Berhasil Kembangkan Literasi, Sidoarjo Terima Anugerah Literasi Prioritas

JAKARTA – Kabupaten Sidoarjo menerima Anugerah Literasi Prioritas dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Penghargaan ini diberikan atas prestasi pemerintah kabupaten Sidoarjo menjalankan program kreatif dan inovatif dalam bidang literasi.

Sidoarjo menerima penghargaan Anugerah Literasi Prioritas bersama dengan 18 kota/kabupaten lainnya. Beberapa dari kabupaten/kota tersebut bahkan telah mendeklarasikan diri sebagai kabupaten/kota literasi. Program unggulan mereka antara lain menganggarkan APBD dan membuat Peraturan Bupati/Wali Kota serta Surat Edaran Dinas Pendidikan yang mendukung penerapan literasi sekolah.

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen) Hamid Muhammad memberikan apresiasi kepada pemerintah daerah (pemda) yang menerima Anugerah Literasi Prioritas. Ia mengatakan, jika pemerintah daerah bisa benar-benar menggerakkan literasi di sekolah, maka hasilnya akan luar biasa, akan ada perubahan yang signifikan di dunia pendidikan dan generasi masa depan.

“Lulus atau tidaknya kabupaten/kota terhadap literasi itu bergantung kepada pemda, maka kami (Kemendikbud) berterima kasih atas inisiatif dari bupati, ibu dan bapak kepala dinas pendidikan dalam menyukseskan gerakan literasi,” ujar Hamid saat acara pemberian penghargaan Anugerah Literasi Prioritas di Graha Utama Kemendikbud, Jakarta, Senin (20/3).

Penghargaan Anugerah Literasi Prioritas merupakan kerja sama antara Kemendikbud dengan USAID Prioritas dalam memberikan apresiasi kepada pemda yang mendukung gerakan literasi di sekolah. Hadir dalam acara penganugerahan tersebut, Bupati/Wali Kota dan Kepala Dinas Pendidikan dari 19 kabupaten/kota, pejabat eselon I di lingkungan Kemendikbud, personel Satuan Tugas Gerakan Literasi Sekolah, dan Direktur serta perwakilan USAID Prioritas.

Ketua Satgas Gerakan Literasi Sekolah (GLS), Pangesti Wiedarti, berharap penganugerahan tersebut dapat dikembangkan menjadi penghargaan Adiliterasi. “Ketika Adipura merepresentasikan kesehatan lingkungan dan itu merupakan upaya Indonesia Sehat, Adiliterasi akan menjadi representasi dari Program Indonesia Pintar,” katanya.

Sementara itu Stuart Weston, Direktur USAID Prioritas, mengungkapkan kesuksesan budaya baca di sekolah terletak pada inisiatif pemda dan sekolah, sehingga terdapat kreativitas yang berbeda-beda untuk memunculkan minat dan motivasi membaca bagi para siswa.

“Pihak sekolah dan kabupaten mempunyai ide sendiri dan saling belajar untuk sukseskan budaya baca. Sehingga kreativitas dan karaktersitik masing-masing daerah dapat memunculkan social preassure bagi daerah lain untuk mau ikut serta bergerak dan melakukannya di daerah mereka,” tuturnya.

Stuart mencontohkan, inisiatif terlihat pada Pemerintah Kabupaten Aceh Barat Daya. Di sana terdapat enam jam jarak tempuh yang harus dilalui pihak sekolah untuk mencapai toko buku di Banda Aceh. “Pihak pemda mampu membeli buku karena mempunyai dana BOS dan APBD, tapi jarak yang jauh menjadi kesulitan mereka, sekitar enam jam. Dengan kemauan dan inisiatif sekolah, mereka mencari buku sendiri ke Banda Aceh,” ujarnya.

Ke-19 kabupaten/kota penerima Anugerah Literasi Prioritas yaitu Kabupaten Aceh Barat Daya (Aceh), Kabupaten Bireuen (Aceh), Kabupaten Labuhanbatu (Sumatera Utara), Kabupaten Serdang Bedagai (Sumatera Utara), Kabupaten Serang (Banten), Kabupaten Tangerang (Banten), Kota Cimahi (Jawa Barat), Kabupaten Bandung Barat (Jawa Barat), Kabupaten Tasikmalaya (Jawa Barat), Kabupaten Banjarnegara (Jawa Tengah), Kabupaten Demak (Jawa Tengah), Kabupaten Sragen (Jawa Tengah), Kabupaten Lumajang (Jawa Timur), Kabupaten Blitar (Jawa Timur), Kabupaten Sidoarjo (Jawa Timur), Kabupaten Sidenreng Rappang (Sulawesi Selatan), Kabupaten Wajo (Sulawesi Selatan), dan Kabupaten Maros (Sulawesi Selatan).

EDITOR: Iwan S

 

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Diserbu Penumpang, Tarif Kapal Pelni Kendari-Jakarta Hanya Rp529 Ribu

Kebetulan harga tiket kapal laut milik Pelni masih relatif murah. Untuk penumpang dewasa dari Kendari hingga Tanjung Priuk, Jakarta Utara hanya dibanderol Rp529 ribu, termasuk tiket kapal super ekspres Jetliner Kendari-Baubau hanya Rp100 ribu perpenumpang.