Korban Keracunan di Pamekasan Terus Bertambah

PAMEKASAN, SERUJI.CO.ID – Korban keracunan makanan dalam acara di Pamekasan, Jawa Timur, dalam acara pengajian yang digelar di Desa Ponjenan Timur, Kecamatan Batumarmar, pada Sabtu (12/5) malam, hingga Ahad (13/5) malam terus bertambah.

“Pada Ahad (13/5) dini hari, korban keracunan yang dirujuk ke rumah sakit, hanya sekitar 130 orang, akan tetapi, hingga malam ini sudah mencapai 250 orang,” kata Direktur RSUD Waru dr Hendarto di Pamekasan, Ahad (13/5) malam.

Jumlah pasien korban keracunan ini belum termasuk yang dirawat di sejumlah puskesmas di wilayah utara Pamekasan, seperti Puskesmas Waru, Pasean dan Puskesmas Batumarmar, Pamekasan.

Saat ini kapasitas daya tampung rumah sakit tidak muat, sehingga pihaknya perlu meminta bantuan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Pamekasan berupa velbed untuk para pasien korban keracunan.

Dia menjelaskan, pihaknya telah melakukan diagnosis dan ditemukan dua faktor terkait kasus itu. Di antaranya intoleransi makanan dan intoksikasi makanan.

“Tapi kami masih memerlukan pemeriksaan lanjutan dengan mengirim sampel muntahan pasien ke RSUD Pamekasan, karena disini alatnya tidak lengkap,” ujar Hendarto.

Ia menjelaskan, pasien yang datang RSUD Waru kejang-kejang, mual dan muntah bahkan ada yang pingsan.

“Tapi setelah diberi penanganan medis, sebagian kondisi pasien sudah membaik dan tidak ada lagi yang mengalami kejang-kejang,” katanya.

Hingga pukul 23.00 WIB, warga yang terdata mengalami keracunan makanan yang menjalani perawatan di RSUD Waru, Puskesmas Waru, Pasean dan Puskesmas Batumarmar sebanyak 318 orang.

Dari jumlah itu, delapan diantaranya sudah diperbolehkan pulang oleh tim dokter karena kondisinya sudah membaik. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER