Sel Induk Bisa Mengembalikan Penglihatan Karena Penyakit Mata

Riau, Seruji.com – Sebuah teknik menggunakan sel induk baru dapat mengembalikan penglihatan pada tikus yang memiliki penyakit mata stadium akhir, suatu kondisi yang dianggap membawa kehilangan penglihatan ireversibel.

Peneliti menggunakan sel induk untuk menumbuhkan jaringan retina baru di laboratorium, dan kemudian ditransplantasikan bahwa jaringan ke tikus yang memiliki stadium akhir degenerasi retina. Lebih dari 40 persen dari tikus yang diperoleh kemampuan untuk melihat cahaya sebagai hasil dari prosedur, kata para peneliti.

Ini adalah pertama kalinya peneliti telah berhasil metransplantasikan sel-sel yang merasakan cahaya, reseptor cahaya retina, sehingga sel-sel ini terhubung ke sistem saraf host dan mengirim sinyal ke otak host, kata para peneliti.

Retina adalah lapisan jaringan di bagian belakang mata yang benar-benar merasakan cahaya dan melewati sinyal ke otak, di mana informasi yang diproses dan gambar dirasakan. Pada individu dengan degenerasi retina, sel cahaya-sensing secara bertahap hilang, akhirnya mengarah ke kebutaan total. Usia degenerasi makula terkait, jenis yang paling umum dari degenerasi retina, mempengaruhi sekitar 15 juta orang di AS dan 170 juta orang di seluruh dunia.

Seekor tikus ditempatkan di dalam kotak dan dilatih untuk mengenali bahwa bip simultan dan sinyal cahaya adalah peringatan dari sengatan listrik. Tikus dapat menghindari kejutan dengan pindah ke ruang lain. Dalam studi tersebut, setelah tikus dilatih untuk menghindari shock, hanya cahaya (dan bukan bip) digunakan sebagai peringatan, untuk menguji apakah mouse bisa melihat cahaya.

Dalam percobaan, setelah transplantasi retina, empat dari 10 tikus dengan transplantasi di kedua mata, dan lima dari 11 tikus dengan transplantasi hanya satu mata, bisa merespon sinyal cahaya, menurut temuan yang dipublikasikan 10 Januari di jurnal Laporan Stem Sel.

Tidak jelas apakah teknik baru ini bisa diterapkan pada manusia, dan pengujian kemungkinan masih jauh, kata para peneliti. Salah satu aspek dari kesehatan manusia untuk dipertimbangkan adalah bahwa, tikus dalam percobaan ini mampu merespon cahaya satu bulan setelah transplantasi retina, namun retina manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk matang, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, mungkin diperlukan waktu hingga lima atau enam bulan untuk retina ditransplantasikan pada manusia untuk mulai menanggapi cahaya, kata mereka.

Selanjutnya, para peneliti masih perlu menguji apakah prosedur yang sama akan bekerja pada manusia, kata para ilmuwan.

“Dari sudut pandang klinis, meskipun kita berpikir bahwa hasil ini sangat menjanjikan, mata manusia mungkin memiliki lingkungan yang berbeda dari tikus, dan apakah mereka menerima transplantasi retina dan membuat koneksi dengan transplantasi yang belum teruji”

Jawabannya hanya bisa didapat dengan melakukan studi dan penelitian terhadap manusia secara langsung.

Sumber : foxnews

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

GOLPUT: Halal Versus Haram, dan Gerakan Ayo Memilih

Di tahun 2019, kita mencatat ikhtiar gerakan anti Golput yang unik di Indonesia. Promotornya Jeune and Raccord Communication. Tiga anak muda memulai gerakan ini: Monica JR, Riries Puri, Arie Prijono.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.