Kegalauan Insan Pers di Konkernas 2017

Oleh: Iskandar Z Datu

SERUJI.CO.ID – Beberapa hari lalu, media sosial dibanjiri meme (baca: mim) mobil Ketua DPR RI Setya Novanto yang menabrak tiang listrik pada 24 November.

Berbagai meme kritikal lucu dan menghibur itu berhambur menembus ruang dan waktu langsung ke genggaman kita berkat perkembangan teknologi, kemudahan akses serta informasi gratis.

Meme dalam Kamus Bahasa Indonesia adalah ide, perilaku, atau gaya yang menyebar dari satu orang ke orang yang lain dalam sebuah budaya.

Arti lain sesuai kamus, yakni cuplikan gambar dari acara televisi, film, dan sebagainya atau gambar-gambar sendiri yang dimodifikasi dengan menambahkan kata-kata atau tulisan-tulisan untuk melucu atau menghibur.


Kemajuan teknologi sehingga warga bukan lagi sekedar “pembaca, pendengar dan penonton pasif” tetapi menjadi warganet untuk menyebarkan informasi, pemikiran maupun meme atau kritikal lucu dan menghibur layaknya wartawan melalui media sosial.

Kadang berita banjir, tanah, longsor, kecelakaan kapal, kebakaran atau tabrakan bus maut lebih cepat tersebar di media sosial ketimbang media mainstream.

Lahirnya meme tidak terlepas dari perkembangan teknologi komunikasi serta keberadaan media sosial seperti facebook, twitter dan istagram.

Warganet melalui postingan mereka di media sosial bisa membentuk opini publik jika mampu memviralkan pemikiran atau meme tersebut, contoh hashtag #savetianglistrik yang sempat menjadi “trending topic”.

Perkembangan teknologi menjanjikan masa depan namun di sisi lain menjadi ancaman bagi keberadaan media cetak, televisi dan media online jika tidak melakukan perubahan sesuai tuntutan zaman.

Kekhawatiran itu bukan tanpa alasan, lihatlah dalam beberapa tahun terakhir sejumlah media besarpun satu persatu tumbang. Sinar Harapan baik cetak maupun daring berhenti pada 1 Januari 2016. Harian Bola yang coba bertahan dengan menerbitkan harian bola pada 7 Juni 2013 hanya mampu bertahan 2,5 tahun.

Jakarta Globe, koran berbahasa Inggris yang terbit pertama kali 12 November 2008 dan akhirnya tumbang 15 Desember 2015. Koran Tempo Minggu sejak 11 Oktober 2015 tidak lagi terbit, digabung dengan Sabtu.

PT The Nielsen Company Indonesia melaporkan pada 2015 tercatat dari 117 surat kabar yang dipantau, 16 unit media telah gulung tikar. Sedangkan 38 majalah juga bernasib sama. Hanya tersisa 132 majalah dari 170 majalah, yang masih bertahan.

Kabar duka juga terjadi awal Juli 2017 ketika biro daerah Koran Sindo ditutup setelah 11 tahun beroperasi per 29 Juni 2016.

Kegalauan akan masa depan media itu tercermin dalam Konferensi Kerja Nasional (Konkernas) Persatuan Wartawan Indonesia 17-19 November 2017 di Hotel Santika, Bengkulu, Sabtu (18/11) dengan menggelar Seminar Nasional bertajuk “Revolusi Digital: Peluang dan Tantangan Bagi Pembangunan Daerah”.

Seminar menghadirkan tiga pembicara, yakni staf Ahli Menkominfo Bidang Komunikasi dan Media Massa Gun Gun Siswadi, pengamat Ekonomi dan Bisnis dari Universitas Bengkulu Prof Lizar Alfansi PhD, dan Sekjen Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Hendry Ch. Bangun.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

KPK Tetapkan Menpora Imam Nahrawi Sebagai Tersangka Kasus Dugaan Suap KONI

"KPK telah tiga kali yakni pada 31 Juli, 2 Agustus, dan 21 Agustus 2019 mengirimkan panggilan untuk meminta keterangan, tapi IMR tidak pernah datang. KPK sudah memberikan ruang yang cukup bagi IMR untuk memberi keterangan dan klarifikasi pada tahap penyelidikan," ujar Marwata.

Bejat, Oknum Guru Meniduri Muridnya Ratusan Kali Bermodal Janji Menikahi

Aksi bejat yang berlangsung sejak tahun 2014 saat Lan masih berusia 14 tahun itu, dilakukan dengan jurus rayuan telah jatuh cinta pada Lan dan berjanji akan menikahi jika Lan telah berusia 18 tahun.

DPR Terima Surat KPK Soal Firli, Gerindra: Aneh Komisioner Lakukan Serangan di Detik-Detik Akhir

"Ini ada ketakutan yang luar biasa terhadap Firli. Penolakan luar biasa kepada Firli kan aneh nah ini lah intinya dalam fit and proper test ke depan kita akan pertanyakan hal-hal yang seperti itu," ungkap Desmond.

Akhirnya, KPAI Cabut Surat Permintaan Penghentian Audisi Bulu Tangkis Djarum

Kesepakatan itu diambil usai pertemuan antara KPAI dengan PB Djarum yang dipimpin oleh Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi hari ini di Kantor Kemenpora, Jakarta, hari ini, Kamis (12/9).

Habibie Berpulang dengan Didampingi Anak-Cucu dan Keluarga Dekat

Presiden ke-3 RI Burhanuddin Jusuf Habibie saat wafat di Rumah Sakit Pusat TNI Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (11/9), ditemani oleh keluarga dekat termasuk kedua anak dan cucu-cucunya.

Innalillahi, Presiden ke-3 RI BJ Habibie Wafat Pada Pukul 18.05 WIB

Habibie wafat pada usia 83 tahun di Paviliun Kartika RSPAD Gatot Subroto Jakarta Rabu pukul 18.05 WIB, menurut Putra Habibie, Thareq Kemal Habibie.

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Dewan Pers Ingatkan Media untuk Terus Kawal Janji Politik Yang Dilontarkan Pada Pemilu 2019

Menjelang Pemilu 2019 media sibuk membahas tentang persoalan pemilu, namun setelah pemilu media seakan-akan diam.

Nilai Tidak Etis Parpol Pengusung Prabowo Gabung Pemerintah, Begini Kata Pakar Hukum Tata Negara

Saat Pilpres 2019 saling rebut kekuasaan, lantas saat kalah bergabung ke yang menang. Tidak Etis. Kata pakar HKTN ini.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Yuk, Kenali Jenis Busana Tunik