Setelah Gerakan Uninstall, Warganet “Report As Spam” Aplikasi Traveloka

10
5841

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Tindakan Ananda Sukarlan dan ratusan alumni Kolase Kanisius yang walk out serta dianggap menghina Gubernur DKI Jakarta terpilih, Anies Baswedan, pada acara HUT ke 90 Kanisius, berbuntut panjang menimpa aplikasi Traveloka.

Setelah sebelumnya muncul gerakan warganet memboikot Traveloka dengan jalan meng-uninstall atau hapus aplikasi tersebut di gadget, siang ini Selasa (14/11), muncul pesan berantai di aplikasi kirim pesan Whatsapp dan Telegram yang mengajak untuk “Report as Spam’ aplikasi Traveloka di google playstore.

SERUJI menerima puluhan pesan tersebut dari berbagai nomor sejak siang ini, yang isinya himbauan untuk melaporkan aplikasi Traveloka ke Google sebagai aplikasi yang tidak pantas atau keberatan lainnya.

“Kalau sekedar di remove mah nggak mempan. Laporkan dengan buka playstore, cari aplikasi Traveloka, scroll sampai ke bawah, tandai sebagai tidak pantas atau flag in appropriate,” bunyi pesan berantai tersebut.

Belum diketahui darimana asalnya pesan berantai tersebut, namun diberbagai group Whatsapp dan sosial media juga banyak beredar ajakan yang sama.

Saat SERUJI memantau aplikasi Traveloka di Playstore terlihat mulai banyak yang meninggalkan komentar yang intinya menyesalkan sikap pendiri Traveloka yang mendukung tindakan penghinaan yang dilakukan Ananda Sukarlan.

Munculnya gerakan ini karena warganet menganggap tindakan Derianto Kusuma, pendiri Traveloka, yang dikabarkan mendukung penghinaan yang dilakukan Ananda Sukarlan.

Derianto yang hadir pada acara HUT Kanisius tersebut, juga sebagai penerima penghargaan bersama Ananda, dalam informasi yang beredar di sosial media dan pesan berantai dikatakan menyalami serta memberikan ucapan selamat ke Ananda setelah aksi walk out dan pidato yang dianggap menghina Anies Baswedan.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada tanggapan dari manajemen Traveloka atas gerakan yang menjadi treding di sosial media dan jadi pesan berantai yang masif. (ARif R/Hrn)

BAGIKAN
loading...

10 KOMENTAR

  1. Setahu sy umat Katolik itu baik budi pekertiya dan santun. Ini di rumah (lingkungan kanisius), Ananda Sukarlan dn antek2nya kok melakukan perbuatan asusila. Ini artinya penghinaan terhadap umat Katolik.

    • Kenapa harus unistall traveloka? Karena :pertama , jelas2 bahkan alumni pendiri traveloka g dtg! Jgn dijadiin kambing hitam dong! Dia bukan jd pendiri traveloka karena kanisius, tapi karena cita2 nya! Kanisius hanyalah wadah ia BELAJAR bukan hidup!
      Yang ksh pendapat atas kebebasan berpendapst siapa,yang kena siapa..

  2. Traveloka END…..
    Sukarlan hrs dipidanakan , krn telah melakukan perbuatan tdk menyenangkan didepan umum.
    Melakukan tindakan pelecehan thd aparat / pimpinan negara.
    Melakukan tindakan rasialis dan fitnah thd proses demokrasi PILKADA DKI.

    • Tindakkan yg bodoh dn tdak ber-etika di pertontonkanya di hadapan publik ternyata mempermalukan diri nya sendiri dn almamater nya,,, mirissss !!!! Ini kah penddikan nya yg slama ini di peroleh nya ????

      • Mereka yg melakukan WO, layak dan pantas diperkarakan secara hukum, krn telah menunjukkan kedewasaan dan intelektual yg sangat2 rendah dan amoral, melakukan tindakan kebencian dan pelecehan thd pejabat yg sah terpilih scr demokratis.

    • Gada yg ngaku berintelektual tinggi, itu hanya pandangan orang lain yang melihat kanisius hingga tersebar kan? Memangnya ada tulisan”kanisius terbaik dan berintelektual tinggi?” Cuma dari un dan survey kok, bahkan yg nulis2 pers juga! G pernah sekalipun mereka memberi kesombongan scr sengaja! Dan mereka memakai kebebasan berpendapat mereka untuk mengutarkan pendapat tanpa ada rasa menghina(y kl ada yg merasa terhina..subjektif bgt sih..) bahkan anies juga g sadar ada yg walkout(kek sama aj kyk org ke toilet,drpd ngompol di depan anies?) Saya rasa itu lbh hebat drpd menghina orang dr belakang!

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Wapres KAHMI

Tutup Munas Kahmi Ke- 10, Ini Pesan Wapres Jusuf Kalla

MEDAN, SERUJI.CO.ID - Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla meminta organisasi Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (Kahmi) dapat menonjolkan intelektualisme kecendekiawanan. Kalau berbicara dengan batas...
Danau Lawutung

Eksotis, Danau Lawutung Masih Menyimpan Mistis

SUMBA, SERUJI.CO.ID - Danau Lawutung yang terletak di desa Kadahang kecamatan Hahar, kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) salah satu danau yang berada...

KNPI NTT Minta Novanto Kooperatif Hadapai Proses Hukum

KUPANG, SERUJI.CO.ID - Kasus Korupsi KTP-el yang menimpa Ketua DPR RI yang juga Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto, jadi perhatian Dewan Pimpinan Daerah (DPD)...

KANAL WARGA TERBARU

image4214

USULAN REMBAG EKONOMI UMAT Versi II

DEPO MUSLIM INDONESIA Barang Warung Harga Grosir Bentuk : Koperasi Jasa Bidang : Distribusi Anggota : 1. Pemilik Warung/usaha retail muslim 2. Produsen muslim Spesialisasi Depo dan Distribusi Modal : 1. Stok Barang...
Doa Bisa Simalakama

Doa Bisa Simalakama

Doa bisa dipandang dari dua aspek. Pertama, doa dilihat dari aspek FUNGSInya. Kedua, doa dilihat dari aspek ISInya. Dilihat dari sisi FUNGSInya, doa adalah ibadah....
VIR

Belajar dari “HUKUM OHM”, Selamat datang Masalah

Jamak kita temui, hampir setiap orang yang menghadapi masalah terlihat kusut di wajahnya. Pada tingkatan tertentu, ada sebagian orang bahkan sampai stres dalam menghadapi...