Tolak PPDB Zonasi Yang Tidak Berkeadilan, KOMPAK Siang Ini Geruduk Grahadi

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Ratusan orang tua yang tergabung dalam Komunitas Orang Tua Peduli Pendidikan Anak se-Surabaya (KOMPAK) dengan didukung berbagai elemen pelajar dan masyarakat, hari ini, Rabu (19/6) akan menggeruduk Gedung Negara Grahadi untuk menyampaikan aspirasi kepada Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa.

Koordinator KOMPAK, Jospan menyampaikan bahwa aksi yang akan dilakukan mulai pukul 12.00 WIB tersebut bertujuan untuk meminta Gubernur Jatim menghentikan seluruh proses PPDB SMAN di Surabaya yang menerapkan zonasi berbasis jarak rumah ke sekolah.

“Kami meminta PPDB Zonasi yang telah terbukti tidak berkeadilan dan sistem IT penerimaannya banyak ditemukan masalah untuk dihentikan dan dilakukan evaluasi dengan memperhatikan prinsip keadilan dalam seleksi PPDB,” kata Jospan dalam keterangan terulis yang diterima SERUJI di Surabaya, Rabu (19/6).

Jospan mengungkapkan selama dua hari proses PPDB SMAN yang dimulai sejak Senin lalu, telah banyak anak calon peserta didik yang jadi korban sistem PPDB Zonsai yang seleksinya berbasis jarak rumah ke sekolah.

“Terbukti sistem PPDB ini tidak juga mendekatkan anak ke sekolah terdekat, justru anak diterima di sekolah yang lebih jauh lokasinya dari sekolah yang ada,” ungkapnya.

Dijelaskan juga oleh Jospan, aksi tersebut murni memperjuangkan hak warga Surabaya untuk mendapat layanan pendidikan bagi anaknya dari pemerintah dengan kompetisi yang berkeadilan.

“Anak yang telah belajar keras selama 3 tahun, masa harus gagal melanjutkan pendidikan karena lokasi rumah yang dimiliki orangtuanya jauh dari SMAN terdekat. Mestinya seleksi yang berkeadilan adalah dengan ukuran hasil belajar anak,” tuturnya.

Jospan mengajak warga Surabaya yang merasa dirugikan dengan PPDB yang tidak berkeadilan ini untuk ikut dalam aksi memperjuangkan hak anak bersekolah sesuai keinginannya yang berbasis seleksi hasil belajar anak.

“Mari sama-sama kita tolak PPDB zonasi yang tidak adil bagi anak ini. Seleksi harusnya dilakukan pada kemampuan anak, seperti hasil belajar, bukan berdasarkan kemampuan orangtua memiliki rumah dekat ke sekolah,” tukas Jospan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Salah Besar Bila Disebut Konflik Agraria Tidak Ada 3 Tahun Terakhir, Berikut Datanya

Pendapat Guru Besar hukum terkait pernyataan capres nomor urut 01, Jokowi soal tidak adanya sengketa lahan dalam kurun 3 tahun ini di proyek infrastruktur.

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER