Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

0
7238

Jakarta, Seruji.com– Ayat ke 255 dari Surah Al Baqarah yang juga disebut Ayat Kursi merupakan Kalamullah yang sangat dikenal di kalangan umat Islam, karena menurut anggapan sebagian umat Islam Ayat ini memiliki khasiat untuk mengusir dan menakut-nakuti Jin yang suka menggangu yang biasa disebut “Hantu”, dengan cara membacakannya atau memajang tulisannya pada dinding atau pintu rumah

Namun sayang sekali pada kenyataannya tidaklah demikian, berkali-kali membacakannya atau memajang tulisan bacaannya di bagian rumah manapun, gangguan demi gangguan tetap saja terjadi dialami banyak orang, dengan berbagai bentuk gangguan mulai dari gangguan kecil

semisal suara-suara aneh, penampakan, hingga merasuki seseorang (kesurupan).

Apakah ada yang salah dengan Ayat Kursi? tentu saja tidak! karena masalahnya terletak pada bagaimana kita memandang Ayat-ayat Suci Al Qur ’an. Jika kita memandang Ayat-ayat Suci Al Qur’an hanya sebatas bacaan dan tulisan maka tentu tidak akan mendatangkan manfaat apapun bagi kehidupan kita.

Al Qur’an adalah Mukjizat yang Allah SWT turunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan malaikat Jibril. Satu-satunya Mukjizat yang masih ada dan terpelihara kesuciannya hingga hari kiamat.

Merupakan suatu kewajiban yang mutlak bagi manusia untuk beriman kepada kitab suci Al Qur’an. Ia adalah Petunjuk hidup, maka jadikanlah ia Petunjuk dalam setiap urusan hidup kita, dan ia adalah Pedoman hidup, maka jadikanlah ia Pedoman di setiap urusan hidup kita.

Mari kita gali petunjuk yang Allah sediakan dalam Kitab-Nya bagaimana bisa “membacakan atau memajang tulisan AyatKu rs i ”  tidak berhasil membuat Jin Pengganggu/Hantu terusir dan lari tebirit birit?

“Allah tidak ada Tuhan melainkan Dia yang Maha Kekal lagi terus menerus mengurus makhlukNya, tidak mengantuk dan tidak tidur KepunyaanNya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat member syafa’at di sisi Allah tanpa izinNya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendakiNya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi, dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. “ (QS. Al-Baqarah : 255)

Dan jawabannya ada pada Firman Allah SWT:

“Dan tidaklah Aku ciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah kepadaKu” (QS.

Adz-Dzaariyaat : 56)

Tujuan penciptaan Jin dan Manusia adalah untuk beribadah kepada Allah, dan salah satu kewajiban ibadah bagi Jin dan Manusia adalah membaca dan mengamalkan apa-apa yang terkandung dalam Kitab Suci Al-Qur’an tidak terkecuali Ayat Kursi. Merekapun (Jin) wajib beriman kepadanya, menjadikannya pedoman dan petunjuk dalam kehidupan sehari-hari, bukan dihindari atau ditakuti bacaannya.

“Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadamu bahwasanya: telah mendengarkan sekumpulan jin (akan Al Quran), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan, (yang) memberi petunjuk kapada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seseorangpun dengan Tuhan kami.” (QS. Al Jin: 1-2)

Jelas dalam QS. Al Jin: 1-2 di atas diceritakan bahwa ketka Nabi Muhammad SAW membacakan Ayat Suci Al-Qur’an sekumpulan Jin mendengarkannya dengan seksama dan mereka sama sekali tidaklah takut, bahkan sebaliknya mereka merasa takjub dan kemudian beriman. Apakah Rosulullah SAW melewatkan Surah Al Baqarah ayat 255? Tentu tidak. Mereka

mendengarkan pembacaan Ayat Suci Al Qur’an dari awal hingga selesai.

“Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Quran, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya) lalu mereka berkata: “Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. Mereka berkata : “ Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Quran) yang telah diturunkan sesudah Musa yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya lagi memimpin kepada kebenaran dan kepada jalan yang lurus.” (QS. Al Ahqaf: 29-31).

 

Wallahu a’lam bish-shawabi. (sona sonjaya)

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Pengungsi Rohingya

Bangladesh-Myanmar Sepakati Soal Pemulangan Muslim Rohingya

DHAKA/COX'S BAZZAR, SERUJI.CO.ID - Bangladesh mengatakan pada Selasa (16/1) pihaknya akan merampungkan proses pengembalian banyak di antara para pengungsi Muslim Rohingya yang melarikan diri dari...
Soekarwo

Pemerintah Akan Impor Beras, Soekarwo Klaim Stok di Jatim Surplus

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Pemerintah akan melaksanakan kebijakan impor 500.000 ton beras dari Vietnam dan Thailand untuk memperkuat cadangan beras nasional. Sementar itu, Gubernur Jawa...
Muhammad Arbayanto

Tim Kesehatan Serahkan Hasil Tes Paslon ke KPU Jatim

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Tim Kesehatan dari RSUD dr. Soetomo telah menyerahkan berkas hasil tes kesehatan pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jatim kepada Komisioner...
20180115_161307

Antara Setan, LGBT, dan Airmin @_TNIAU

Belakangan, kembali ramai di lini masa kampanye 'halalnya' LGBT. Kali ini tidak tanggung-tanggung. Aan Anshori, aktivis pembela LGBT yang diberi label "kyai" dengan percaya...
images (1)

Mengapa Menjadi Non Muslim

Menjadi muslim adalah tindakan sederhana, cukup berserah diri. Ketika turun ayat, ikuti. Bahkan itulah inti hidup di dunia, tidak yang lain-lainnya. Ayat-ayatNya, berupa tanda dan...
FB_IMG_1516028887948

Pangkalan Bun Darurat LGBT, Nitizen: Aparat Mesti Turun Tangan

Kotawaringin Barat - Ratusan Nitizen mengecam ulah sejumlah pria yang berciuman di taman kota Pangkalan Bun Kotawaringin Barat (Kobar) Kalimantan Tengah. Pasalnya, sekitar tanggal...