Menlu: Indonesia Dorong KTT Luar Biasa OKI Soal Yerusalem

1
20
Menlu Retno dukung Palestina
Menlu Retno Marsudi kenakan syal Palestina dalam Bali Democracy Forum 10 di Serpong, Banten, Kamis (7/12/2017). (Foto: Dok Kemenlu RI)

BANTEN, SERUJI.CO.ID –  Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi terus berkomunikasi dengan mitra kerja negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang akhirnya memutuskan pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi Luar Biasa (KTT-LB) OKI terkait pengakuan Amerika Serikat atas Yerusalem sebagai Ibu kota Israel.

“Seharian kemarin sampai tadi malam dan hingga pengumuman Presiden Trump, jadi seharian kemarin saya telah melakukan komunikasi dengan banyak menteri luar negeri OKI sampai dengan kemarin rencana pengakuan Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Semua menteri yang saya ajak bicara menolak rencana tersebut, kemarin masih rencana, ya,” kata Menlu RI di Gedung Indonesia Conference Exhibition (ICE) Serpong, Banten, Kamis (7/12).

Menlu RI menyampaikan pernyataan pers di sela-sela Bali Democracy Forum (BDF) Ke-10, bahwa pembicaraan tersebut menghasilkan kesepakatan untuk menyelenggarakan KTT-LB OKI tentang Yerusalem di Istambul, Turki pada 13 Desember 2017.

“OKI akan melakukan ‘summit’ pada 13 Desember, dan Presiden juga sudah memberikan ‘statement’ posisi jelas, ‘clear’, dan Insya-Allah Presiden akan berada di sana,” kata dia.

Menurut Menlu, KTT-LB OKI tersebut akan menjadi penegasan dari posisi negara-negara anggota, termasuk Indonesia dan pembahasan tentang langkah yang akan diambil OKI selanjutnya terkait pengakuan Amerika atas Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel.

Pada Rabu (7/12) pukul 13.00 waktu setempat di Washington DC, Presiden Donald Trump mengumumkan secara resmi pengakuan Amerika Serikat atas Yerusalem sebagai Ibu kota Israel, dan akan memindahkan kedutaan besar AS dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Indonesia mengutuk langkah AS tersebut, karena membahayakan proses perdamaian Palestina dan Israel serta akan menyebabkan instabilitas di kawan Timur Tengah.

Kecaman keras disampaikan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Kamis pagi, dan juga Menlu Retno Marsudi di dalam pidato pembukaan BDF Ke-10.

Menlu RI juga menunjukkan dukungan pemerintah dan rakyat Indonesia kepada Palestina dengan memakai selendang khas Palestina “keffiyeh” dalam acara BDF Ke-10. (Ant/SU02)

BAGIKAN
loading...

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Airlangga Hartarto

Pleno Tunjuk Airlangga Hartarto Sebagai Ketua Umum Golkar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Rapat Pleno Partai Golkar, Rabu (13/12) malam, memutuskan menunjuk Airlangga Hartarto sebagai Ketua Umum Golkar definitif menggantikan Setya Novanto yang kini tengah...
setnov, FPG

Perbuatan Setya Novanto Untungkan Orang dan Korporasi, Inilah Daftarnya

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK menyebut perbuatan Setya Novanto menguntungkan orang lain dan korporasi dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi KTP-Elektronik (KTP-el). "Selain...
Jokowi

Indonesia Sampaikan Enam Usulan OKI Terkait Yerusalem

ISTANBUL, SERUJI.CO.ID - Indonesia mengusulkan enam poin usulan penting sikap negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam terkait pengakuan AS terhadap Yerusalem sebagai ibu kota Israel. "Pertama,...

KANAL WARGA TERBARU

images(14)

Jangan Terlalu Berharap Dengan Hukum

Tulisan ini acap kali menjadi perbincangan hangat banyak pihak, khususnya masyarakat menengah kebawah. Meski tak semuanya benar, namun sesuai fakta yang dialami banyak pihak...

Calon Haji Pasca Stroke Ini Tetap Ingin Berangkat Haji

WONOGIRI - Bisa menunaikan rukun iman yang kelima merupakan dambaan setiap muslim di seluruh dunia tak terkecuali muslim indonesia. Bahkan mereka yang secara fisik lemahpun...
4e3443b2632b8e8a4ea012759bd78a3e4f282447

Belajar Jadi Makmum Kalau Ingin Beriman

Shalat berjamaah adalah contoh bagaimana sebuah ukhuwah dibangun. Oleh karenanya, ibadah mulia itu berlipat kali nilainya di sisi Allah. Ukhuwah itu sendiri ciri keimanan, bagaikan...