Bawang Putih Naik Tinggi Lampaui Harga Acuan, Begini Penjelasan Disperindag Yogyakarta

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID – Dinas Perindustrian dan Perdagangan Daerah Istimewa Yogyakarta menyebutkan kenaikan harga bawang putih jenis kating di pasaran bukan disebabkan faktor cuaca melainkan dipicu tingginya permintaan masyarakat di daerah ini.

“Ada kenaikan komoditas bawang putih jenis kating, tetapi lebih disebabkan tingginya permintaan, bukan faktor cuaca,” kata Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY Yanto Apriyanto di Yogyakarta, Senin (1/4).

Menurut Yanto, berdasarkan pemantauan yang dilakukan petugas Disperindag DIY di Pasar Beringharjo, Pasar Kranggan, dan Pasar Demangan Yogyakarta untuk harga bawang putih jenis kating saat ini mencapai Rp46.000 per kilogram (kg) atau naik Rp2.333 dari harga sebelumnya Rp43.666 per kg.

“Harga itu telah jauh melampaui harga acuan yang telah ditetapkan Kementerian Perdagangan sebesar Rp32.000 per kilogram untuk Pulau Jawa,” kata Yanto.

Menurut Yanto, untuk bawang putih dipastikan bukan disebabkan faktor cuaca karena hampir 100 persen pasokan bawang putih di DIY berasal dari impor. Meski didatangkan dari luar negeri, harganya tetap naik karena permintaan masyarakat juga meningkat.

“Kalau bawang merah memang masih ada pasokan dari daerah Parangtritis, Bantul, tetapi untuk bawang putih hampir seluruhnya impor namun permintaannya cukup tinggi karena saat ini banyak masyarakat yang menggelar acara-acara resepsi,” katanya.

Untuk mengembalikan harga bawang putih agar sesuai dengan harga acuan yang ditetapkan pemerintah, menurut Yanto, Disperindag DIY telah berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan RI untuk menggelar operasi pasar (OP) bawang putih.

“‘Obat paling mujarab’ memang dengan operasi pasar langsung ke konsumen. Ini sudah kami koordinasikan dengan Jakarta karena untuk bawang putih barangnya ada di pusat,” kata ia.

Selain bawang putih, seluruh harga kebutuhan pokok seperti cabai, bawang merah, telur ayam, beras, minyak goreng, serta gula pasir secara umum masih stabil, demikian penjelasan Yanto Apriyanto.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER