuk ke Putaran 16 Besar Liga Champions Untuk Pertama Kalinya

ISTANBUL, SERUJI.CO.ID -  Juara Turki Besiktas mencapai putaran 16 besar Liga Champions untuk pertama kalinya ketika mereka bangkit dan bermain imbang 1-1 dengan tamunya Porto,...
Kapuspenkum Kejagung M Rum

Kejagung: Pembobol Kredit Bank Mandiri Segera Disidangkan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kejaksaan Agung menyatakan tersangka pembobolan kredit PT Bank Mandiri Tbk sebesar Rp 201,098 miliar, MS alias HP atau Aping dan EWL, segera...

KANAL WARGA TERBARU

skripsi

Ingin Tulisan “WARGA SERUJI” Dibaca Banyak Pengunjung? Cobalah Trik Ini

SERUJI.CO.ID - Untuk menghasilkan tulisan yang enak dibaca dan membuat pembaca selalu menanti tulisan-tulisan anda di kanal "WARGA SERUJI", saya coba berikan sedikit petunjuk...
follow-leader

Menjadi Seorang Pemimpin

Seorang leader/pemimpin harus memiliki jiwa melayani. Pemimpin yang baik berasal dari pengikut yang baik. Cara menjadi pengikut yang baik adalah dengan mendengar, menjadi seorang...

KAPAN PEMIMPIN HARUS DIPATUHI ?

Luthfi Bashori Suatu saat Rasulullah SAW mengirim satu pasukan dan mengangkat seorang Anshar sebagai pemimpin, serta memerintahkan agar seluruh pasukan mematuhi pemimpinnya. Di tengah jalan, tiba-tiba...