Ilmuwan: Air Mata Bisa Diagnosa Penyakit Parkinson

WASHINGTON, SERUJI.CO.ID – Para ilmuwan Amerika menemukan kemungkinan bahwa air mata bisa menjadi petunjuk apakah seseorang mengidap penyakit Parkinson.

Temuan itu terungkap dalam penelitian awal, yang akan disampaikan pada Pertemuan Tahunan ke-70 Akademi Ilmu Penyakit Saraf Amerika di Los Angeles pada 21 April-27 April 2018.

“Kami yakin bahwa penelitian kami ini merupakan yang pertama kalinya yang dapat menunjukkan bahwa air mata kemungkinan bisa menjadi penanda biologis yang bisa dipercaya, murah dan tidak perlu memasukkann alat ke dalam tubuh untuk mengetahui penyakit Parkinson,” kata penulis dokumen penelitian, Mark Lew, dari Fakultas Kedokteran Keck pada University of Southern California di Los Angeles.

Lew mengatakan bahwa tim riset telah melakukan penelitian terhadap air mata karena air itu mengandung berbagai protein yang dihasilkan sel-sel dalam kelenjar air mata, yang dirangsang oleh urat syaraf untuk mengeluarkan protein-protein tersebut menjadi air mata.

Mengingat bahwa Parkinson bisa berdampak pada fungsi syaraf di otak, tim peneliti menduga bahwa perubahan apa pun pada fungsi syaraf bisa terlihat dalam tingkat protein pada air mata, kata Lew.

Tim periset mengumpulkan contoh air mata dari 55 orang yang mengidap Parkinson dan membandingkannya dengan contoh air mata 27 orang yang tidak mengidap Parkinson namun memiliki usia dan jenis kelamin yang sama. Air mata ditelaah untuk melihat tingkat kandungan empat protein.

Para peneliti menemukan sejumlah perbedaan dalam tingkat suatu protein tertentu, yaitu ‘alpha-synuclein’, pada air mata orang-orang yang mengidap Parkinson dan yang tidak.

“Dengan mengetahui bahwa sesuatu yang sederhana seperti air mata bisa membantu para ahli penyakit saraf untuk membedakan antara orang-orang yang mengidap penyakit Parkinson dan mereka yang tidak, tanpa harus memasukkan sesuatu (ke dalam anggota tubuh, red), adalah hal yang menggembirakan,” kata Lew.

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan terhadap kelompok-kelompok manusia yang lebih luas untuk menyelidiki apakah perubahan-perubahan protein itu bisa dideteksi di dalam air mata pada tingkat sedini mungkin, sebelum gejala penyakit muncul. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Pasca Kecelakaan Tulang Belakang, Kaki Sering Nyeri dan Perih, Apa Sebabnya?

Pada 16 tahun yang lalu saya pernah kecelakaan dan tiga ruas tulang belakang remuk. 3 bulan awal kaki kiri saya tidak bisa berjalan, 6 bulan berikutnya sudah bisa jalan walaupun tidak sekuat kaki kanan, sampai sekarang.

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

TERPOPULER