Menag Kunjungi Rumah Penerima Bidik Misi IAIN Purwokerto

PURWOKERTO – Raut haru dan bahagia menguar dari wajah Emilia Khomsah Rahmawati beserta keluarganya yang tinggal di rumah sederhana di Desa Cipete, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Kehadiran Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin di rumah Emilia, gadis penerima program bidik misi IAIN Purwokerto, Jumat (10/2) menjadikan sore yang cerah itu menjadi milik mereka.

Kedatangan Menag disambut haru Emilia dan keluarganya di beranda rumah dengan fasad bangunannya terbuat dari bilah kayu yang sudah menua. Dalam dialog hangat di ruang dalam rumah yang sempit, Emilia, mahasiswa Fakultas Syariah semester 2 Jurusan Hukum Ekonomi Syariah IAIN Purwokerto menyampaikan kepada Menag rasa syukurnya menerima program bidik misi ini.

“Terimakasih pak Menteri, Emil ingin sekali membantu keluarga dan menyekolahkan keponakan, mohon doanya,” ujarnya terbata-bata. Sembari kuliah, Emilia juga nyantri dan tinggal di Pondok Pesantren An-Najah Banyumas sebagiaman dilansir Pinmas Kemenag.

Kepada Emilia, gadis yang sudah ditinggal ibundanya sejak 40 hari kelahirannya, Menag berpesan agar program bidik misi ini terus diterima hingga kuliahnya selesai empat tahun atau delapan semester, maka prestasinya harus terjaga dan tidak boleh turun.

“Oleh karenanya, agar supaya hak sebagai penerima bidik misi ini bisa dipertahankan, maka prestasinya harus terjaga,” pesan Menag.

Menag dalam kesempatan tersebut mengagumi kegigihan Pakde Emilia Mahmud yang bekerja serabutan membuat pesanan mebel kayu dan Budenya Suati Tarisah yang bekerja keras untuk mencukupi kebutuhan keluarga dan biaya sekolah Emilia yang telah ia asuh sejak kecil sepeninggal ibu dan bibinya.

“Kulo (saya) titip Emi,” harap bude Emilia berkaca-kaca kepada Rektor IAIN Purwokerto A. Luthfi Hamidi.

Ditemani Cimpling Kelapa Muda dan Cimpling Singkong, penganan tradisional khas Banyumas, Menag menyampikan pesan dan harapanya kepada Emilia untuk menjadi orang yang bisa memberi manfaat bagi sekitarnya.

“Nanti Gusti Allah SWT yang akan mentakdirkan kita menjadi apa, namun pasti yang terbaik, kita hanya bisa berdoa kita bisa memberi manfaat dan membantu orang banyak,” pesan Menag.

“Yang penting sekarang adalah prestasinya terus dijaga dan terjaga, jadi betul-betul dalam delapan semester ini kuliahnya harus selesai,” pesan Menag kembali.

Kepala Biro Administrasi Umum, Akademik dan Kemahasiswaan (AUAK) IAIN Purwokerto Saifuddin Asyafii, saat ini di IAIN Purwokerto ada 110 mahasiswa penerima bidik misi. Peserta penerima bidik misi sudah melalui seleksi ketat, diantaranya dengan melihat jejak rekam prestasi calon peserta dan kondisi ekonomi orang tua mahasiswa bersangkutan.

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.