Inilah Kisah SBY Detik-Detik Wafatnya Ani Yudhoyono

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengatakan bahwa mendiang sang istri Kristiani Herawati atau Ani Yudhoyono telah pasrah menghadapi penyakit kanker darah yang diderita, meski demikian, dia tidak pernah menyerah untuk berjuang melawan penyakit ganasnya tersebut.

“Ibu Ani tahu bahwa penyakitnya sangat agresif, tetapi dia mengatakan kepada saya ‘saya pasrah tetapi tidak akan pernah menyerah’, dia never give up,” ujar SBY dalam sambutannya dalam acara penghormatan terakhir terhadap mendiang istrinya di Pendopo Cikeas, Bogor, Jawa Barat, Ahad (2/6).

SBY kemudian mengisahkan tentang perjuangan sang istri saat satu hari sebelum wafat. Pada 31 Mei, kondisi tubuh Ani mengalami penurunan yang sangat drastis.

Ia mengatakan, saat itu sejumlah perawat yang menangani Ani memprediksi bahwa sang istri tidak akan mampu bertahan lebih lama lagi.

“Sebagian mengatakan dia tidak akan bertahan, dia akan pergi dalam waktu dekat. Itu menurut sejumlah perawat dan petugas medis,” ucap SBY

Namun di luar dugaan, Ani ternyata mampu bertahan hingga lebih dari 24 jam. SBY mengatakan dia melihat sang istri terus berjuang hingga batas maksimal melawan penyakitnya.

“Dari hati, mata, wajahnya Ibu Ani mencoba bertahan sampai batas terakhir yang bisa dilakukan manusia, manusia yang kuat dan tangguh. Dia mencoba untuk bertahan. Saya mengerti nafasnya, saya mengerti apa yang tersirat dalam wajahnya,” tutur SBY.

Ani Yudhoyono kemudian menghembuskan nafas terakhir pada Sabtu (1/6) sekitar pukul 10.50 WIB. SBY mengatakan kepergian sang istri merupakan kehendak Tuhan Yang Maha Kuasa. Dia pun mengambil hikmah dari peristiwa tersebut.

“Saya yakin keputusan itu tepat. Kalau Ibu Ani masih bertahan dalam kondisi seperti itu, saya kira itu akan sangat berat,” ujar SBY.

“Terima kasih Tuhan terima kasih ya Allah karena telah membebaskan Ibu Ani dari penderitaan yang tidak sepatutnya dia tanggung,” tambahnya.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Umat Islam Harus Menangkan Pilpres dan Pileg

Mengingat betapa pentingnya momentum Pemilu 17 April 2019, maka umat Islam harus benar-benar berjuang dan mempunyai komitmen untuk dapat memenangkan pertarungan politik baik untuk Pilpres maupun Pileg yaitu memilih calon Paslon Presiden/Wapres serta Caleg yang didukung oleh Partai Politik yang memang punya komitmen berjuang dan keberpihakan untuk kepentingan Umat Islam dalam semua aspek kehidupan berbangsa dan bernegara.

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER