Sel Induk Bisa Mengembalikan Penglihatan Karena Penyakit Mata

Riau, Seruji.com – Sebuah teknik menggunakan sel induk baru dapat mengembalikan penglihatan pada tikus yang memiliki penyakit mata stadium akhir, suatu kondisi yang dianggap membawa kehilangan penglihatan ireversibel.

Peneliti menggunakan sel induk untuk menumbuhkan jaringan retina baru di laboratorium, dan kemudian ditransplantasikan bahwa jaringan ke tikus yang memiliki stadium akhir degenerasi retina. Lebih dari 40 persen dari tikus yang diperoleh kemampuan untuk melihat cahaya sebagai hasil dari prosedur, kata para peneliti.

Ini adalah pertama kalinya peneliti telah berhasil metransplantasikan sel-sel yang merasakan cahaya, reseptor cahaya retina, sehingga sel-sel ini terhubung ke sistem saraf host dan mengirim sinyal ke otak host, kata para peneliti.

Retina adalah lapisan jaringan di bagian belakang mata yang benar-benar merasakan cahaya dan melewati sinyal ke otak, di mana informasi yang diproses dan gambar dirasakan. Pada individu dengan degenerasi retina, sel cahaya-sensing secara bertahap hilang, akhirnya mengarah ke kebutaan total. Usia degenerasi makula terkait, jenis yang paling umum dari degenerasi retina, mempengaruhi sekitar 15 juta orang di AS dan 170 juta orang di seluruh dunia.

Seekor tikus ditempatkan di dalam kotak dan dilatih untuk mengenali bahwa bip simultan dan sinyal cahaya adalah peringatan dari sengatan listrik. Tikus dapat menghindari kejutan dengan pindah ke ruang lain. Dalam studi tersebut, setelah tikus dilatih untuk menghindari shock, hanya cahaya (dan bukan bip) digunakan sebagai peringatan, untuk menguji apakah mouse bisa melihat cahaya.

Dalam percobaan, setelah transplantasi retina, empat dari 10 tikus dengan transplantasi di kedua mata, dan lima dari 11 tikus dengan transplantasi hanya satu mata, bisa merespon sinyal cahaya, menurut temuan yang dipublikasikan 10 Januari di jurnal Laporan Stem Sel.

Tidak jelas apakah teknik baru ini bisa diterapkan pada manusia, dan pengujian kemungkinan masih jauh, kata para peneliti. Salah satu aspek dari kesehatan manusia untuk dipertimbangkan adalah bahwa, tikus dalam percobaan ini mampu merespon cahaya satu bulan setelah transplantasi retina, namun retina manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk matang, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, mungkin diperlukan waktu hingga lima atau enam bulan untuk retina ditransplantasikan pada manusia untuk mulai menanggapi cahaya, kata mereka.

Selanjutnya, para peneliti masih perlu menguji apakah prosedur yang sama akan bekerja pada manusia, kata para ilmuwan.

“Dari sudut pandang klinis, meskipun kita berpikir bahwa hasil ini sangat menjanjikan, mata manusia mungkin memiliki lingkungan yang berbeda dari tikus, dan apakah mereka menerima transplantasi retina dan membuat koneksi dengan transplantasi yang belum teruji”

Jawabannya hanya bisa didapat dengan melakukan studi dan penelitian terhadap manusia secara langsung.

Sumber : foxnews

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Sikap PSI Tolak Perda Syariah Dapat Dikategorikan Anti Pancasila dan Konstitusi

Untuk masyarakat daerah yang mayoritas penduduknya menganut agama Islam, tentunya wajar bahkan wajib bagi mereka untuk memperjuangkan adanya Perda-Perda yang berdasarkan Syariat Islam di daerahnya. Jadi tidaklah tepat bila kita atau siapapun, partai politik manapun, kelompok manapun, bahkan pemerintah sekalipun ingin menghempang suatu Perda yang bernuansa Syariah.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER