Sel Induk Bisa Mengembalikan Penglihatan Karena Penyakit Mata

1

Riau, Seruji.com – Sebuah teknik menggunakan sel induk baru dapat mengembalikan penglihatan pada tikus yang memiliki penyakit mata stadium akhir, suatu kondisi yang dianggap membawa kehilangan penglihatan ireversibel.

Peneliti menggunakan sel induk untuk menumbuhkan jaringan retina baru di laboratorium, dan kemudian ditransplantasikan bahwa jaringan ke tikus yang memiliki stadium akhir degenerasi retina. Lebih dari 40 persen dari tikus yang diperoleh kemampuan untuk melihat cahaya sebagai hasil dari prosedur, kata para peneliti.

Ini adalah pertama kalinya peneliti telah berhasil metransplantasikan sel-sel yang merasakan cahaya, reseptor cahaya retina, sehingga sel-sel ini terhubung ke sistem saraf host dan mengirim sinyal ke otak host, kata para peneliti.

Retina adalah lapisan jaringan di bagian belakang mata yang benar-benar merasakan cahaya dan melewati sinyal ke otak, di mana informasi yang diproses dan gambar dirasakan. Pada individu dengan degenerasi retina, sel cahaya-sensing secara bertahap hilang, akhirnya mengarah ke kebutaan total. Usia degenerasi makula terkait, jenis yang paling umum dari degenerasi retina, mempengaruhi sekitar 15 juta orang di AS dan 170 juta orang di seluruh dunia.

Seekor tikus ditempatkan di dalam kotak dan dilatih untuk mengenali bahwa bip simultan dan sinyal cahaya adalah peringatan dari sengatan listrik. Tikus dapat menghindari kejutan dengan pindah ke ruang lain. Dalam studi tersebut, setelah tikus dilatih untuk menghindari shock, hanya cahaya (dan bukan bip) digunakan sebagai peringatan, untuk menguji apakah mouse bisa melihat cahaya.

Dalam percobaan, setelah transplantasi retina, empat dari 10 tikus dengan transplantasi di kedua mata, dan lima dari 11 tikus dengan transplantasi hanya satu mata, bisa merespon sinyal cahaya, menurut temuan yang dipublikasikan 10 Januari di jurnal Laporan Stem Sel.

Tidak jelas apakah teknik baru ini bisa diterapkan pada manusia, dan pengujian kemungkinan masih jauh, kata para peneliti. Salah satu aspek dari kesehatan manusia untuk dipertimbangkan adalah bahwa, tikus dalam percobaan ini mampu merespon cahaya satu bulan setelah transplantasi retina, namun retina manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk matang, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, mungkin diperlukan waktu hingga lima atau enam bulan untuk retina ditransplantasikan pada manusia untuk mulai menanggapi cahaya, kata mereka.

Selanjutnya, para peneliti masih perlu menguji apakah prosedur yang sama akan bekerja pada manusia, kata para ilmuwan.

“Dari sudut pandang klinis, meskipun kita berpikir bahwa hasil ini sangat menjanjikan, mata manusia mungkin memiliki lingkungan yang berbeda dari tikus, dan apakah mereka menerima transplantasi retina dan membuat koneksi dengan transplantasi yang belum teruji”

Jawabannya hanya bisa didapat dengan melakukan studi dan penelitian terhadap manusia secara langsung.

Sumber : foxnews

BAGIKAN
loading...

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Terbaru

Sri Mulyani

Menkeu: Jangan-jangan Anggaran Tak Dinikmati Masyarakat

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Angka kemiskinan tercatat masih di angka 10,9 persen. Padahal, pemerintah telah menggelontorkan dana cukup besar untuk menanggulangi kemiskinan. Menteri Keuangan Sri...

3 Putra Mahkota Menunggu Nasib, Dibalik Isu Dahlan Jual Sahamnya di Jawa Pos

SERUJI.CO.ID - Maraknya kabar Dahlan Iskan menjual sahamnya di Jawa Pos kepada taipan property, Ciputra, tak lepas dari “perang strategi” menentukan siapa “putra mahkota” berikutnya yang akan...

Wartawan Dalam Lingkaran Elite Kekuasaan

SERUJI.CO.ID - Peristiwa kecelakaan tunggal yang dialami oleh Ketua DPR Setya Novanto saat menumpang kendaraan Hilman Mattauch, seorang wartawan sebuah stasiun televisi, bisa menjadi salah...

Politisi Golkar Bantah Pelipis Novanto Benjol Sebesar Bakpao

TANJUNGPINANG, SERUJI.CO.ID - Wakil Ketua Dewan Pakar Partai Golkar Mahyudin membantah bahwa Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto mengalami luka memar dan benjol sebesar bakpao...
Kursi DPR

“Tupai Berkuasa” Jatuh Juga

SERUJI.CO.ID - Para pelajar sekolah rakyat ataupun sekolah dasar pada puluhan lalu diajari sebuah peribahasa atau perumpamaan yang kalimat kurang lebih menyatakan "sehebat-hebatnya tupai...
Pembebasan sandera dan evakuasi warga dari kelompok separatis Papua

Aparat Kawal Ketat Proses Evakuasi Warga ke Timika

JAYAPURA, SERUJI.CO.ID - Sebanyak 344 warga yang dievakuasi dari perkampungan di Distrik Tembagapura, dikawal hingga tiba dengan selamat di Timika, Ibu Kota Kabupaten Mimika, Provinsi...