Bom Tewaskan Dua Orang Menjelang Pemilihan Presiden Mesir

KAIRO, SERUJI.CO.ID – Bom yang dipasang di mobil, meledak hingga menewaskan dua orang pada Sabtu (24/3) di kota kedua Mesir, Iskandariyah, dua hari sebelum negara itu melaksanakan pemilihan presiden.

Salah satu korban tewas adalah polisi.

Pengeboman itu, yang mencederai empat polisi lain, menyasar kepala keamanan Iskandariyah Mayor Jenderal Polisi Mostafa al-Nemr sebagai korbannya, kata kementerian dalam negeri.

Belum ada pihak menyatakan sebagai pelaku pengeboman itu. IS pada bulan lalu mengeluarkan video berisi peringatan bagi masyarakat Mesir untuk tidak berperan serta dalam pemilihan mendatang tersebut. Video itu juga mendesak kalangan garis keras menyerang pasukan keamanan dan para pemimpin.

Kantor berita pemerintah MENA mengutip Nemr, yang mengatakan bahwa dua orang, yaitu seorang polisi dan seorang pengemudi, tewas dalam ledakan itu.

Foto di media sosial memperlihatkan ada satu mobil dalam keadaan terbakar dan asap muncul di lokasi ledakan.

“Pada Sabtu 24 Maret, sebuah bom yang dilekatkan di bawah mobil meledak … pada saat kendaraan kepala keamanan Alexandria sedang melintas,” kata kementerian dalam pernyataan.

Saksi mengatakan para personel kepolisian dan militer telah mengepung lokasi ledakan.

Stasiun televisi setempat kemudian memperlihatkan Nemr dalam keadaan tidak terluka dan sedang meninjau lokasi itu.

IS pada Desember lalu mencoba membunuh Menteri Pertahanan serta Menteri Dalam Negeri Mesir ketika keduanya melakukan kunjungan ke Semenanjung Sinai, wilayah tempat kelompok garis keras telah melancarkan pemberontakan selama hampir lima tahun.

Presiden Abdel Fattah al-Sisi mengatakan Jumat (23/3), bahwa milisi IS akan segera dikalahkan di Sinai.

Pemungutan suara akan dilakukan Senin (26/3), pada hari rakyat Mesir memilih antara Sisi dan kandidat yang tak terlalu terkenal sebagai presiden.

IS dan beberapa kelompok militan lainnya telah membunuh sejumlah pejabat dalam beberapa tahun terakhir ini.

IS mengebom hotel di Sinai pada 2015 saat pemilihan anggota parlemen berlangsung. Kejadian itu menewaskan tujuh orang, termasuk dua hakim, yang mengawasi pemilihan umum tersebut. (Ant/SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bagaimana Kalau Prabowo Kalah Lagi?

Terpilih kembali atau tidaknya petahana adalah sebuah hal yang wajar di alam demokrasi. Karena tujuan dari pesta demokrasi, atau yang kita sebut Pilpres ini, adalah untuk mengukur kepuasan dan ketidakpuasan pada petahana.

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Lima Macam Riba Yang Diharamkam