close

Pelatih Kolombia Prihatin Atas Cedera Rodriguez

RUSIA, SERUJI.CO.ID – Pelatih Kolombia Jose Pekerman mengatakan dirinya sangat prihatin setelah pengatur permainan mereka, James Rodriguez, terpaksa absen karena cedera dalam pertandingan grup terakhir Piala Dunia melawan Senegal pada Kamis (29/6).

Rodriguez hanya bermain selama 30 menit saat mereka menang dramatis 1-0 atas Senegal sebelum diganti pemain cadangan, membuat penampilannya dalam pertandingan babak 16 besar dalam keraguan.

Jika pemain depan, yang dipinjamkan ke Bayern Munich dari Real Madrid, gagal pulih tepat waktu untuk pertandingan selanjutnya, maka hal itu akan menjadi pukulan berat bagi tim Amerika Selatan tersebut.

Rodriguez adalah pemenang Sepatu Emas sebagai pencetak gol terbanyak Piala Dunia ketika mereka mencapai babak perempat final di Brazil empat tahun lalu.


Dia memulai pertandingan Kolombia di bangku cadangan saat laga pertama mereka melawan Jepang karena dia masih merawat cedera betisnya. Tetapi ia kembali masuk lineup awal dengan penampilan gemilang saat pertandingan kedua mereka melawan Polandia.

“Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa saya sangat prihatin, ini adalah situasi yang sulit bagi tim saya,” kata Pekerman kepada wartawan setelah Kolombia memastikan tiket mereka di babak selanjutnya.

“Ini tidak nyaman bagi kami. Dia berlatih secara normal sampai hari ini dan dia tetap tinggal setelah berlatih tendangan bebas dan penalti,” ungkapnya.

“Dia benar-benar fit dalam pelatihan dan di sesi latihan terakhir, tidak ada tanda-tanda cedera. Saat ini, saya tidak tahu di mana dia berdiri.” Kolombia akan kehilangan kreativitas dan kemampuan Rodriguez jika pemain itu terpaksa absen pada babak 16 besar, setelah mereka berusaha untuk menaklukkan Senegal sebelum sundulan Yerry Mina di menit ke-74 memastikan kemenangan dramatis.

Hasil itu mengirim Kolombia menjadi juara Grup H sementara Senegal tersingkir setelah memiliki catatan jumlah kartu kuning yang lebih banyak saat penentuan melalui fair play dari Jepang.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Piala Dunia bahwa sebuah tim tersingkir dari turnamen karena jumlah kartu kuning yang mereka kumpulkan.

Pekerman mengakui bahwa itu merupakan cara yang kejam untuk tersingkir dari Piala Dunia tetapi tidak lebih buruk daripada kalah dalam adu penalti.

“Kami semua tahu ketika kami hadir ke Piala Dunia bahwa ini adalah peraturan. Sungguh luar biasa berada dalam situasi ini dan sulit bagi tim untuk mengambil alih,” katanya.

“Seandainya kami berada di posisi mereka, kami pasti kecewa. Itu terjadi pada siapa pun di babak final atau semi final. Terkadang, final Piala Dunia diputuskan melalui adu penalti. Ini sangat sulit,” ungkapnya. (Ant/Su02)

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Puasa: Detoksifikasi Dalam Kehidupan Bergelimang Racun

Penelitian juga menunjukkan bahwa pada saat puasa kadar DDT didapatkan meningkat dalam feses, urin dan keringat mereka yang sedang berpuasa. Ini lah salah satu manfaat utama puasa dalam bidang kesehatan, detoksifikasi, purifikasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

KPAI Minta Polisi Usut Dalang Yang Memobilisasi 14 Remaja Untuk Ikut Aksi di Bawaslu

"Kami meminta polisi mengungkap secara cepat dan cermat. Negara tidak boleh kalah dengan pelaku eksploitasi anak," kata Susanto

Dompet Dhuafa Sesalkan Tindakan Represif Oknum Aparat Pada Tim Medis

"Kami menyayangkan tindakan represif oknum kepolisian yang berlebihan terhadap tim medis," kata Imam

BPN Undur ke MK, Pengamat: Dulu Mau Bawa 10 Truk Bukti, Satu Pun Tidak Muncul

"Dulu waktu menggugat hasil Pilpres 2014 juga dilakukan hari terakhir. Gembar-gembornya akan membawa 10 truk kontainer bukti kecurangan, ternyata satu truk pun tidak pernah muncul," kata Ari

Industri Pariwisata di Teluk Kendari Terancam Akibat Pendangkalan

Teluk Kendari yang dilengkapi sejumlah lokasi wisata dan pelabuhan nusantara serta tempat pendaratan cargo antarpulau, posisinya kini terancam menjadi daratan. Kenyataan itu membuat banyak pengelola industri wisata di kawasan teluk Kendari resah.

Polres Sampang Selidiki Dalang Pembakaran Mapolsek Tambelangan

SAMPANG, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Resor Sampang, Jawa Timur, mulai...

Polda Jatim Miliki Identitas Pembakar Mapolsek Tambelangan

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Daerah Jawa Timur menegaskan telah...

BPN Undur ke MK, Pengamat: Dulu Mau Bawa 10 Truk Bukti, Satu Pun Tidak Muncul

"Dulu waktu menggugat hasil Pilpres 2014 juga dilakukan hari terakhir. Gembar-gembornya akan membawa 10 truk kontainer bukti kecurangan, ternyata satu truk pun tidak pernah muncul," kata Ari

TERPOPULER

Polisi Bersama Ulama FPI Halau Massa Perusuh Yang Terbukti dari Luar Petamburan

"Perusuh ini bukan dari Jakarta dan bukan dari Petamburan, dari pagi tadi kami bersama tokoh-tokoh FPI, juga kami dibantu para ulama untuk menghalau mereka," kata Kapolres Jakarta Barat, Kombes Pol Hengki Hariyadi

Polisi Curiga Massa Yang Rusuh Malam Hari di Bawaslu, Bukan Massa Aksi Damai Sebelumnya

Menurut Kapolres massa aksi yang dibubarkan tidak berperangai sama dengan massa yang sejak sore berdemo. Massa aksi pendemo di depan Gedung Bawaslu sempat membubarkan diri dengan tertib sekira pukul 20.30 WIB.

Personel TNI Berbagi Makanan Berbuka Puasa dengan Peserta Aksi di Bawaslu

Aksi simpatik itu menuai simpati dari para peserta aksi. "Masya Allah, hidup TNI," ujar seorang peserta aksi seraya tersenyum haru.

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama