Obat Penghilang Rasa Sakit Terkait Risiko Tinggi Masalah Jantung

DENMARK – Ibuprofen dan obat penghilang rasa sakit yang umum beredar lainnya kemungkinan besar terkait dengan peningkatan risiko serangan jantung, demikian menurut sebuah studi terbaru di Denmark yang diterbitkan dalam European Heart Journal-Kardiovaskular Farmakoterapi. Para penulis mengatakan obat ini harus digunakan dengan hati-hati dan orang-orang yang bermasalah dengan jantung kemungkinan harus menghindari konsumsi obat ini.

Obat anti-inflamasi nonsteroid, atau NSAID, adalah obat yang paling umum digunakan di seluruh dunia. Studi sebelumnya telah menghubungkan obatan ini dengan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke, gagal jantung dan tekanan darah tinggi. Karena beberapa dari jenis obatan ini dijual bebas, para ahli khawatir bahwa orang menyangka obatan ini aman dan bebas dari bahaya efek samping.

Studi baru hanya meneliti resep obat NSAID, kecuali di Denmark, ini termasuk ibuprofen dan naproxen: dua obat yang dijual bebas di Amerika Serikat dengan merek Advil dan Aleve. Di Denmark, satu-satunya NSAID dijual tanpa resep adalah ibuprofen dalam 200 mg tablet, yang sama kekuatannya dengan obat Advil di Amerika Serikat yang juga dijual bebas.

Para peneliti meninjau semua resep NSAID di apotek Denmark sejak tahun 1995, serta catatan medis dari hampir 30.000 orang yang memiliki serangan jantung yang terjadi antara tahun 2001 dan 2010.

Mereka menemukan bahwa 3.376 orang dengan serangan jantung telah mengkonsumsi NSAID dalam 30 hari sebelum kejadian kardiovaskular mereka. Ketika mereka membandingkan ini untuk bulan-bulan sebelumnya tanpa masalah jantung, mereka menemukan bahwa setiap mengambil resep untuk obatan NSAID maka akan mengalami peningkatan risiko serangan jantung sebesar 31%.

Ketika mereka tidak mengkonsumsi obatan NSAID, risiko mereka turun dengan menggunakan obat tertentu. Diklofenak yang juga dijual dengan resep dokter di Amerika Serikat, dikaitkan dengan peningkatan risiko 50%, dan resep ibuprofen dengan peningkatan risiko 31%.

Obat naproxen, celecoxib dan rofecoxib tidak dikaitkan dengan serangan jantung, meskipun penulis mengatakan ini mungkin karena mereka tidak banyak diresepkan di Denmark dan kurang terwakili dalam penelitian ini. (Di Amerika Serikat, celecoxib dijual dengan resep; rofecoxib telah ditarik dari pasar di kedua negara.)

Studi ini tidak bisa tahu persis berapa lama orang-orang mengkonsumsi obatan tersebut, tetapi pengobatan rata-rata berlangsung 13-29 hari, penulis penelitian mencatat. “Penelitian sebelumnya telah mengamati risiko kardiovaskular meningkat dalam waktu kurang dari 30 hari pengobatan dengan NSAID,” tulis mereka.

Hasil penelitian menekankan bahwa obat ini tidak berbahaya, kata penulis studi Dr Gunnar Gislason, profesor kardiologi di Copenhagen University Hospital, dalam siaran pers.

“Harus digunakan dengan hati-hati dan untuk indikasi yang valid NSAID,” katanya. “Obatan ini mungkin harus dihindari pada pasien dengan penyakit kardiovaskular atau banyak faktor risiko kardiovaskular.”

Gislason juga mengatakan bahwa orang harus mengkonsumsi tidak lebih dari 500 mg naproxen atau 1.200 mg ibuprofen per hari, dan bahkan berpendapat bahwa obat ini tidak boleh dijual bebas di supermarket atau toko-toko di mana tidak ada apoteker untuk memberi nasihat tentang penggunaan yang tepat.

Dr Christopher O’Connor, editor-in-chief dari American College of Cardiology jurnal JACC – Gagal Jantung, berpikir bahwa saran terakhir Gislason ini terlalu jauh. Dia menunjukkan bahwa sebagian besar kasus serangan jantung dalam penelitian ini adalah pada orang tua dengan faktor risiko yang ada, tidak pada orang-orang yang dinyatakan muda dan sehat.

“Saya tidak ingin anak saya 20 tahun yang terkilir di pergelangan kakinya karena bermain sepakbola lalu berjalan-jalan kesakitan karena dia takut untuk mengkonsumsi ibuprofen,” kata O’Connor. Ia menunjukkan bahwa nyeri tajam atau kronis dapat menyempitkan pembuluh darah dan mempengaruhi kesehatan jantung juga.

Hasil studi itu melacak dengan apa yang sudah diketahui tentang NSAIDS: bahwa obatan tersebut dapat menyebabkan retensi natrium, membuat darah lebih tebal dan lengket dan menciptakan “risiko kecil tapi terbatas” untuk kejadian kardiovaskular, O’Connor mengatakan, “Saya akan mengatakan dan berpesan di sini, berhati-hatilah dalam mengkonsumsi obatan nonsteroidals dalam dosis yang sangat tinggi, terutama jika Anda memiliki penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya,” katanya. Jika Anda memiliki keraguan tentang kesehatan jantung Anda atau faktor risiko pribadi Anda, ia menambahkan, berbicaralah dengan dokter Anda.

Sumber: http://time.com/4701441/ibuprofen-nsaids-cardiac-arrest/

PENULIS: Rory Anas
EDITOR: Iwan Y

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.