Bom Tewaskan Dua Orang Menjelang Pemilihan Presiden Mesir

KAIRO, SERUJI.CO.ID – Bom yang dipasang di mobil, meledak hingga menewaskan dua orang pada Sabtu (24/3) di kota kedua Mesir, Iskandariyah, dua hari sebelum negara itu melaksanakan pemilihan presiden.

Salah satu korban tewas adalah polisi.

Pengeboman itu, yang mencederai empat polisi lain, menyasar kepala keamanan Iskandariyah Mayor Jenderal Polisi Mostafa al-Nemr sebagai korbannya, kata kementerian dalam negeri.

Belum ada pihak menyatakan sebagai pelaku pengeboman itu. IS pada bulan lalu mengeluarkan video berisi peringatan bagi masyarakat Mesir untuk tidak berperan serta dalam pemilihan mendatang tersebut. Video itu juga mendesak kalangan garis keras menyerang pasukan keamanan dan para pemimpin.

Kantor berita pemerintah MENA mengutip Nemr, yang mengatakan bahwa dua orang, yaitu seorang polisi dan seorang pengemudi, tewas dalam ledakan itu.

Foto di media sosial memperlihatkan ada satu mobil dalam keadaan terbakar dan asap muncul di lokasi ledakan.

“Pada Sabtu 24 Maret, sebuah bom yang dilekatkan di bawah mobil meledak … pada saat kendaraan kepala keamanan Alexandria sedang melintas,” kata kementerian dalam pernyataan.

Saksi mengatakan para personel kepolisian dan militer telah mengepung lokasi ledakan.

Stasiun televisi setempat kemudian memperlihatkan Nemr dalam keadaan tidak terluka dan sedang meninjau lokasi itu.

IS pada Desember lalu mencoba membunuh Menteri Pertahanan serta Menteri Dalam Negeri Mesir ketika keduanya melakukan kunjungan ke Semenanjung Sinai, wilayah tempat kelompok garis keras telah melancarkan pemberontakan selama hampir lima tahun.

Presiden Abdel Fattah al-Sisi mengatakan Jumat (23/3), bahwa milisi IS akan segera dikalahkan di Sinai.

Pemungutan suara akan dilakukan Senin (26/3), pada hari rakyat Mesir memilih antara Sisi dan kandidat yang tak terlalu terkenal sebagai presiden.

IS dan beberapa kelompok militan lainnya telah membunuh sejumlah pejabat dalam beberapa tahun terakhir ini.

IS mengebom hotel di Sinai pada 2015 saat pemilihan anggota parlemen berlangsung. Kejadian itu menewaskan tujuh orang, termasuk dua hakim, yang mengawasi pemilihan umum tersebut. (Ant/SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Mengarahkan Gerakan NKRI Bersyariah

Walau begitu, sekali lagi percayalah bahwa perjuangan Islam politik untuk menjadikan Indonesia sebagai negara Islam tak akan pernah mati. Ia akan terus bermetamorfosa dan tersimpan rapi dalam memori kolektif kelompok Islam politik.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.