Sesalkan Pembakaran Bendera Tauhid, Ridwan Kamil: Pelaku Harus Segera Minta Maaf

7
148
  • 40
    Shares
Ridwan Kamil
Ridwan Kamil (Foto: @Ridwan Kamil)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menyesalkan peristiwa pembakaran bendera yang bertuliskan kaliman tauhid ‘Laa Ilaaha Illallah Muhammad Ar Rosulullah’, yang dilakukan oknum dari Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama (NU) di Kabupaten Garut hari ini, Senin (22/10).

“Saya menyesalkan adanya pembakaran bendera yang tertera kalimat tauhid di atasnya di Kabupaten Garut tadi pagi,” kata Ridwan lewat akun instagramnya @ridwankamil, Senin (22/10) malam.

Pria yang akrab disapa Kang Emil ini menduga perbuatan oknum Banser tersebut tidak dimaksudkan pada kalimat tauhidnya. Namun, menurutnya, apapun alasannya hal itu dapat menimbulkan multitafsir.

Loading...

“Mungkin tidak dimaksudkan kepada kalimat tauhidnya tapi dimaksudkan untuk membakar simbol organisasi yang sudah dilarang pemerintah, namun tindakan tersebut sudah pasti memberikan multi tafsir. Lain kali serahkan saja kepada aparat keamanan,” ujarnya.

Baca juga: Kecam Pembakaran Bendera Tauhid, KH Tatang: Banser Segeralah Minta Maaf !

Gubernur Jabar terpilih pada Pilgub Jabar 2018 ini menghimbau, jika tidak suka terhadap sesuatu, belajarlah untuk menyampaikan pesan dengan adab dan cara yang baik.

“Bangsa kita harus naik kelas menjadi bangsa yang lebih mulia dan beradab. Keberadaban kita dilihat dari cara kita menyampaikan pesan dan dilihat dari cara kita menyelesaikan perbedaan,” tuturnya.

Ridwan juga berharap oknum Banser yang melakukan pembakaran tersebut minta maaf atas perbuatan mereka.

“Sebaiknya yang bersangkutan segera menyampaikan permohonan maaf,” tukasnya.

Sebelumnya viral video yang memperlihatkan oknum Banser membakar bendera hitam bertuliskan kaliman tauhid. Peristiwa pembakaran tersebut diduga terjadi di Alun-alun Limbangan, Kabupaten Garut pada saat peringatan Hari Santri Nasional, tadi pagi, Senin (22/10). (ARif R)

7 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU