Dompet Dhuafa Sesalkan Tindakan Represif Oknum Aparat Pada Tim Medis

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Direktur Utama Dompet Dhuafa Filantropi, Imam Rulyawan menyayangkan tindakan represif oknum aparat kepolisian terhadap tim medisnya pada saat kerusuhan di Jakarta, Kamis (23/5) dini hari, sehingga menyebabkan tiga anggota tim medis Dompet Dhuafa luka-luka dan dua mobil operasional rusak.

“Kami menyayangkan tindakan represif oknum kepolisian yang berlebihan terhadap tim medis,” kata Imam di Jakarta, Kamis (23/5).

Kejadian tersebut terjadi saat dua kendaraan yang berisi tim medis dari Dompet Dhuafa sedang berada di sekitar Sarinah, Jakarta Pusat pada Kamis dini hari. Pada saat itu, kedua tim mendapat perlakuan kekerasan secara fisik dan verbal dari oknum personel Polri yang sedang membubarkan massa pendemo.

“Padahal tim sudah menyampaikan bahwa kami adalah tim medis,” katanya.

Akibat kejadian tersebut, tiga orang tim medis Dompet Dhuafa menderita luka-luka dan dua mobil operasional mengalami kerusakan.

“Tiga orang tim mengalami luka cukup serius di bagian kepala dan beberapa anggota tubuh lainnya sehingga harus dilarikan ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat,” jelasnya.

Ia menambahkan bahwa pihaknya menerjunkan tim medis atas dasar kemanusiaan dan tidak memihak kelompok manapun.

“Dompet Dhuafa menerjunkan tim medis atas dasar kemanusiaan dan memegang teguh prinsip imparsial,” katanya.

Saat ini ketiga korban tersebut telah diperbolehkan pulang setelah sebelumnya dirawat di RSPAD.

Imam berharap ke depannya Polri dan TNI dapat memberikan akses dan melindungi para tim medis di lapangan sesuai dengan konvensi internasional tentang perlindungan terhadap petugas kesehatan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi