12 Siswa SD Indonesia Juarai Kompetisi Matematika Internasional

0
27
sekolah dasar, kelas
Ilustrasi sekolah dasar.

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Dua belas murid Sekolah Dasar (SD) Indonesia membawa pulang dua medali emas, dua medali perak dan enam medali perunggu dari ajang kompetisi matematika internasional Bulgaria (Bulgaria International Mathematics Competition/BIMC) 2018 yang berlangsung 1 sampai 5 Juli.

“Prestasi ini membuktikan bahwa kita juga mampu bersaing di kancah internasional,” ujar Direktur Pembinaan Sekolah Dasar, Khamim, di Jakarta, Senin (9/7).

Untuk kategori tim atau kelompok, delegasi Indonesia berhasil meraih satu medali emas, dua medali perak, dan dua medali perunggu.

Sementara dalam kategori individu satu medali emas diraih oleh Felicia Grace Angelyn Ferdianto dari SD Cahaya Nur, Kudus; satu medali perak diperoleh Yedija Nicholas Kurniawidi dari SD Karangturi, Semarang; serta empat medali perunggu diraih oleh Ahmad Fikri Azhari (SD Muhammadiyah Plus, Batam); Mafazi Ikhwan Dhandi Hibatullah (SD Al Furqon, Jember); Matthew Allan (SD Kristen 10 Penabur, Jakarta); dan Ryan Suwandi (SD Tzu Chi, Jakarta).

Baca juga: Kejagung Tangkap Koruptor Dana SD Rp1,8 Miliar

Lima siswa lainnya mendapatkan penghargaan harapan dalam kompetisi yang diikuti 28 negara tersebut.

Khamim menjelaskan delegasi BIMC terdiri atas para siswa juara Olimpiade Sains Nasional tahun 2017.

“Pembekalan delegasi dilakukan dalam dua tahapan yakni pada bulan Mei dan Juni,” kata Khamim.

Yedija (12) mengungkapkan rasa senang dan bangganya bisa mempersembahkan medali perak dalam kategori individu.

“Dari kecil aku memang suka matematika. Serunya matematika itu tantangannya memecahkan soal, mencari caranya,” kata Yedija.

Sementara bagi peraih medali emas individu, Felicia (12), BIMC bukanlah kompetisi internasional pertamanya. Siswi yang juga gemar melukis dan membaca komik itu tidak mengira akan mendapatkan medali emas.

Pendamping tim olimpiade, Ibnu Hadi (37), mengatakan kualitas siswa Indonesia yang berkompetisi di ajang internasional tidak kalah dengan siswa di negara-negara maju lainnya.

“Tantangan bagi guru untuk bisa memancing potensi siswa yang selama ini terpendam,” ungkap Ibnu. (Ant/Hrn)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
menhub

Menhub: Cuaca Buruk Belum Mempengaruhi Sektor Penerbangan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan sektor penerbangan belum terpengaruh kondisi cuaca buruk seperti yang dialami sektor pelayaran, meskipun kewaspadaan tetap...
tewas

Karena Kecelakaan Mobil, Pilot Lion Air Dimakamkan di Madinah

SERANG, SERUJI.CO.ID - Pilot Lion Air Captain Bambang Sugiri yang meninggal karena kecelakaan mobil di Arab Saudi, Sabtu (21/7), akan dimakamkan di Madinah pada...
Tahanan kabur

Dua dari 31 Orang Napi Lapas Doyo Yang Kabur Telah Diamankan

SENTANI, SERUJI.CO.ID - Kapolres Jayapura AKBP Victor Mackbon mengatakan jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Doyo Baru, Distrik Waibu, Kabupaten Jayapura,...

Untuk Asian Games, PSSI Miliki Dua Bus Baru

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) memiliki dua unit bus baru sebagai moda transportasi tim nasional sepak bola Indonesia menjelang bergulirnya...

Dirjen PAS: OTT di Sukamiskin Masalah Serius dan Tak Terduga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Sri Puguh Budi Utami mengatakan kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas)...