Adakah Ibu Yang Mencintai, Rela Anaknya “Dipotong Dua” Oleh Ferry Koto

Surabaya, Seruji.com- Alkisah dimasa nabi Sulaiman AS, dua orang Ibu bertengkar memperebutkan seorang bayi. Yang satu sudah berumur dan yang satu lagi adalah seorang ibu muda. Kedua Ibu merasa paling berhak dan mengklaim paling benar, bahwa merekalah Ibu dari bayi tersebut.

Mereka menghadap Nabi Daud AS, Raja dari Bani Israil, untuk mendapatkan keputusan, klaim siapakah yang paling benar. Namun Nabi Daud AS tidak dapat memutuskan karena kedua Ibu memiliki argumentasi yang sama kuatnya (dikisah lain Nabi Daud memutuskan, Ibu tua lah yang berhak atas bayi tersebut karena lebih pengalaman akan bisa merawat dibanding Ibu muda). Akhirnya diserahkanlah kepada Nabi Sulaiman untuk menjadi Hakim dan mengambil keputusan.

Dihadapan Nabi Sulaiman AS, kedua Ibu tetap “ngotot” mengklaim sebagai yang paling benar, yang paling berhak atas bayi tersebut. Akhirnya Nabi Sulaiman menghunus pedangnya, dan berkata “Letakan bayi tersebut diatas meja, aku akan membaginya menjadi dua untuk kalian berdua.”

Ibu tua dengan gembira menyetujui keputusan tersebut, sementara Ibu muda berteriak “Apa yang kau lakukan? Jangan !, serahkanlah bayi itu kepadanya (Ibu tua), Aku tidak rela jika ia harus mati dalam usia muda,” cegah ibu muda memohon kepada nabi Sulaiman AS sambil menangis sejadi-jadinya.

Melihat reaksi kedua Ibu tersebut, tahulah Nabi Sulaiman AS, siapa sesungguhnya Ibu dari bayi yang diperebutkan tersebut. Ibu mudalah yang berhak atas bayi tersebut, klaim dialah yang benar, karena tidak ada seorang ibupun yang mengaku mencintai anaknya, akan membiarkan anaknya berakhir hidupnya diujung pedang. Berbeda dengan Ibu tua yang merasa paling berhak, paling benar, tapi sesungguhnya tipu daya ingin bayi tersebut celaka dan ibu muda mengalami kesakitan dan kepedihan karena kehilangan bayi.

Dari kisah tersebut, kita dapat memetik hikmah bahwa jika kita mencintai sesuatu, merasa berhak atas sesuatu, merasa memiliki klaim paling benar atas sesuatu, maka membuktikannya sangatlah mudah. Bisa dilihat sejauh apa kita menjaganya agar tetap “hidup”, terus berkembang, walau tidak memilikinya.

Dalam berorganisasi pun demikian, apakah di sebuah gerakan, perusahaan, partai politik, kita bisa tahu siapa sesungguhnya yang mencintai organisasi saat pertikaian muncul, apakah karena perbedaan pendapat ataupun memperebutkan suatu jabatan. Orang yang mencintai organisasi pasti tidak ingin “bayi dibelah dua” karena akan “matilah” masa depannya, sirnalah harapan untuk menggapai tujuan dan cita-cita dimasa depannya.

Orang yang mencintai organisasi dengan menghayati tujuan awal didrikannya, pastilah tidak ingin melihat organisasi hancur, apalagi dengan cara memburuk-burukkannya, menyerangnya bahkan membuat organisasi tidak berjalan, karena perbedaan ataupun karena mungkin hanya persoalan “tidak memiliki” lagi kuasa atau kedudukan di organisasi tersebut.

Sebagai yang mencintai dan berjuang agar organisasi bisa terus hidup, bertahan dan berkembang, sesungguhnya dimanapun posisi kita dalam organisasi maka kirimlah cinta kita dengan membantu organisasi melalui berbagai cara. Segala perbedaan pasti akan selalu ada, pertengkaran mungkin tidak terelakkan dalam mengurus sebuah organisasi, tapi janganlah jadikan itu sebagai alasan untuk MEMATIKANNYA.

