Akibat Pembalakan Liar, Ratusan Hektar Hutan di Sultra Rusak.


KENDARI, SERUJI.CO.ID – Akibat masih tingginya praktek pembalakan liar dan perladangan berpindah-pindah, serta penambangan nikel ilegal, tercatat ratusan hektar areal hutan di Sulawesi Tenggara (Sultra) kini rusak parah. Kondisi itu sekaligus menyebabkan Kota Kendari dan beberapa daerah lain di Sulawesi Tenggara menjadi langganan bencana alam banjir dan tanah longsor.

Areal hutan yang kondisinya sekarang rusak parah, menurut Kepala Bidang Perlindungan Hutan Dinas Kehutanan Sultra, Yasir Samsu, tersebar di 700 titik dalam wilayah 11 kabupaten, meliputi Bombana, Konsel, Kolaka, Konawe, Konawe Utara, Kolaka Utara, Buton Utara, Muna, Buton, Baubau dan Kendari.

“Luas hutan yang rusak mencapai ratusan hektar. Memprihatinkan sekali karena tahun 2018 merupakan tahun terparah rusaknya hutan di Sultra akibat pembalakan, perladangan berpindah pindah dan praktek eksplorasi tambang secara ilegal,” ujar Yasir Samsu di Kendari, Jumat (25/1).

Yasir menjelaskan, kepastian rusaknya areal hutan di 11 kabupaten itu dipantau langsung 4 satelit khusus, yakni SNPP LAPAN mendata kerusakan hutan di Sultra bagian barat sebanyak 210 titik, NOAA ASMC mencatat 115 titik dari Sultra timur, Terra Aqua Lapan mencatat 168 titik dari Sultra utara dan Terra Aqua Nasa mencatat lebih 170 titik dari Sultra selatan.

Sementara itu sejumlah mahasiswa Universitas Halu Oleo, Kendari, yang tergabung dalam kegiatan pecinta alam dan hutan Sultra, dipimpin Mahmud Sajang, kemarin melaporkan ke Dinas Kehutanan Sultra dan instansi terkait lainnya tentang cukup luasnya areal hutan di Konawe Kepulauan yang rusak akibat penebangan liar.

Selain itu di kawasan kota Kendari sendiri, kata Mahmud ada kawasan hutan mangrove di Teluk Kendari yang sudah digunduli penebang liar.

“Kayu kayu bakau di hutan mangrove ditebangi untuk dimanfaat sebagai bahan bangunan, sedangkan lahan hutan yang dibikin botak disiapkan untuk lahan usaha. Hal seperti ini kami laporkan agar ditertibkan,” jelas Mahmud seraya menambahhkan bahwa lokasi hutan mangrove yang digunduli itu terletak di sekitar pinggir jalan utama menuju Mesjid Terapung Al Alam, Kendari.

Yasir Samsu segera meminta bantuan pihak berwajib, dibantu aparat terkait di Dinas Kehutanan Sultra menertibkan praktek penggundulan hutan Mangrove di Teluk Kendari serta kawasan hutan lainnya di Sultra. (AH/Hrn)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close