Banyak Fitnah dan Hoax di Sosial Media, Presiden Ingatkan Pelajar NU

2
132
Zakat ASN 2,5%
Presiden Jokowi.

MAGELANG, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi mengingatkan mengnai tantangan dalam penggunaan media sosial kepada sekitar 15 ribu pelajar Nahdlatul Ulama (NU), di lapangan tembak Akademi Militer (Akmil) Magelang, Jateng.

“Tantangan keterbukaan saat ini adalah media sosisal yang sangat terbuka. Semua orang bisa mengabarkan apa saja yang baik-baik dikabarkan boleh, yang positif-positif dikabarkan sangat baik, tapi juga jangan lupa di media sosial sekarang ini bertebaran yang jelek-jelek, yang negatif, fitnah, mencela, ‘hoax’, kabar bohong itu juga menjadi tantangan kita ke depan,” kata Presiden Joko Widodo, Senin (18/9).

Presiden menyampaikan hal itu dalam acara Pembukaan Perkemahan Wirakarya Pramuka Ma’arif Nahdlatul Ulama Nasional (PERWIMNAS) II Tahun 2017 bertema “Kokohkan Karakter Generasi Bangsa” dan Apel Ma’arif Nahdlatul Ulama Setia NKRI.

Loading...

Selain Presiden, hadir juga Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Maruf Amin, serta Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siradj.

“Selain itu tantangan makin maraknya narkoba, yang jenisnya bermacam-macam. Oleh sebab itu pada kesempatan yang baik ini saya mengajak kita semuanya untuk menyadari bahwa tantangan-tangangan yang saya sampaikan tadi ada di depan kita,” tambah Presiden.

loading...

2 KOMENTAR

  1. Betul, harus waspada hoax. Seperti ESEMKA dan sejenisnya, luar biasanya pembangunan dewasa ini, kesejahteraan yang meningkat, pemberantasan korupsi, dll. Hoax lebih kejam dari pembunuhan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU