Kemenhub Tetap Lakukan “Ramp Check” Selama Idul Fitri

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan tetap melakukan pengecekan kelaikan “ramp check” untuk memastikan bahwa semua pesawat laik terbang.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B Pramesti dalam keterangan tertulis, dilansir dari Antara, di Jakarta, Rabu (5/6), mengatakan bahwa para inspektur penerbangan baik dari Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat udara (DKUPPU) dan inspektur penerbangan Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah I-X tetap melakukan “ramp check” pada Hari Raya guna tetap memastikan pesawat laik terbang.

“Hingga perayaan Lebaran, kami tidak berhenti untuk melakukan ‘ramp check’. Untuk memastikan bahwa bahwa pesawat dalam keadaan laik terbang, hal itu ditekankan karena aspek keselamatan dalam dunia penerbangan merupakan hal utama, ‘no go item’,” ujar Polana.

“Ramp check” pesawat telah dilakukan sebanyak 1.411 kali dengan 474 pesawat yang teregistrasi. Pengecekan dilakukan oleh Inspektur Penerbangan kelaikudaraan baik inspektur kelaikudaraan, operasi penerbangan, keselamatan kabin dan operator pesawat.

Di tempat terpisah, Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara, Capt. Avirianto memaparkan, tipe pesawat yang diperiksa berjumlah 1.411 jenis pesawat di antaranya tipe Airbuss A330, ATR 42, ATR 72, Boeing 737-300, Boeing 737–500, Boeing 737-800 NG, Boeing 737-900 ER, Boeing 777, Cessna 208B, CRJ 1000, DHC–6, Dornier 328, serta Embraer Phenom 505.

Sementara hasil ramp check berdasarkan operator penerbangan ada sebanyak 19 yaitu Airfast Indonesia, Asi Pujiastuti, Aviastar Mandiri, Batik Air, Citilink Indonesia, Garuda Indonesia, Hefilift Indonesia, Indonesia Air Asia, Indonesia Air Asia Extra, Lion Air, NamAir, Pelita Air, Sriwijaya Air, TransNusa Aviation, Travel Express Aviation Service, Tri MG, Travira Air, Trigana Air, Wings Air.

Ramp check telah dilakukan di 37 bandar udara secara random. Paling banyak dilakukan di Bandar Udara Soekarno-Hatta Cengkareng sebanyak 84 pesawat yang di ramp check dari 74 pesawat yang teregister, untuk Bandar Udara Hang Nadim Batam (BTH) sebanyak 66 pesawat berhasil di ramp check dari 58 pesawat yang teregister, disusul Bandar Udara Internasional Kualanamu sebanyak 60 pesawat dilakukan ramp check dari 50 jumlah pesawat yang teregister.

“Status ramp check sampai dengan 5 Juni pukul 12.00 WIB registrasi pesawat yang di ramp check sebanyak 474 pesawat teregister, sedangkan sampai saat ini ada 24 pesawat teregister yang belum di ramp check dan 44 pesawat melaksanakan ‘maintenance’ di hanggar,” jelas Avirianto.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing. Mulai dari urusan remeh temeh seperti semir sepatu dan jarum jahit sampai urusan canggih-canggih seperti pesawat terbang dan gadged.

Politisi Kampungan

Terpilih Secara Aklamasi, Sutopo Kristanto Pimpin IKA ITS Periode 2019-2023

Pria kelahiran Tulungagung, 25 Desember 1954 ini menggantikan Ketua Umum sebelumnya, Dwi Sutjipto yang merupakan Kepala SKK Migas. Adapun Sutopo sehari-harinya adalah Presiden Direktur PT Jaya Konstruksi.

“Tenggelamkan!” Yang Populer di Era Susi Pudjiastuti, Bakal Hilang di Era Edhy Prabowo

"Tenggelamkan!" yang selama 5 tahun belakangan akrab di telinga masyarakat, akan hilang pasca Susi tidak lagi menjabat sebagai Menteri KKP, digantikan politisi Gerindra, Edhy Prabowo.

Bantah Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, Begini Penjelasan Pemprov DKI

Malah kata Syaefuloh, Pemprov DKI Jakarta terus melakukan peningkatan anggaran rehabilitasi total gedung sekolah secara signifikan, terutama pada 2017 sampai 2020

Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, PSI: Bukti Kepedulian Anies Sangat Rendah Pada Pelajar

Diungkapkan Anggara, bahwa untuk melaksanakan perhelatan balap mobil listrik tersebut, Pemprov DKI menganggarkan sebesar Rp1,16 triliun. Namun, anggaran sebesar itu ternyata diambil dengan cara memangkas anggaran lain yang jauh lebih penting.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close