Sel Induk Bisa Mengembalikan Penglihatan Karena Penyakit Mata

Riau, Seruji.com – Sebuah teknik menggunakan sel induk baru dapat mengembalikan penglihatan pada tikus yang memiliki penyakit mata stadium akhir, suatu kondisi yang dianggap membawa kehilangan penglihatan ireversibel.

Peneliti menggunakan sel induk untuk menumbuhkan jaringan retina baru di laboratorium, dan kemudian ditransplantasikan bahwa jaringan ke tikus yang memiliki stadium akhir degenerasi retina. Lebih dari 40 persen dari tikus yang diperoleh kemampuan untuk melihat cahaya sebagai hasil dari prosedur, kata para peneliti.

Ini adalah pertama kalinya peneliti telah berhasil metransplantasikan sel-sel yang merasakan cahaya, reseptor cahaya retina, sehingga sel-sel ini terhubung ke sistem saraf host dan mengirim sinyal ke otak host, kata para peneliti.

Retina adalah lapisan jaringan di bagian belakang mata yang benar-benar merasakan cahaya dan melewati sinyal ke otak, di mana informasi yang diproses dan gambar dirasakan. Pada individu dengan degenerasi retina, sel cahaya-sensing secara bertahap hilang, akhirnya mengarah ke kebutaan total. Usia degenerasi makula terkait, jenis yang paling umum dari degenerasi retina, mempengaruhi sekitar 15 juta orang di AS dan 170 juta orang di seluruh dunia.

Seekor tikus ditempatkan di dalam kotak dan dilatih untuk mengenali bahwa bip simultan dan sinyal cahaya adalah peringatan dari sengatan listrik. Tikus dapat menghindari kejutan dengan pindah ke ruang lain. Dalam studi tersebut, setelah tikus dilatih untuk menghindari shock, hanya cahaya (dan bukan bip) digunakan sebagai peringatan, untuk menguji apakah mouse bisa melihat cahaya.

Dalam percobaan, setelah transplantasi retina, empat dari 10 tikus dengan transplantasi di kedua mata, dan lima dari 11 tikus dengan transplantasi hanya satu mata, bisa merespon sinyal cahaya, menurut temuan yang dipublikasikan 10 Januari di jurnal Laporan Stem Sel.

Tidak jelas apakah teknik baru ini bisa diterapkan pada manusia, dan pengujian kemungkinan masih jauh, kata para peneliti. Salah satu aspek dari kesehatan manusia untuk dipertimbangkan adalah bahwa, tikus dalam percobaan ini mampu merespon cahaya satu bulan setelah transplantasi retina, namun retina manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk matang, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, mungkin diperlukan waktu hingga lima atau enam bulan untuk retina ditransplantasikan pada manusia untuk mulai menanggapi cahaya, kata mereka.

Selanjutnya, para peneliti masih perlu menguji apakah prosedur yang sama akan bekerja pada manusia, kata para ilmuwan.

“Dari sudut pandang klinis, meskipun kita berpikir bahwa hasil ini sangat menjanjikan, mata manusia mungkin memiliki lingkungan yang berbeda dari tikus, dan apakah mereka menerima transplantasi retina dan membuat koneksi dengan transplantasi yang belum teruji”

Jawabannya hanya bisa didapat dengan melakukan studi dan penelitian terhadap manusia secara langsung.

Sumber : foxnews

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Buruh, Rumah dan Kejahatan Negara

Kementerian kesehatan merilis 6771 KK buang air besar sembarangan di Bekasi. Menjijikkan tentunya. Namun, disebelah kota Bekasi, Kerawang, Luhut Binsar Pandjaitan telah melakukan "topping off" perumahan dan kawasan bisnis Meikarta, dengan nilai projek 20 miliar dolar AS, atau sekitar Rp300 Triliun

Dahnil Anzar: Gerindra Juga Siap Jadi Mitra Koalisi Presiden Jokowi

“Jadi, sampai detik ini Pak Jokowi dan pihak Pak Jokowi belum bilang mau memberikan sekian banyak menteri ke Pak Prabowo dan Gerindra, itu belum ada,” tukas Dahnil.

Nilai Negara Darurat Radikalisme, NU Minta Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Terorisme

KH Said menegaskan bahwa negara tidak boleh kalah dengan radikalisme dan terorisme yang terjadi di Tanah Air sekarang ini.

Wanita Penyebar Video “Penggal Kepala Jokowi” Akan Divonis Siang Ini

Ina didakwa menyebarkan video yang kemudian viral berisi konten seorang pria berinisial HS mengancam akan memenggal kepala Presiden Jokowi.

Tidak Hanya Bukan Penentu Ketum IKA ITS Terpilih, Hasil OMOV Juga Berpeluang Dianulir Senat

Namun, menurut Cak Tatok, nama-nama calon Ketum yang terpilih di OMOV masih berpeluang dianulir oleh Senat IKA ITS karena pertimbangan PDLT (Prestasi, Dedikasi, Loyalitas, dan Tidak Tercela).

Inilah Bakal Calon Ketum IKA ITS Yang Akan Dipilih dengan Sistem OMOV

Namun, ada yang berbeda pada OMOV IKA ITS yang akan melibatkan seluruh alumni ini, dimana hasil OMOV bukanlah sebagai penentu Ketum terpilih, tapi hanya sebagai proses penjaringan calon Ketum yang kemudian akan dipilih di Kongres.

Video Detik-Detik Wiranto Diserang dan Ditusuk Orang Tak Dikenal

Mantan Panglima TNI tersebut, mengalami dua luka tusuk di bagian perutnya, dan langsung mendapat perawatan di RSUD Berkah Pandeglang untuk kemudian dirujuk ke RSPAD Gatot Subroto, Jakarta.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tidak Hanya Bukan Penentu Ketum IKA ITS Terpilih, Hasil OMOV Juga Berpeluang Dianulir Senat

Namun, menurut Cak Tatok, nama-nama calon Ketum yang terpilih di OMOV masih berpeluang dianulir oleh Senat IKA ITS karena pertimbangan PDLT (Prestasi, Dedikasi, Loyalitas, dan Tidak Tercela).

Inilah Bakal Calon Ketum IKA ITS Yang Akan Dipilih dengan Sistem OMOV

Namun, ada yang berbeda pada OMOV IKA ITS yang akan melibatkan seluruh alumni ini, dimana hasil OMOV bukanlah sebagai penentu Ketum terpilih, tapi hanya sebagai proses penjaringan calon Ketum yang kemudian akan dipilih di Kongres.