Bupati Kaget Ada 1.379 Lokasi Pedagang Miras di Wilayahnya

GORONTALO, SERUJI.CO.ID – Bupati Gorontalo Utara Indra Yasin kaget dengan menyebarnya pedagang minuman keras/beralkohol hingga tercatat sebanyak 1.379 lokasi di wilayahnya. Oleh karenanya, ia mengisyaratkan perlunya dilakukan koordinasi untuk menertibkannya.

“Saya sangat kaget dengan temuan tersebut, padahal peraturan daerah ketat mengawasi bahkan melarang penjualan minuman keras sebagai upaya meredam gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat,” kata Bupati Indra Yasin di Gorontalo, Selasa (26/9).

Pernyataan Bupati Indra Yasin itu ditegaskannya pada rapat koordinasi membangun sinergitas lintas sektor Pengendalian dan Pencegahan Gangguan Kantrantibmas (P2GK) tingkat kabupaten tahun 2017.

Ia mengaku menerima banyaknya beredar dan menyebar pedagang minuman keras itu, seperti dilaporkan Dinas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP).

“Jumlah itu, juga berarti hampir 10 titik ditemukan pada setiap desa dari 123 desa tersebar pada 11 kecamatan,” katanya.

Banyaknya titik penyebaran penjualan minuman keras, menurut dia, perlu adanya komunikasi dan koordinasi yang lebih intensif.

“Koordinasi sangat diharapkan agar penertiban penjualan minuman keras segera dilakukan, mengingat mengkonsumsinya dapat memicu beragam aksi kejahatan,” ujarnya.

Kapolres Gorontalo Limboto AKBP Purwanto, MH telah menginstruksikan seluruh jajaran Polsek di wilayah hukumnya, agar melaporkan setiap razia yang dilakukan.

Terkait banyaknya ribuan titik penjualan minuman keras itu, ia berharap tidak ada aparat Satpol-PP, TNI dan Polri yang terlibat dalam penyebarannya.

“Memang perlu koordinasi untuk penanganannya,” katanya dan menambahkan seluruh Polsek diminta lakukan koordinasi dan sinergitas terutama tentang penyakit masyarakat terkait peredaran minuman keras itu.

Ia mengingatkan agar tiap hari Polsek wajib melaporkan penanganan minuman keras di wilayah hukumnya.

“Jangan sampai ada aparat yang terlibat sehingga menghambat penertibannya,” ujar Purwanto.

Penertiban juga meliputi praktik judi, penyalahgunaan obat keras seperti PPC dan pil koplo serta narkoba yang dapat memicu gangguan keamanan dan ketertiban di daerah ini. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

Tekan Hoaks Selama Pilkada 2020, AMSI Gelar Cek Fakta di 16 Wilayah

Kegiatan Cek Fakta sebagai bentuk kontribusi AMSI kepada publik dengan memberikan informasi yang bermutu selama masa Pemilihan Kepala Daerah 2020 dan menekan hoaks (mis/disinformasi) yang berpotensi beredar selama berlangsungnya masa kampanye dan Debat Pilkada 2020.

TERPOPULER