Tuntut Sukmawati Diadili, Ratusan Mahasiswa Aceh Turun ke Jalan

KOTA LANGSA, SERUJI.CO.ID – Sedikitnya 900 mahasiswa Aceh yang tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Kota Langsa (Germala) menggelar aksi dan longmarch di Kota Langsa, menuntut Sukmawati Soekarnoputri untuk dituntut dan diadli sesuai hukum, Kamis (12/4).

Sukmawati dinilai telah menista agama Islam lewat puisinya yang berjudul ‘Ibu Indonesia’.

Dalam aksinya, mahasiswa menuntut Sukmawati diadili agar kejadian penistaan agama yang melukai hati umat beragama tidak kembali terulang.

Tuntutan mahasiswa disampaikan oleh koordinator Aksi Bela Islam dari 5 kampus yang tergabung dalam Germala yaitu, IAIN Langsa, Universitas SAINS CND Langsa, Depkes Aceh, UNSAM Langsa, dan STIKES CND Langsa.

Pantuan SERUJI di lapangan, Aksi Bela Islam ini dilaksanakan pada pukul 14.00 WIB. Mahasiswa yang berkumpul di Lapangan Merdeka Kota Langsa bergerak turun ke jalan memadati Jalan Ahmad Yani menuju RSUD Langsa meelewati Jalan Teuku Umar, sambil berorasi di persimpangan jalan dan Tugu-Tugu yang di lintasi, juga menyanyikan lagu ‘Buruh Tani’.

“Bapak Kapolri Jenderal Tito Karnavian, jangan tumpang tindih dalam menyelesaikan kasus ini, kami meminta kepada penegak hukum untuk segera mengusut tuntas kasus penistaan agama Islam yang dilakukan putri proklamator,” teriak Muhammad Jailany, Presiden Mahasiswa IAIN Langsa.

Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasisiwa Kota Langsa (Germala) menggelar Aksi dan longmarch menutut Sukmawati Soekarno Putri untuk dituntut dan diadli sesuai hukum, Kamis (12/4/2018) di Kota Langsa. (Syahrial/SERUJI).

“Penjarakan Sukmawati Soekarnoputri, pihak penegak hukum jangan pandang bulu untuk mengadili yang salah, kasus sebelumnya penistaan telah di lakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang saat itu Gubernur Non Aktif DKI Jakarta, hari ini dilakukan oleh putri Presiden Indonesia yang pertama, penjarakan Sukmawati,” teriak salah seorang orator.

Sekitar Pukul 16.00 WIB, usai menyampaikan orasinya, mahasiswa kembali ke lapangan merdeka Kota Langsa untuk mendengarkan tanggapan Wakapolres Langsa.

Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasisiwa Kota Langsa (Germala) menggelar Aksi dan longmarch menutut Sukmawati Soekarno Putri untuk dituntut dan diadli sesuai hukum, Kamis (12/4/2018) di Kota Langsa. (Syahrial/SERUJI).

Sementara itu, Wakapolres Langsa Kompol Chandra Hadi Siswara memberikan apresiasi kepada mahasiswa.

“Saya mengucapkan terimakasih kepada adek-adek Mahasisiwa dan institusi Polres Langsa mendukung atas apa yang di lakukan oleh Germala hari ini,” ujar Wakapolres Langsa.

Dikatakannya, aksi yang digelar ini merupukan bentuk cinta terhadap NKRI, karena aksi dilaksanakan dengan damai dan aman.

“Ini merupakan salah satu contoh nyata cinta NKRI disampaikan oleh mahasiswa, dilaksanakan secara damai, aman, tentram, semoga ini menjadi contoh untuk kegiatan lain dengan menjunjung tinggi nilai-nilai ke amanan,” katanya.

Ia menambahkan, saat ini Polri telah menerima 14 laporan terkait kasus Sukmawati.

Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasisiwa Kota Langsa (Germala) menggelar Aksi dan longmarch menutut Sukmawati Soekarno Putri untuk dituntut dan diadli sesuai hukum, Kamis (12/4/2018) di Kota Langsa. (Syahrial/SERUJI).

“14 laporan ke institusi polri, dalam waktu dekat kita dari institusi Polri dan Kapolda Metro Jaya akan menindaklanjuti kasus ini secara profesional terbebas dari intimidasi,” tegasnya.

Ia meminta kepada mahasiswa dan masyarakat Kota Langsa agar bersama-sama mengontrol kasus ini, agar tidak kembali muncul masalah baru dan di pastikan tidak akan ada intervensi dalam penanganan kasus ini.

Kegiatan aksipun ditutup dengan pembacaan doa oleh Wakil Presiden Mahasiswa IAIN Langsa, Muhammad Faisal dan shalawat bersama untuk meninggalkan lapangan Merdeka Langsa.(Syahrial/SU02)

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Terpilih Secara Aklamasi, Sutopo Kristanto Pimpin IKA ITS Periode 2019-2023

Pria kelahiran Tulungagung, 25 Desember 1954 ini menggantikan Ketua Umum sebelumnya, Dwi Sutjipto yang merupakan Kepala SKK Migas. Adapun Sutopo sehari-harinya adalah Presiden Direktur PT Jaya Konstruksi.

“Tenggelamkan!” Yang Populer di Era Susi Pudjiastuti, Bakal Hilang di Era Edhy Prabowo

"Tenggelamkan!" yang selama 5 tahun belakangan akrab di telinga masyarakat, akan hilang pasca Susi tidak lagi menjabat sebagai Menteri KKP, digantikan politisi Gerindra, Edhy Prabowo.

Bantah Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, Begini Penjelasan Pemprov DKI

Malah kata Syaefuloh, Pemprov DKI Jakarta terus melakukan peningkatan anggaran rehabilitasi total gedung sekolah secara signifikan, terutama pada 2017 sampai 2020

Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, PSI: Bukti Kepedulian Anies Sangat Rendah Pada Pelajar

Diungkapkan Anggara, bahwa untuk melaksanakan perhelatan balap mobil listrik tersebut, Pemprov DKI menganggarkan sebesar Rp1,16 triliun. Namun, anggaran sebesar itu ternyata diambil dengan cara memangkas anggaran lain yang jauh lebih penting.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close