Shah Porir Dwip, Tanah Harapan bagi Setengah Juta Jiwa Rohingya

SERUJI.CO.ID – Pernahkah terbayang adegan ini? Pada suatu malam buta, rumah gubuk yang kita tempati bersama orang tua dan adik-adik kita tiba-tiba digedor dengan keras. Sang ayah, dengan raut wajah yang belum sepenuhnya sadar, membukakan pintu. Ekspresi cemas mulai tergambar di wajah gelapnya.

Dan di luar, kita saksikan beberapa serdadu menghunus senjata. Suara-suara kasar mereka memaksa semua penghuni untuk keluar rumah. Semua gemetar.

Tangan ayah mencoba menepis tangan serdadu yang berusaha menjamah badan Ibu. Pembelaan tanpa daya itu ternyata berakibat fatal. Senjata api di tangan serdadu itu langsung menyalak. Letupan merobek dada ayah yang langsung terkapar.

Tangis pun meledak. Hanya dalam hitungan menit, perintah keluar rumah itu berlanjut dengan pembakaran. Gubug sederhana, satu-satunya tempat kita berlindung, sholat berjamaah diimami ayah, seketika berkobar dimakan api yang dinyalakan sang durjana.


Ini bukan cerita fiksi. Episode di atas benar-benar nyata. Hanya dalam waktu kurang dari lima pekan, sejak konflik meletup lagi pada 25 Agustus 2017, setengah juga pengungsi baru Rohingya dipaksa pergi dari tanah kelahiran mereka di Maungdaw. Juga dari beberapa kampong lain di Rakhine State, Myanmar. Rumah-rumah habis dibakar tak bersisa.

Dalam malam gelap itu, ibu-ibu, anak-anak, dan balita, mungkin jumlahnya lebih dari seribu jiwa, diusir dari kampungnya tanpa alasan yang jelas. Mereka tidak boleh lagi menginjak tanah kelahirannya.

Serdadu-serdau beringas itu tidak peduli meski ada bayi merah yang baru lahir sehari sebelum pembakaran rumah dan kampong. Sang ibu terpaksa membawa pergi bayi yang belum sempat diberi nama oleh almarhum suami yang telah menjadi martirnya. Yang penting segera keluar kampong, menyelamatkan jiwa.

Di mana tempat yang aman? Tak ada jalan lain kecuali menyeberangi perbatasan Bangladesh. Antara Maungdaw dan negeri Bangladesh hanya dibatasi aliran sungai Naf yang lebar dengan arus yang cukup deras. Pilihannya hanya tenggelam menyeberangi sungai atau menggunakan perahu kayu yang rapuh untuk melintasi batas nan lebar, sungai yang dikenal dengan sebutan sungai Naf.

Sampai di seberang, di Shah Porir Dwip, mereka ditunggu sebuah status baru yang sungguh tidak enak didengar: pengungsi peperangan.

Di mana arti kemanusiaan? Tim ACT menemukan seorang ibu menggendong bayinya yang belum lagi berumur 3 pekan. Bayi itu masih merah, bahkan belum diberi nama. Suaminya tidak diketahui nasibnya. Kemungkinan sudah diberondong peluru oleh serdadu Myanmar.

Ibu dan bayi merah ini telah menempuh perjalanan selama 7 hari. Tertatih dengan kakinya yang kotor, dilanjutkan menumpang sebuah perahu rapuh.

Shah Porir Dwip adalah titik perbatasan antara Bangladesh dengan Myanmar. Dari sisi geografis, wilayah ini berada di ujung selatan Bangladesh. Gerbang perbatasan ini pula yang menjadi area paling dekat dengan Maungdaw, kampong dari setengah juta lebih muslim Rohingya. (Nurur/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Reposisi Sekolah Demi Pendidikan

Menempatkan sekolah sebagai lembaga yang paling membentuk keterpelajaran seseorang adalah mitos dan tahayul, kalau tidak bisa disebut hoaks.

Takut Komplikasi Diabetes? Ketahuilah Kadar Gula Darah Anda

Merasa badan tidak enak, dan kalau gula darah dirasakan tinggi. “Hhmm, apa gula darah yang tinggi dapat dirasakan,” bisik saya dalam hati.

KPK Tetapkan Menpora Imam Nahrawi Sebagai Tersangka Kasus Dugaan Suap KONI

"KPK telah tiga kali yakni pada 31 Juli, 2 Agustus, dan 21 Agustus 2019 mengirimkan panggilan untuk meminta keterangan, tapi IMR tidak pernah datang. KPK sudah memberikan ruang yang cukup bagi IMR untuk memberi keterangan dan klarifikasi pada tahap penyelidikan," ujar Marwata.

Bejat, Oknum Guru Meniduri Muridnya Ratusan Kali Bermodal Janji Menikahi

Aksi bejat yang berlangsung sejak tahun 2014 saat Lan masih berusia 14 tahun itu, dilakukan dengan jurus rayuan telah jatuh cinta pada Lan dan berjanji akan menikahi jika Lan telah berusia 18 tahun.

DPR Terima Surat KPK Soal Firli, Gerindra: Aneh Komisioner Lakukan Serangan di Detik-Detik Akhir

"Ini ada ketakutan yang luar biasa terhadap Firli. Penolakan luar biasa kepada Firli kan aneh nah ini lah intinya dalam fit and proper test ke depan kita akan pertanyakan hal-hal yang seperti itu," ungkap Desmond.

Akhirnya, KPAI Cabut Surat Permintaan Penghentian Audisi Bulu Tangkis Djarum

Kesepakatan itu diambil usai pertemuan antara KPAI dengan PB Djarum yang dipimpin oleh Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi hari ini di Kantor Kemenpora, Jakarta, hari ini, Kamis (12/9).

Habibie Berpulang dengan Didampingi Anak-Cucu dan Keluarga Dekat

Presiden ke-3 RI Burhanuddin Jusuf Habibie saat wafat di Rumah Sakit Pusat TNI Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (11/9), ditemani oleh keluarga dekat termasuk kedua anak dan cucu-cucunya.

Innalillahi, Presiden ke-3 RI BJ Habibie Wafat Pada Pukul 18.05 WIB

Habibie wafat pada usia 83 tahun di Paviliun Kartika RSPAD Gatot Subroto Jakarta Rabu pukul 18.05 WIB, menurut Putra Habibie, Thareq Kemal Habibie.

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Dewan Pers Ingatkan Media untuk Terus Kawal Janji Politik Yang Dilontarkan Pada Pemilu 2019

Menjelang Pemilu 2019 media sibuk membahas tentang persoalan pemilu, namun setelah pemilu media seakan-akan diam.

Nilai Tidak Etis Parpol Pengusung Prabowo Gabung Pemerintah, Begini Kata Pakar Hukum Tata Negara

Saat Pilpres 2019 saling rebut kekuasaan, lantas saat kalah bergabung ke yang menang. Tidak Etis. Kata pakar HKTN ini.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Yuk, Kenali Jenis Busana Tunik