Gempa Halmahera Selatan, Dua Meninggal dan Lebih 900 Rumah Rusak Berat

TERNATE, SERUJI.CO.ID – Sebanyak 971 rumah warga di sembilan desa mengalami rusak berat akibat gempa dengan magnitudo 7,2 Skala Richter (SR) yang melanda Halmahera Selatan (Halsel), pada Ahad (14/7) sore kemarin.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku Utara (Malut) mencatat hingga Ahad malam, sebanyak dua orang meninggal dunia dan satu korban mengalami luka berat.

“Ketiga korban yang meninggal akibat gempa yakni Aisyah (54 tahun) dan Sagaf Girato akibat tertimpa bangunan dan Aspar Mukmat (20 tahun) warga Gane Dalam, sedangkan satu korban asal Tomara alami luka berat,” kata Sekretaris BPBD Malut Ali Yau sebagaimana di lansir Antara, Selasa (16/7).

Menurut Ali, ratusan rumah rusak itu tersebar di Desa Ranga-Ranga sebanyak 300 unit, Desa Gane luar 380 rumah, Desa Samat 6 rumah, Desa Gaimu 10 unit, Desa Kuwo 30 unit, Desa Liaro 22 unit, Desa Tomara 90 unit, Desa Tanjung Jere 2 unit, Desa Lemo Lemo 131 unit rumah.

Selain rumah warga, fasilitas umum juga mengalami kerusakan, seperti gedung sekolah 6 unit rusak berat, Gereja 1 unit, Masjid dua unit, Polindes 1 unit, perumahan TPQ 1 unit, rumah guru 1 unit dan PAUD 1 unit.

Menurut Ali, Pemda Halsel telah mengeluarkan SK Tanggap Darurat selama 7 hari sejak 15 – 21 Juli 2019.

Pemda Halsel yang dibantu TNI dan Polri juga telah mendirikan dapur umur di Labuha untuk penanganan pengungsi di 9 lokasi pengungsian dengan jumlah 1.104 jiwa

“Pemda Halmahera Selatan telah menurunkan tim yang terdiri dari BPBD, TNI, Polri, Basarnas, Tagana, RAPI, PMI, ACT (Aksi Cepat Tanggap) untuk mendistribusikan logistik ke lokasi pengungsian di Kec. Bacan Timur, Kecamatan Bacan Timur Tengah Kecamatan Gane Dalam, Kecamatan Gane Timur dan Kecamatan Gane Barat,” ujarnya.

Selain itu, BPBD Provinsi Malut dan TRC BNPB telah ke lokasi terdampak di Kecamatan Gane Barat dan Gane Timur untuk melakukan penilaian guna mendata tingkat kerusakan, jumlah pengungsi dan kebutuhan yang dibutuhkan oleh pengungsi untuk ditindaklanjuti.

Ali menambahkan, saat ini kebutuhan dari para pengungsi terdampak gempa di Halmahera Selatan antara lain, beras, air mineral, supermi, tikar, matras, selimut, terpal dan popok bayi.

Saat ini sejumlah pengungsi masih berada di Masjid Raya Halsel sebanyak 25 orang sebelumnya 400 orang karena sebagian sudah kembali ke rumah masing-masing, aula Kantor Bupati Halsel sebanyak 10 orang sebelumnya sekitar 80 orang dan di Kantor DPRD Halsel warga sudah kembali ke rumah masing-masing.

Di desa Ranga Rangga Kecamatan Gane Timur Selatan sekitar 100 orang warga mengungsi di dataran tinggi dan di Desa Dowora, Kecamatan Gane Barat Selatan masih tercatat sekitar 80 orang warga mengungsi di dataran tinggi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Salah Besar Bila Disebut Konflik Agraria Tidak Ada 3 Tahun Terakhir, Berikut Datanya

Pendapat Guru Besar hukum terkait pernyataan capres nomor urut 01, Jokowi soal tidak adanya sengketa lahan dalam kurun 3 tahun ini di proyek infrastruktur.

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

TERPOPULER