Risma Minta Dinsos Cek Kesehatan Keluarga Korban HIV


SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini meminta dinas sosial setempat mengecek kondisi keluarga atau tiga orang anak yang hidup sebatang kara karena orang tuanya meninggal akibat penyakit HIV di kawasan eks lokasisasi Dolly.

“Nanti kita memberikan bantuan permakanan setiap harinya kepada semua anggota keluarga termasuk ibu yang merawat salah anak tersebut,” kata Risma di Surabaya, Sabtu (21/4).

Risma mengatakan bahwa kondisi ini diketahui pada saat dirinya bersama lima orang jurnalis televisi dari Belanda dan Aljazira meninjau eks lokalisasi Dolly pada Jumat, (20/4).

Dalam kunjungan itu, Risma mendengarkan cerita salah seorang ibu yang mengatakan ada tiga orang anak yang hidup sebatang kara karena orang tuanya meninggal akibat penyakit HIV.

Dari tiga anak tersebut, seorang anak ikut dengan ibu itu, dan dua orang anak lainnya tinggal dengan neneknya. Hanya saja, neneknya tersebut saat ini dalam kondisi sakit keras.

Mendengar hal tersebut, Risma memerintahkan Dinas Sosial (Dinsos) Surabaya untuk segera mendata dan mengecek kondisi keluarga dan tiga anak tersebut.

Tidak hanya itu, Risma juga menggratiskan biaya kesehatan bagi seorang ibu yang mengalami sakit keras usai melalukan pemeriksaan di salah salah tempat pemeriksaan orang sakit di eks Dolly.

“Ibu itu menangis dan bercerita kalau dirinya diwajibkan dokter cuci darah. Namun menolak karenakan tidak ada biaya. Saya katakan kepada ibu itu, tidak usah mikir biaya, nanti dikasih fasilitas kesehatan gratis dan diberi permakanan serta uang setiap bulannya,” ujarnya.

Selain masalah kesejahteraan sosial, Risma juga mendata anak-anak yang mengalami putus sekolah di eks Dolly. Menurut data dinsos ada sekitar 22 anak SD dan SMP yang mengalami putus sekolah.

Menurut Risma, beragam alasan dilontarkan anak-anak ketika ditanya alasan mengapa mereka putus sekolah di antaranya, belum membayar SPP dan akhirnya tidak bisa ikut ujian, ada juga yang ingin melanjutkan ke jenjang SMK tetapi putus karena tidak ada biaya.

“Kalau ingin mengubah nasib lewat pendidikan, jadi tidak boleh putus sekolah. Tidak usah mikir biaya, nanti saya carikan solusinya,” katanya.

Sementara itu, salah seorang jurnalis asal Aljazira, Stef menceritakan tujuan datang ke Surabaya terinspirasi dari seorang perempuan Belanda yang dulu melakukan perjalanan berkeliling dunia, termasuk Surabaya.

Dalam hal ini, dirinya bersama tim ingin mengkampayekan hak-hak perempuan. “Kami ingin mendokumentasikan sosok perempuan Belanda itu dengan perempuan kekinian yaitu Wali Kota Risma,” katanya. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close