Adakah Ibu Yang Mencintai, Rela Anaknya “Dipotong Dua” Oleh Ferry Koto

Surabaya, Seruji.com- Alkisah dimasa nabi Sulaiman AS, dua orang Ibu bertengkar memperebutkan seorang bayi. Yang satu sudah berumur dan yang satu lagi adalah seorang ibu muda. Kedua Ibu merasa paling berhak dan mengklaim paling benar, bahwa merekalah Ibu dari bayi tersebut.

Mereka menghadap Nabi Daud AS, Raja dari Bani Israil, untuk mendapatkan keputusan, klaim siapakah yang paling benar. Namun Nabi Daud AS tidak dapat memutuskan karena kedua Ibu memiliki argumentasi yang sama kuatnya (dikisah lain Nabi Daud memutuskan, Ibu tua lah yang berhak atas bayi tersebut karena lebih pengalaman akan bisa merawat dibanding Ibu muda). Akhirnya diserahkanlah kepada Nabi Sulaiman untuk menjadi Hakim dan mengambil keputusan.

Dihadapan Nabi Sulaiman AS, kedua Ibu tetap “ngotot” mengklaim sebagai yang paling benar, yang paling berhak atas bayi tersebut. Akhirnya Nabi Sulaiman menghunus pedangnya, dan berkata “Letakan bayi tersebut diatas meja, aku akan membaginya menjadi dua untuk kalian berdua.”

Ibu tua dengan gembira menyetujui keputusan tersebut, sementara Ibu muda berteriak “Apa yang kau lakukan? Jangan !, serahkanlah bayi itu kepadanya (Ibu tua), Aku tidak rela jika ia harus mati dalam usia muda,” cegah ibu muda memohon kepada nabi Sulaiman AS sambil menangis sejadi-jadinya.

Melihat reaksi kedua Ibu tersebut, tahulah Nabi Sulaiman AS, siapa sesungguhnya Ibu dari bayi yang diperebutkan tersebut. Ibu mudalah yang berhak atas bayi tersebut, klaim dialah yang benar, karena tidak ada seorang ibupun yang mengaku mencintai anaknya, akan membiarkan anaknya berakhir hidupnya diujung pedang. Berbeda dengan Ibu tua yang merasa paling berhak, paling benar, tapi sesungguhnya tipu daya ingin bayi tersebut celaka dan ibu muda mengalami kesakitan dan kepedihan karena kehilangan bayi.

Dari kisah tersebut, kita dapat memetik hikmah bahwa jika kita mencintai sesuatu, merasa berhak atas sesuatu, merasa memiliki klaim paling benar atas sesuatu, maka membuktikannya sangatlah mudah. Bisa dilihat sejauh apa kita menjaganya agar tetap “hidup”, terus berkembang, walau tidak memilikinya.

Dalam berorganisasi pun demikian, apakah di sebuah gerakan, perusahaan, partai politik, kita bisa tahu siapa sesungguhnya yang mencintai organisasi saat pertikaian muncul, apakah karena perbedaan pendapat ataupun memperebutkan suatu jabatan. Orang yang mencintai organisasi pasti tidak ingin “bayi dibelah dua” karena akan “matilah” masa depannya, sirnalah harapan untuk menggapai tujuan dan cita-cita dimasa depannya.

Orang yang mencintai organisasi dengan menghayati tujuan awal didrikannya, pastilah tidak ingin melihat organisasi hancur, apalagi dengan cara memburuk-burukkannya, menyerangnya bahkan membuat organisasi tidak berjalan, karena perbedaan ataupun karena mungkin hanya persoalan “tidak memiliki” lagi kuasa atau kedudukan di organisasi tersebut.

Sebagai yang mencintai dan berjuang agar organisasi bisa terus hidup, bertahan dan berkembang, sesungguhnya dimanapun posisi kita dalam organisasi maka kirimlah cinta kita dengan membantu organisasi melalui berbagai cara. Segala perbedaan pasti akan selalu ada, pertengkaran mungkin tidak terelakkan dalam mengurus sebuah organisasi, tapi janganlah jadikan itu sebagai alasan untuk MEMATIKANNYA.

Surabaya, Ahad 8 Januari 2017
Ferry Koto

Tulisan ini dibuat, untuk menyertai kelahiran “bayi” dari Gerakan Gotong Royong #MuslimKuasaiMedia (GMKM) melalui ibu kandungnya Koperasi Swamedia Mitra Bangsa (SMB), yang pada hari ini Ahad, 8 Januari 2017 “soft launching” di Jakarta. Semoga Allah mengijjabah doa-doa kita, dan perjuangan para pejuang Islam diseluruh Indonesia yang bergabung dalam Koperasi SMB tidak pernah surut, terus berjamaah, menggapai cita cita #MuslimKuasaiMedia.

Keterangan foto: Tagar AkuSeruji jadi trending topik saat soft launching portal seruji.com. (foto.ksmb)

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Goenawan Mohamad, Nyaplok JP dan Ngobok-obok PAN

Setelah berhasil mengobok-obok dan mencaplok Jawa Pos, Goenawan Mohamad (GM) sekarang mengalihkan operasinya dengan mengobok-obok PAN (Partai Amanat Nasional).

Terpilih Secara Aklamasi, Sutopo Kristanto Pimpin IKA ITS Periode 2019-2023

Pria kelahiran Tulungagung, 25 Desember 1954 ini menggantikan Ketua Umum sebelumnya, Dwi Sutjipto yang merupakan Kepala SKK Migas. Adapun Sutopo sehari-harinya adalah Presiden Direktur PT Jaya Konstruksi.

“Tenggelamkan!” Yang Populer di Era Susi Pudjiastuti, Bakal Hilang di Era Edhy Prabowo

"Tenggelamkan!" yang selama 5 tahun belakangan akrab di telinga masyarakat, akan hilang pasca Susi tidak lagi menjabat sebagai Menteri KKP, digantikan politisi Gerindra, Edhy Prabowo.

Bantah Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, Begini Penjelasan Pemprov DKI

Malah kata Syaefuloh, Pemprov DKI Jakarta terus melakukan peningkatan anggaran rehabilitasi total gedung sekolah secara signifikan, terutama pada 2017 sampai 2020

Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, PSI: Bukti Kepedulian Anies Sangat Rendah Pada Pelajar

Diungkapkan Anggara, bahwa untuk melaksanakan perhelatan balap mobil listrik tersebut, Pemprov DKI menganggarkan sebesar Rp1,16 triliun. Namun, anggaran sebesar itu ternyata diambil dengan cara memangkas anggaran lain yang jauh lebih penting.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close