Indonesia dan Belanda Kerjasama Revitalisasi Pendidikan Kejuruan

JAKARTA –  Indonesia melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Pemerintah Belanda melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, dan Sains menandatangani tiga naskah kerja sama di bidang pendidikan dan kebudayaan. Salah satu poin yang menjadi sasarannya adalah revitalisasi di bidang pendidikan vokasi dan kebudayaan.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy berharap melalui kerja sama ini, akan membuka pintu kerja sama yang lebih luas lagi antara kedua negara di bidang pendidikan dan kebudayaan. “Saya optimis kerja sama ini akan membantu kita dalam mencapai tujuan, yaitu merevitalisasi pendidikan vokasi, terutama di bidang pertanian, maritim, pariwisata, dan industri kreatif,” kata Mendikbud dalam sambutannya di Kantor Kemendikbud, Jakarta(13/2/2017).

Kerja sama Pemerintah Indonesia dan Belanda tersebut ditandai dengan penandatanganan TA (Technical Arrangement)/Pengaturan Teknis tentang pemetaan dan analisis kebutuhan pada sekolah menengah kejuruan negeri (SMKN) 2 Subang, Jawa Barat dan SMKN 5 Jember, Jawa Timur sebagai proyek kerja sama revitalisasi pendidikan kejuruan pertanian.

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, dan Sains Belanda, Jet Bussemaker juga menyampaikan pendapatnya terkait kerja sama ini. Menurutnya, ini merupakan awal yang bagus bagi mereka untuk ikut telibat dalam mengembangkan kualitas pelajar di kedua negara.

Selain bidang vokasi, terdapat juga penandatangan Memorandum of Understanding (MoU) atau Nota Kesepahaman di bidang kebudayaan. Hal ini terjalin guna meningkatkan kolaborasi antara Indonesia-Belanda mengingat keduanya memiliki hubungan masa lalu yang panjang dan keunggulan masing-masing yang bisa saling melengkapi. Kerja sama ini adalah bentuk lanjutan dari Nota Kesepahaman yang telah ditandatangani antara Republik Indonesia dan Belanda pada November 2016 lalu tentang Pendidikan dan Kejuruan.

Turut hadir dalam acara ini antara lain Sekretaris Jenderal (Sesjen) Kemendikbud, Didik Suhardi; Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen), Hamid Muhammad; Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid; Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK), Sumarna Surapranata; Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Kabalitbang), Totok Suprayitno; Staf Ahli Mendikbud Bidang Inovasi dan Daya Saing Ananto Kusuma Seta; Ketua Kelompok Kerja (Pokja) Revitalisasi Pendidikan Kejuruan dan Keterampilan Waras Kamdi serta pejabat terkait.

EDITOR : Yus Arza

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

“Duit Ostrali”

NKRI Adil dan Beradab

Mempertentangkan syariat Islam dengan Pancasila adalah ahistoris dan tidak logis. Apalagi, faktanya, syariat Islam memang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan masyarakat Muslim Indonesia.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER