Pelatih Kolombia Prihatin Atas Cedera Rodriguez


RUSIA, SERUJI.CO.ID – Pelatih Kolombia Jose Pekerman mengatakan dirinya sangat prihatin setelah pengatur permainan mereka, James Rodriguez, terpaksa absen karena cedera dalam pertandingan grup terakhir Piala Dunia melawan Senegal pada Kamis (29/6).

Rodriguez hanya bermain selama 30 menit saat mereka menang dramatis 1-0 atas Senegal sebelum diganti pemain cadangan, membuat penampilannya dalam pertandingan babak 16 besar dalam keraguan.

Jika pemain depan, yang dipinjamkan ke Bayern Munich dari Real Madrid, gagal pulih tepat waktu untuk pertandingan selanjutnya, maka hal itu akan menjadi pukulan berat bagi tim Amerika Selatan tersebut.

Rodriguez adalah pemenang Sepatu Emas sebagai pencetak gol terbanyak Piala Dunia ketika mereka mencapai babak perempat final di Brazil empat tahun lalu.

Dia memulai pertandingan Kolombia di bangku cadangan saat laga pertama mereka melawan Jepang karena dia masih merawat cedera betisnya. Tetapi ia kembali masuk lineup awal dengan penampilan gemilang saat pertandingan kedua mereka melawan Polandia.

“Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa saya sangat prihatin, ini adalah situasi yang sulit bagi tim saya,” kata Pekerman kepada wartawan setelah Kolombia memastikan tiket mereka di babak selanjutnya.

“Ini tidak nyaman bagi kami. Dia berlatih secara normal sampai hari ini dan dia tetap tinggal setelah berlatih tendangan bebas dan penalti,” ungkapnya.

“Dia benar-benar fit dalam pelatihan dan di sesi latihan terakhir, tidak ada tanda-tanda cedera. Saat ini, saya tidak tahu di mana dia berdiri.” Kolombia akan kehilangan kreativitas dan kemampuan Rodriguez jika pemain itu terpaksa absen pada babak 16 besar, setelah mereka berusaha untuk menaklukkan Senegal sebelum sundulan Yerry Mina di menit ke-74 memastikan kemenangan dramatis.

Hasil itu mengirim Kolombia menjadi juara Grup H sementara Senegal tersingkir setelah memiliki catatan jumlah kartu kuning yang lebih banyak saat penentuan melalui fair play dari Jepang.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Piala Dunia bahwa sebuah tim tersingkir dari turnamen karena jumlah kartu kuning yang mereka kumpulkan.

Pekerman mengakui bahwa itu merupakan cara yang kejam untuk tersingkir dari Piala Dunia tetapi tidak lebih buruk daripada kalah dalam adu penalti.

“Kami semua tahu ketika kami hadir ke Piala Dunia bahwa ini adalah peraturan. Sungguh luar biasa berada dalam situasi ini dan sulit bagi tim untuk mengambil alih,” katanya.

“Seandainya kami berada di posisi mereka, kami pasti kecewa. Itu terjadi pada siapa pun di babak final atau semi final. Terkadang, final Piala Dunia diputuskan melalui adu penalti. Ini sangat sulit,” ungkapnya. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Lebih Dekat Komisi Anti Korupsi Hongkong

Hubungan persahabatan antara KPK dan ICAC telah terjalin dengan baik selama dua tahun terakhir. Kerjasama kedua lembaga anti rasuah tersebut sebagian besar menyangkut peningkatan kapasitas KPK, terutama dibidang akuntansi forensik, pemulihan aset, dan tehnik investigasi.

Implikasi Hukum Kebohongan Publik dari Pejabat Negara

JADI DARI KEDUA LANDASAN HUKUM ISLAM TERSEBUT JELAS BERBOHONG ATAU BERDUSTA ADALAH PERBUATAN YANG DILARANG DAN HARAM HUKUMNYA.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

close