Surabaya, Ahad 8 Januari 2017
Ferry Koto

Tulisan ini dibuat, untuk menyertai kelahiran “bayi” dari Gerakan Gotong Royong #MuslimKuasaiMedia (GMKM) melalui ibu kandungnya Koperasi Swamedia Mitra Bangsa (SMB), yang pada hari ini Ahad, 8 Januari 2017 “soft launching” di Jakarta. Semoga Allah mengijjabah doa-doa kita, dan perjuangan para pejuang Islam diseluruh Indonesia yang bergabung dalam Koperasi SMB tidak pernah surut, terus berjamaah, menggapai cita cita #MuslimKuasaiMedia.

Keterangan foto: Tagar AkuSeruji jadi trending topik saat soft launching portal seruji.com. (foto.ksmb)

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Menggugat Kepedulian Mahasiswa Atas Nasib Bangsa

Publik saat ini bertanya-tanya, apakah Mahasiswa Indonesia dan juga Organisasi Mahasiswa terutama yang bersifat eksternal kampus seperti HMI, GMKI, GMNI,PMKRI, PMII, IMM, KAMMI dan berbagai Ormawa lainnya masih ada?

Tidak Larang Demo Saat Pelantikan, Jokowi: Dijamin Konstitusi

Presiden Jokowi menegaskan bahwa pihaknya tidak melarang aksi unjuk rasa atau demonstrasi yang ingin dilakukan masyarakat, menjelang dan saat pelantikan Presiden-Wakil Presiden terpilih Pilpres 2019, pada tanggal 20 Oktober mendatang.

La Nyalla: Kongres PSSI Merupakan Momentum Mengembalikan Kedaulatan Voters

"Dengan hak suaranya di kongres, voters lah yang akan menjadi penentu hitam putihnya sepakbola negeri ini. Sebab, voters-lah yang memilih 15 pejabat elit PSSI untuk periode 2019-2023. Yaitu Ketua Umum, 2 Wakil Ketua Umum, dan 12 Exco," kata La Nyalla

Rhenald Kasali: CEO Harus Bisa Bedakan Resesi dengan Disrupsi

Pakar disrupsi Indonesia, Prof Rhenald Kasali mengingatkan agar pelaku usaha dan BUMN bisa membedakan ancaman resesi dengan disrupsi. Terlebih saat sejumlah unicorn mulai diuji di pasar modal dan beralih dari angel investor ke publik.

Ditengah Merapatnya Prabowo ke Jokowi, Sandiaga “Deklarasi” Kembali ke Gerindra

Sandiaga Uno yang sebelum Pilpres 2019 menyatakan keluar dari Partai Gerindra untuk berpasangan dengan Prabowo di Pilpres 2019, hari ini Selasa (15/10) menyatakan kembali ke partai asalnya tersebut.

Anda Penderita Tukak Lambung? Catat, Inilah Obat Pengganti Ranitidin Yang Telah Ditarik

Dari laman resmi BPOM yang diakses di Jakarta, Selasa (15/10), menyebut obat dengan Ranitidin saat ini ditarik secara sementara karena diduga mengandung cemaran N-Nitrosodimethylamine (NDMA) yang memicu kanker (karsinogenik).

Sesuai Anjuran Anies, Pemkot Jaktim Siapkan Trotoar Jatinegara Untuk Berdagang PKL

Pemerintah Kota Jakarta Timur saat ini sedang menyiapkan area trotoar di kawasan Jatinegara sebagai area bagi pedagang kaki lima (PKL). Hal ini dilakukan sesuat dengan permintaan Gubernur Anies Baswedan.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Cara Sederhana Membuat Minyak Alpukat

Coba ganti minyak goreng dengan minyak alpukat, yang bisa anda buat sendiri.