Sel Induk Bisa Mengembalikan Penglihatan Karena Penyakit Mata

1
25

Riau, Seruji.com – Sebuah teknik menggunakan sel induk baru dapat mengembalikan penglihatan pada tikus yang memiliki penyakit mata stadium akhir, suatu kondisi yang dianggap membawa kehilangan penglihatan ireversibel.

Peneliti menggunakan sel induk untuk menumbuhkan jaringan retina baru di laboratorium, dan kemudian ditransplantasikan bahwa jaringan ke tikus yang memiliki stadium akhir degenerasi retina. Lebih dari 40 persen dari tikus yang diperoleh kemampuan untuk melihat cahaya sebagai hasil dari prosedur, kata para peneliti.

Ini adalah pertama kalinya peneliti telah berhasil metransplantasikan sel-sel yang merasakan cahaya, reseptor cahaya retina, sehingga sel-sel ini terhubung ke sistem saraf host dan mengirim sinyal ke otak host, kata para peneliti.

Retina adalah lapisan jaringan di bagian belakang mata yang benar-benar merasakan cahaya dan melewati sinyal ke otak, di mana informasi yang diproses dan gambar dirasakan. Pada individu dengan degenerasi retina, sel cahaya-sensing secara bertahap hilang, akhirnya mengarah ke kebutaan total. Usia degenerasi makula terkait, jenis yang paling umum dari degenerasi retina, mempengaruhi sekitar 15 juta orang di AS dan 170 juta orang di seluruh dunia.

Seekor tikus ditempatkan di dalam kotak dan dilatih untuk mengenali bahwa bip simultan dan sinyal cahaya adalah peringatan dari sengatan listrik. Tikus dapat menghindari kejutan dengan pindah ke ruang lain. Dalam studi tersebut, setelah tikus dilatih untuk menghindari shock, hanya cahaya (dan bukan bip) digunakan sebagai peringatan, untuk menguji apakah mouse bisa melihat cahaya.

Dalam percobaan, setelah transplantasi retina, empat dari 10 tikus dengan transplantasi di kedua mata, dan lima dari 11 tikus dengan transplantasi hanya satu mata, bisa merespon sinyal cahaya, menurut temuan yang dipublikasikan 10 Januari di jurnal Laporan Stem Sel.

Tidak jelas apakah teknik baru ini bisa diterapkan pada manusia, dan pengujian kemungkinan masih jauh, kata para peneliti. Salah satu aspek dari kesehatan manusia untuk dipertimbangkan adalah bahwa, tikus dalam percobaan ini mampu merespon cahaya satu bulan setelah transplantasi retina, namun retina manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk matang, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, mungkin diperlukan waktu hingga lima atau enam bulan untuk retina ditransplantasikan pada manusia untuk mulai menanggapi cahaya, kata mereka.

Selanjutnya, para peneliti masih perlu menguji apakah prosedur yang sama akan bekerja pada manusia, kata para ilmuwan.

“Dari sudut pandang klinis, meskipun kita berpikir bahwa hasil ini sangat menjanjikan, mata manusia mungkin memiliki lingkungan yang berbeda dari tikus, dan apakah mereka menerima transplantasi retina dan membuat koneksi dengan transplantasi yang belum teruji”

Jawabannya hanya bisa didapat dengan melakukan studi dan penelitian terhadap manusia secara langsung.

Sumber : foxnews

BAGIKAN
loading...

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Ceamah bela negara

Koarmatim Beri Pembekalan Bela Negara Dan Anti Narkoba

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Dalam rangka menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Yayasan Hang Tuah ke-71 Tahun 2018, Panglima Komando Armada RI Kawasan Timur (Pangarmatim) Laksamana...
Sidang pembakaran rumah

Dalang Pembakaran Rumah Tewaskan Satu Keluarga Dihukum Seumur Hidup

MEDAN, SERUJI.CO.ID - Jaya Mita br Ginting menangis seketika saat majelis hakim menjatuhinya hukuman penjara seumur hidup. Wanita ini terbukti bersalah menjadi otak pelaku...
Freddy Purnomo

Golkar Jatim Siapkan Ribuan Baliho Khofifah-Emil

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - DPD Partai Golkar Jatim menyiapkan strategi pemenangan pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur, Khofifah Indar Parawansa-Emil Dardak dalan Pilgub Jatim. Salah...
20180115_161307

Antara Setan, LGBT, dan Airmin @_TNIAU

Belakangan, kembali ramai di lini masa kampanye 'halalnya' LGBT. Kali ini tidak tanggung-tanggung. Aan Anshori, aktivis pembela LGBT yang diberi label "kyai" dengan percaya...
images (1)

Mengapa Menjadi Non Muslim

Menjadi muslim adalah tindakan sederhana, cukup berserah diri. Ketika turun ayat, ikuti. Bahkan itulah inti hidup di dunia, tidak yang lain-lainnya. Ayat-ayatNya, berupa tanda dan...
FB_IMG_1516028887948

Pangkalan Bun Darurat LGBT, Nitizen: Aparat Mesti Turun Tangan

Kotawaringin Barat - Ratusan Nitizen mengecam ulah sejumlah pria yang berciuman di taman kota Pangkalan Bun Kotawaringin Barat (Kobar) Kalimantan Tengah. Pasalnya, sekitar tanggal...