Resmi Jadi Terpidana, Ahok Tetap Huni Rutan Mako Brimob, Ini Alasannya

12
385
basuki tjahaja purnama, ahok
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)

JAKARTA – Terpidana kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tetap menghuni Rumah Tahanan Negara (Rutan) Mako Brimob Polri, Kelapa Dua, Depok, meski telah dieksekusi oleh Kejaksaan Negeri Jakarta Utara.

Ahok sempat dipindahkan jaksa eksekutor dari Rutan Mako Brimob Depok ke Lapas Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (21/6) sore. Namun, pihak Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cipinang menolak karena ada kelompok napi di lapas yang pro dan kontra atas kehadiran Ahok.

Dari surat yang disampaikan, Kalapas Cipinang meminta pihak jaksa eksekutor untuk kembali menitipkan Ahok di Rutan Mako Brimob Depok.

“Ya, ada suratnya dari LP Cipinang. Tadi jaksa sudah eksekusi ke LP Cipinang. Tapi, Kalapas Cipinang berpendapat bahwa untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, terutama alasan situasi dan keamanan yang perhitungannya itu akan mengganggu situasi di LP, karena massa pro kontra itu saling apa di situ ya, akhirnya tetap ditempatkan di Mako Brimob,” kata Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Noor Rachmad di Jakarta, Rabu (21/6) malam.

Padahal, di Mako Brimob hanya tersedia rumah tahanan dan tidak ada lapas sebagaimana terpidana menjalani hukuman.

Noor mengakui, seharusnya Ahok yang telah berstatus terpidana dengan putusan perkara dari pengadilan berkekuatan hukum tetap (inkracht), ditahan di lembaga pemasyarakatan. Namun, saat ini tidak memungkinkan dilaksankannya eksekusi penahanan Ahok ke lapas.

Meski demikian, Noor belum bisa memastikan sampai kapan Ahok akan mendekam di Mako Brimob. Menurutnya pemindahan narapidana merupakan kewenangan LP Cipinang.

Di tempat terpisah, Kepala Lapas Cipinang Abdul Ghani membenarkan kabar perekomendasian tersebut.

“Iya benar,” kata Abdul Ghani, Rabu (21/6) malam.

Pertimbangan utama, kata Ghani, demi keselamatan Ahok dan kondisi lapas itu sendiri.

“Ahok akan terancam keselamatannya jika berada di Lapas Cipinang,” jelasnya.

Saat disinggung apakah Ahok memiliki banyak musuh di Lapas Cipinang, Ghani membenarkannya. Oleh karena itu, pihaknya tidak menginginkan Ahok di Lapas Cipinang.

“Ya keselamatan yang bersangkutan. Kami kan mengantisipasi ke sana. Jadi jangan sampai terjadi gangguan terkait yang bersangkutan, kami pindahkan ke sana (Mako Brimob),” tandas dia.

Sebelumnya, Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara memvonis Ahok dua tahun penjara karena terbukti melanggar Pasal 156a KUHP tentang penodaan agama.

Ahok langsung dibawa ke Rumah Tahanan Cipinang, sebelum akhirnya mendekam di Rumah Tahanan Markas Korps Brimob dengan alasan keamanan.

Sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat kemudian ditetapkan sebagai Pelaksana Tugas Gubernur DKI Jakarta untuk menggantikan Ahok memimpin ibu kota. Yang kemudian pada Kamais (16/6), Djarot dilantik sebagai Gubernur definitif DKI Jakarta sisa periode 2012-2017. (IwanY)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
BACA JUGA

12 KOMENTAR

  1. Tukar tempat saja dengan ustadz Baasyir di lapas gunung sindur. Ustadz bisa dirawat intensif di mako brimob, sesangkan ahok gak punya massa kontranya di gunung sindur

  2. Akal2an kacungnya penista agama. Lha wong dah ketentuannya di lp cipinang, koq pake alasan yg aneh2 aja. Biar aman bawa aja ke Nusa Kambangan, biar aman sekalian deh.. gmn setuju gak?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU