Kemenhub Tetap Lakukan “Ramp Check” Selama Idul Fitri


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan tetap melakukan pengecekan kelaikan “ramp check” untuk memastikan bahwa semua pesawat laik terbang.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B Pramesti dalam keterangan tertulis, dilansir dari Antara, di Jakarta, Rabu (5/6), mengatakan bahwa para inspektur penerbangan baik dari Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat udara (DKUPPU) dan inspektur penerbangan Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah I-X tetap melakukan “ramp check” pada Hari Raya guna tetap memastikan pesawat laik terbang.

“Hingga perayaan Lebaran, kami tidak berhenti untuk melakukan ‘ramp check’. Untuk memastikan bahwa bahwa pesawat dalam keadaan laik terbang, hal itu ditekankan karena aspek keselamatan dalam dunia penerbangan merupakan hal utama, ‘no go item’,” ujar Polana.

“Ramp check” pesawat telah dilakukan sebanyak 1.411 kali dengan 474 pesawat yang teregistrasi. Pengecekan dilakukan oleh Inspektur Penerbangan kelaikudaraan baik inspektur kelaikudaraan, operasi penerbangan, keselamatan kabin dan operator pesawat.

Di tempat terpisah, Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara, Capt. Avirianto memaparkan, tipe pesawat yang diperiksa berjumlah 1.411 jenis pesawat di antaranya tipe Airbuss A330, ATR 42, ATR 72, Boeing 737-300, Boeing 737–500, Boeing 737-800 NG, Boeing 737-900 ER, Boeing 777, Cessna 208B, CRJ 1000, DHC–6, Dornier 328, serta Embraer Phenom 505.

Sementara hasil ramp check berdasarkan operator penerbangan ada sebanyak 19 yaitu Airfast Indonesia, Asi Pujiastuti, Aviastar Mandiri, Batik Air, Citilink Indonesia, Garuda Indonesia, Hefilift Indonesia, Indonesia Air Asia, Indonesia Air Asia Extra, Lion Air, NamAir, Pelita Air, Sriwijaya Air, TransNusa Aviation, Travel Express Aviation Service, Tri MG, Travira Air, Trigana Air, Wings Air.

Ramp check telah dilakukan di 37 bandar udara secara random. Paling banyak dilakukan di Bandar Udara Soekarno-Hatta Cengkareng sebanyak 84 pesawat yang di ramp check dari 74 pesawat yang teregister, untuk Bandar Udara Hang Nadim Batam (BTH) sebanyak 66 pesawat berhasil di ramp check dari 58 pesawat yang teregister, disusul Bandar Udara Internasional Kualanamu sebanyak 60 pesawat dilakukan ramp check dari 50 jumlah pesawat yang teregister.

“Status ramp check sampai dengan 5 Juni pukul 12.00 WIB registrasi pesawat yang di ramp check sebanyak 474 pesawat teregister, sedangkan sampai saat ini ada 24 pesawat teregister yang belum di ramp check dan 44 pesawat melaksanakan ‘maintenance’ di hanggar,” jelas Avirianto.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close