Dukung Kemandirian Bangsa, Hidayatullah Kuatkan Kadernya Menjadi Dai Pengusaha

SURABAYA – “Kemandirian bangsa akan sempurna bila dikuatkan dengan kemandirian ekonomi. Hidayatullah sebagai elemen bangsa harus menjadi bagian kekuatan ekonomi karena ini merupakan pilar perjuangan,” demikian disampaikan DR. Nashirul Haq, Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Hidayatullah saat membuka Rapat Kordinasi Nasional (Rakornas) Ekonomi Hidayatullah. “Caranya, Hidayatullah selalu mendorong dai-dainya untuk menjadi dai pengusaha.”

Hidayatullah selaku lembaga kader yang bergerak dalam bidang pendidikan, dakwah dan jaringan pondok pesantren di seluruh Nusantara, telah berkiprah di bidang ekonomi untuk menguatkan kemandirian bangsa. Bisnis yang sudah digeluti dan berjalan meliputi jaringan retail, media, properti, jasa keuangan syariah, perdagangan, manufaktur, garmen, food & beverage dan lain-lain.

Berlangsung di Pondok Pesantren Hidayatullah Surabaya, Rakornas Ekonomi yang bertema Mensinergikan Potensi Menuju Kemandirian Ekonomi ini berlangsung 10-12 Maret dan diikuti tidak kurang dari 250 dai pengusaha dari berbagai wilayah Nusantara.

Para peserta mengikuti agenda Rakornas Ekonomi Hidayatullah dengan khidmat.

Untuk menguatkan para kader dai yang berkiprah di bidang bisnis Hidayatullah telah menjalin kerjasama dengan Bank Muamalat, berupa modal kerja sebesar 500 milyar. Pada saat Rakornas ini berlangsung, dilakukan penyerahan modal kerja sebesar 30 milyar yang dilakukan oleh Indra Sugiarto, Direktur Korporat Bank Muamlat kepada Ketua Bidang Ekonomi DPP Hidayatullah, Asih Subagyo. “Ini merupakan tahap awal yang sudah direalisasikan Bank Muamalat kepada Hidayatullah,” kata Indra Sugiarto.

Hidayatullah juga menggandeng kekuatan umat Islam yang baru lahir yakni jaringan Koperasi Primer Syariah Nasional (KPSN) 212 untuk mengembangkan bisnis retail di berbagai wilayah nusantara. “Melalui kerja sama dengan Hidayatullah, Koperasi Syariah 212 bertekad mewujudkan gerakan satu keluarga satu pengusaha,” kata Valentino Dinsi, Ketua I KPSN 212 sekaligus pengusaha dan juga dikenal sebagai mentor di bidang kewirausahaan.

Sementara itu Heppy Trenggono, Presiden Indonesia Islamic Business Forum (IIBF) melaui Rakornas Ekonomi Hidayatullah ini mengajak umat Islam untuk menggalakkan gerakan Beli Indonesia Bela Indonesia, “Saya yakin bersama jaringan Hidayatullah di seluruh wilayah Nusantara dan militansi kader-kadernya gerakan Beli Indonesia dan Bela Indonesia akan menjadi gerakan yang kuat dan membebaskan Indonesia dari penjajahan ekonomi,” katanya dengan mantap.

Dalam Rakornas Ekonomi Hidayatullah ini dilakukan pengukuhan Asosiasi Pengusaha Hidayatullah (Aphida) sebagai wadah kader Hidayatullah yang menjadi pelaku ekonomi.

EDITOR: Iwan Y

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mengenal Ide Pendirian Ruangguru.com, Berawal Dari Kesulitan Iman Usman dan Belva Devara

Inspirasi bisnis bisa datang darimana saja. Termasuk dari masalah yang kita hadapi sehari-hari.