‘Epidemi Global Kebutaan’ Akibat Berjam-Jam Menatap Layar Digital

0
46

Spanyol, Seruji.com – Cahaya energi tinggi dari layar digital merusak retina kita, sebuah penelitian baru mengatakan demikian. Kerusakan pada retina -lapisan peka cahaya di belakang mata- adalah penyebab terbesar yang merupakan pusat kebutaan.

Para ahli mengatakan bahwa kita sedang menghadapi epidemi global yang baru yaitu epidemi global kehilangan penglihatan terutama bagi jutaan anak-anak yang terpapar layar digital. Namun demikian para peneliti mengklaim, dengan menggunakan filter pada layar digital, akan dapat mencegah kerusakan lebih lanjut.

Cahaya energi tinggi yang dipancarkan dari layar digital yang menyebabkan kerusakan permanen pada mata kita dengan memburuknya retina.

Peneliti utama Dr Celia Sanchez-Ramos mengatakan: “Hal ini penting untuk orang dewasa dan orang tua untuk bertindak sekarang dan melindungi diri dari kerusakan lebih lanjut.”

Menatap layar digital untuk beberapa jam dapat menyebabkan kerusakan permanen pada retina, yang berpotensi menyebabkan kebutaan pusat, menurut studi tersebut.

Saat ini, ada sekitar 900 juta perangkat. Sebagian dari itu sebanyak 70 juta digunakan oleh anak-anak di Amerika Serikat tanpa pelindung mata seperti layar pelindung atau kacamata.

Penelitian yang dilakukan di Universitas Complutense Madrid di Spanyol, menganalisis dan membandingkan hasil dua studi sebelumnya. Pertama retina tikus terpapar layar tablet memancarkan cahaya LED putih, sebanyak satu kelompok dengan filter layar dan kelompok lain tanpa filter layar. Setelah tiga bulan paparan cahaya LED putih, tikus yang terpapar cahaya tanpa filter mengalami kira-kira kenaikan 23 persen kematian sel retina, yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. (RA)

Sumber:
http://www.dailymail.co.uk/health/article-4149734/Global-epidemic-blindness-screen-time-blinding-kids-adults.html
Alih bahasa: Rory Anas, kontributor Seruji Riau

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Terbaru

gunung agung

BNPB: Jangan Sebarkan Hoax Letusan Gunung Agung

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kepala Pusdatin dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho meminta masyarakat agar tidak menyebarkan berita palsu atau hoax...

Rekonstruksi Kasus Perkelahian ala “Gladiator” Hadirkan Empat Tersangka Anak

BOGOR, SERUJI.CO.ID - Satreskrim Polresta Bogor Kota, Polda Jawa Barat, melakukan rekonstruksi kasus perkelahian pelajar ala "gladiator" dengan menghadirkan empat dari lima tersangka anak...
Jendral Gatot dan Purnawirawan

Kapuspen TNI: Pernyataan Panglima Bukan Konsumsi Publik

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI Wuryanto, menegaskan, pernyataan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo soal adanya institusi yang memesan...
pcc

IAI Bantah Penahanan Apoteker Terkait PCC

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) membantah bahwa penahanan apoteker di Kendari, Sulawesi Tenggara, terkait dengan kasus peredaran penyalahgunaan tablet...
Jazuli Juwaini

Politisi PKS: Ulama dan Umat Islam Adalah Penjaga Pancasila dan NKRI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPR RI Jazuli Juwaini mengatakan bahwa ulama dan umat Islam selama ini telah berperan penting...

Risma Target 700 Tanah Pemkot Tersertifikasi Tahun Ini

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menarget sertifikasi 700 tanah milik Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya tahun 2017. Dari jumlah itu, 230 sertifikat...