Berhasil Kembangkan Literasi, Sidoarjo Terima Anugerah Literasi Prioritas


JAKARTA – Kabupaten Sidoarjo menerima Anugerah Literasi Prioritas dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Penghargaan ini diberikan atas prestasi pemerintah kabupaten Sidoarjo menjalankan program kreatif dan inovatif dalam bidang literasi.

Sidoarjo menerima penghargaan Anugerah Literasi Prioritas bersama dengan 18 kota/kabupaten lainnya. Beberapa dari kabupaten/kota tersebut bahkan telah mendeklarasikan diri sebagai kabupaten/kota literasi. Program unggulan mereka antara lain menganggarkan APBD dan membuat Peraturan Bupati/Wali Kota serta Surat Edaran Dinas Pendidikan yang mendukung penerapan literasi sekolah.

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen) Hamid Muhammad memberikan apresiasi kepada pemerintah daerah (pemda) yang menerima Anugerah Literasi Prioritas. Ia mengatakan, jika pemerintah daerah bisa benar-benar menggerakkan literasi di sekolah, maka hasilnya akan luar biasa, akan ada perubahan yang signifikan di dunia pendidikan dan generasi masa depan.

“Lulus atau tidaknya kabupaten/kota terhadap literasi itu bergantung kepada pemda, maka kami (Kemendikbud) berterima kasih atas inisiatif dari bupati, ibu dan bapak kepala dinas pendidikan dalam menyukseskan gerakan literasi,” ujar Hamid saat acara pemberian penghargaan Anugerah Literasi Prioritas di Graha Utama Kemendikbud, Jakarta, Senin (20/3).

Penghargaan Anugerah Literasi Prioritas merupakan kerja sama antara Kemendikbud dengan USAID Prioritas dalam memberikan apresiasi kepada pemda yang mendukung gerakan literasi di sekolah. Hadir dalam acara penganugerahan tersebut, Bupati/Wali Kota dan Kepala Dinas Pendidikan dari 19 kabupaten/kota, pejabat eselon I di lingkungan Kemendikbud, personel Satuan Tugas Gerakan Literasi Sekolah, dan Direktur serta perwakilan USAID Prioritas.

Ketua Satgas Gerakan Literasi Sekolah (GLS), Pangesti Wiedarti, berharap penganugerahan tersebut dapat dikembangkan menjadi penghargaan Adiliterasi. “Ketika Adipura merepresentasikan kesehatan lingkungan dan itu merupakan upaya Indonesia Sehat, Adiliterasi akan menjadi representasi dari Program Indonesia Pintar,” katanya.

Sementara itu Stuart Weston, Direktur USAID Prioritas, mengungkapkan kesuksesan budaya baca di sekolah terletak pada inisiatif pemda dan sekolah, sehingga terdapat kreativitas yang berbeda-beda untuk memunculkan minat dan motivasi membaca bagi para siswa.

“Pihak sekolah dan kabupaten mempunyai ide sendiri dan saling belajar untuk sukseskan budaya baca. Sehingga kreativitas dan karaktersitik masing-masing daerah dapat memunculkan social preassure bagi daerah lain untuk mau ikut serta bergerak dan melakukannya di daerah mereka,” tuturnya.

Stuart mencontohkan, inisiatif terlihat pada Pemerintah Kabupaten Aceh Barat Daya. Di sana terdapat enam jam jarak tempuh yang harus dilalui pihak sekolah untuk mencapai toko buku di Banda Aceh. “Pihak pemda mampu membeli buku karena mempunyai dana BOS dan APBD, tapi jarak yang jauh menjadi kesulitan mereka, sekitar enam jam. Dengan kemauan dan inisiatif sekolah, mereka mencari buku sendiri ke Banda Aceh,” ujarnya.

Ke-19 kabupaten/kota penerima Anugerah Literasi Prioritas yaitu Kabupaten Aceh Barat Daya (Aceh), Kabupaten Bireuen (Aceh), Kabupaten Labuhanbatu (Sumatera Utara), Kabupaten Serdang Bedagai (Sumatera Utara), Kabupaten Serang (Banten), Kabupaten Tangerang (Banten), Kota Cimahi (Jawa Barat), Kabupaten Bandung Barat (Jawa Barat), Kabupaten Tasikmalaya (Jawa Barat), Kabupaten Banjarnegara (Jawa Tengah), Kabupaten Demak (Jawa Tengah), Kabupaten Sragen (Jawa Tengah), Kabupaten Lumajang (Jawa Timur), Kabupaten Blitar (Jawa Timur), Kabupaten Sidoarjo (Jawa Timur), Kabupaten Sidenreng Rappang (Sulawesi Selatan), Kabupaten Wajo (Sulawesi Selatan), dan Kabupaten Maros (Sulawesi Selatan).

EDITOR: Iwan S

 

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

close