Status Gunung Agung Siaga, BI Bali Imbau Nasabah Tidak “Rush Money”

DENPASAR – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali mengimbau nasabah khususnya di Kabupaten Karangasem untuk tidak melakukan penarikan uang secara massal atau “rush money” menyikapi peningkatan status vulkanik Gunung Agung.

“Tidak perlu panik simpanan di bank aman dan sekarang sudah ‘online’, bisa ditarik di daerah lain,” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali Causa Iman Karana di Denpasar, Rabu (20/9).

Perbankan, kata dia, telah memiliki rencana kontijensi apabila ada bencana alam termasuk rencana dari bank sentral.

“BI bisa saja memindahkan operasional ke perwakilan BI di daerah terdekat apabila memang situasi di suatu daerah secara keseluruhan sudah darurat atau fatal akibat bencana alam,” tuturnya.

Senada dengan Causa, Pemimpin BNI Wilayah Bali dan Nusa Tenggara Putu Bagus Kresna mengatakan perbankan termasuk bank BUMN itu memiliki rencana kontijensi apabila menghadapi bencana alam.

“Setiap bank memiliki rencana kontijensi dan itu setiap tahun harus dilatih,” katanya.

Rencana tersebut meliputi keamanan jaringan hingga kesiapan personel dalam menghadapi situasi darurat.

Wakil Pemimpin Wilayah Bidang Bisnis Kanwil BRI Bali dan Nusa Tenggara Yoyok Mulawarman juga mengimbau nasabah untuk tidak melakukan penarikan massal karena sistem jaringan yang sudah “online” sehingga nasabah dapat melakukan penarikan di tempat yang tidak terdampak.

Saat ini, pihaknya terus memantau perkembangan di Gunung Agung setelah status vulkanik dinaikkan menjadi siaga dan mengikuti arahan dari pihak berwenang.

BRI memiliki satu kantor cabang di Kabupaten Karangasem dengan jumlah unit yang cukup banyak hingga merambah ke pelosok desa.

Terkait jaringan perbankan, Yoyok mengaku saat ini tidak mengalami kendala karena BRI memiliki jaringan satelit tersendiri.

“Walaupun misalnya ada bencana, tidak ada pengaruh uang nasabah hilang. Nasabah masih tetap bisa mengakses keuangan mereka di tempat lain yang tidak terdampak karena sistem sudah ‘online,” ujar Yoyok.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Undang-undang dan Perda Syariah: Ada atau Tidak Ada?

Apakah ada Perda yang secara khusus disebut “Perda Syariah”, misalnya, Perda Provinsi Banten Nomor 10 Tahun 2018 tentang Syariah? Perda semacam itu tidak ada, dan belum pernah dijumpai di daerah manapun di tanah air kita ini. Demikian pula tentang Undang-Undang Syariah, adakah di negara kita ini? Sepanjang pengetahuan saya, UU seperti itu tidak ada.

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

TERPOPULER