Menjadi Pengusaha Hebat Diperlukan Daya Juang yang Tinggi

BANTUL – Menjadi seorang pengusaha sukses diperlukan semangat dan mental yang kuat, serta daya juang yang tinggi. Terlebih menjadi pengusaha tanpa memiliki modal ilmu di perkuliahan maupun sekolah formal. Hal tersebut seperti yang dirasakan oleh Teguh Sunaryo yang saat ini telah sukses menjadi Direktur PT. DMI Indonesia saat memberikan seminar “Muda Berkarya, Muda Berwirausaha,” Selasa (14/2) di Gedung AR Fachruddin B Lantai 5 Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY).

“Banyak pengusaha yang mengubah dunia, justru mereka yang tidak sekolah. Namun yang perlu diingat, mereka memiliki daya juang yang sangat tinggi untuk meraihnya. Ini karena bisnis itu mengelola ketidakpastian, sehingga diperlukan mental yang kuat. Jika melihat masa lampau saya, saya dilahirkan dari ibu yang tidak pernah sekolah. Saat kuliah, saya mengambil jurusan filsafat yang ijazahnya tidak laku dijual untuk mencari pekerjaan. Dari inilah pikiran saya mengantar menjadi pedagang,” ujar Motivator Bidang Pengembangan Orang Berbakat, sekaligus Praktisi Pendidikan Anak Bakat Indonesia seperti dilansir  Muhammadiyah.or.id

Teguh melanjutkan, menjadi seorang pengusaha diperlukan empat hal agar bertahan dalam berbisnis. Diantaranya pengusaha memerlukan open minded sehingga tidak diperkenankan untuk menutup dirinya. Selain itu, berpikir positif juga sangat diperlukan jika ingin menjadi pengusaha. “Dalam berbisnis niat kita jangan mencari uang. Niat karena uang akan muncul kesombongan jika mendapatkan keuntungan yang besar, dan menjadi minder jika mendapat keuntungan yang kecil,” lanjutnya. Tiga hal lainnya yaitu harus punya visi atau mind mapping, serta harus punya nilai tambah (added value).

Menjadi pengusaha pun, seperti yang dikatakan oleh Teguh bahwa kesuksesan pasti dilalui dengan kesulitan. Jika takut dengan kata sulit maka akan sulit juga menjadi mental pengusaha. “Menurut saya sukses itu tidak ada. Sukses ada jika dilalui dengan ikhtiar (usaha, red) dan tawakal. Menjadi pengusaha tidak semua orang bisa meraih, harus diperjuangkan dan membutuhkan kesungguhan, kedisiplinan, pengorbanan, pengertian, serta kesabaran dan juga hal lain yang sulit diprediksikan,” papar Teguh.

Ungkapan Teguh tersebut juga senada dengan Endah Susetyo Indriyati, pemilik Kembar Grup saat menjadi pembicara di acara yang serupa. Pada seminar tersebut Endah mengatakan bahwa pengusaha harus mempunyai keberanian untuk memulainya. Jika calon pengusaha takut untuk memulainya, tidak akan pernah menjadi pengusaha. Selain itu diperlukan pula jiwa kesabaran, kegigihan, ikhlas, serta rendah hati. “Salah satu kunci pedagang sukses yaitu kerendahan hati harus dibuktikan. Ketika ada yang minta tolong dan asal kita bisa, jangan terlalu tinggi menilai tinggi pada diri kita. Kalau kita membantu, maka orang lain yang akan menilai kita tinggi,” pesan pengusaha yang akrab disapa Indri tersebut.

Indri menambahkan, kondisi pengangguran di Indonesia semakin meningkat. Dengan menjadi pengusaha akan menciptakan peluang pekerjaan bagi orang lain. Dan dengan menjadi pengusaha yang sejati juga harus berani memutuskan untuk bersikap, berpikir, dan bertindak secara mandiri, dengan cara yang jujur dan adil, jauh dari sifat-sifat keserakahan dan kecurangan.

EDITOR: Yus Arza

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

BPK dan Bencana

Pengabdian Tragis Dahlan Iskan!

Dua kali hari Kartini saya mendapatkan kado sedih. Pertama saat Ibu saya tercinta meninggal dunia dalam usia 52 tahun, 21 April 1994.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.