Bengawan Solo Meluap, Ratusan Warga Bojonegoro Mengungsi

BOJONEGORO, SERUJI.CO.ID – Sebanyak 113 warga Bojonegoro, Jawa Timur mengungsi ke Gedung Serbaguna milik pemerintah kabupaten (pemkab) ini, akibat banjir luapan Bengawan Solo merendam permukiman warga di Desa Ledokwetan, Kecamatan Kota, Selasa (13/3).

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro Andik Sudjarwo, di lokasi Gedung Serbaguna itu menjelaskan sebanyak 131 warga Desa Ledokwetan mengungsi ke tempat pengungsian sejak pagi tadi.

Luapan Bengawan Solo di desa setempat, lanjut dia, tidak hanya merendam pekarangan rumah, tetapi juga masuk ke rumah warga dengan ketinggian lebih dari 0,5 meter.

“Sebagian warga lainnya di Desa Ledokwetan, juga Kelurahan Ledokkulon, juga di Kecamatan Kota, tetap bertahan di rumahnya, karena lokasi rumahnya tinggi,” ujarnya menjelaskan pula.

Pada lokasi pengungsian di Gedung Serbaguna itu, selain tersedia pelayanan kesehatan gabungan Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit (RS) Wahyu Tutuko Kepolisian Resor (Polres) Bojonegoro, juga disediakan dapur umum untuk para pengungsi.

“Pengungsi warga korban banjir Bengawan Solo hanya ada di Gedung Serbaguna,” ujarnya.

Ia memperkirakan ketinggian air Bengawan Solo di Bojonegoro akan segera surut, karena ketinggian air di Karangnongko, Kecamatan Ngraho sudah mulai surut.

Data dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro menyebutkan ketinggian air di Karangnongko, Kecamatan Ngraho sekitar 70 kilometer dari kota turun menjadi 28,37 meter pukul 21.00 WIB.

Sedangkan ketinggian air di Taman Bengawan Solo (TBS) mencapai 14,66 meter (siaga II-kuning), pukul 23.00 WIB. Pada hilirnya Babat, Laren, Karanggeneng dan Kuro, semuanya di Lamongan, masing-masing 8,5 meter (siaga III-merah), 5,51 meter (siaga III-merah), dan 4,57 meter (siaga II-kuning), serta 2,22 meter (siaga II-kuning).

Meskipun genangan banjir di Bojonegoro bagian barat surut, menurut dia lagi, di wilayah timur di Kecamatan Kanor dan Baureno, banjir luapan Bengawan Solo masih naik, sehingga tidak hanya merendam areal persawahan, tetapi juga permukiman warga.

“Kami belum menerima laporan data banjir luapan Bengawan Solo di sejumlah desa di Kecamatan Kanor dan Baureno, sebab ketinggian air tertinggi diperkirakan terjadi Rabu (14/3),” katanya menjelaskan.

Ia menambahkan Pejabat Bupati Bojonegoro Suprianto, sore tadi meninjau lokasi genangan banjir di Desa Ledokwetan, dan meninjau dapur umum di Gedung Serbaguna di Desa Ledokwetan. (Ant/Hrn)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER