Dua Ledakan di Dekat Gedung Parlemen Afghanistan

Kabul, Seruji.com — Selasa (10/1), terjadi dua ledakan di sekitar gedung parlemen Afghanistan di Ibu Kota, Kabul. Kedua ledakan menewaskan setidaknya 30 orang dan melukai lebih dari 80 orang yang lainnya.

Menurut pihak keamanan, seorang pelaku meledakkan dirinya di wilayah Darul Aman, Kabul, pada Selasa (10/1). Lalu, ledakan kedua menyusul tidak lama setelah itu. Sebuah bom mobil meledak seperti sudah dikoordinasikan.

Ledakan menyentakkan pegawai-pegawai yang keluar menuju bus pulang dari sebuah paviliun kantor para politikus di kompleks Wolesi Jirga (parlemen Afghanistan). Hal itu mengakibatkan mayat-mayat bergelimpangan dengan genangan darah di tempat kejadian.

Kementerian Kesehatan menyatakan bahwa setidaknya 30 orang tewas dan lebih dari 80 orang terluka seperti yang dilansir oleh Aljazeera.


Gerilyawan Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Taliban menyatakan bahwa mereka menargetkan sebuah minibus yang mengangkut staf Direktorat Keamanan Nasional (National Directorat of Security, NDS), agensi intelijen utama Afghanistan.

Dikutip dari the Guardian, juru bicara Kementerian Dalam Negeri, Sediq Sediqqi, mengatakan bahwa sejumlah polisi dan intelijen lokal menjadi korban ledakan bom mobil ketika mereka bergegas menuju ke lokasi kejadian bom bunuh diri. Menurut seorang petugas keamanan asing, unit intelijen lokal tersebut merupakan bagian dari keamanan parlemen.

Seorang anggota parlemen wanita dari Herat, Rahima Jami, menjadi salah seorang korban yang terluka. Ia merupakan politikus Afghanistan ketiga yang terluka akibat sejumlah serangan di Ibu Kota, Kabul, dalam beberapa pekan terakhir ini.

Para pejuang Taliban sedang memerangi rezim yang didukung oleh Barat dan mengusir tentara-tentara asing dari Afghanistan. Sementara itu, NATO pun mendatangkan pasukan dari sejumlah negara, sebagian besar dari Italia, ke Afghanistan sejak beberapa bulan belakangan ini. (ais)

Keterangan foto: Sebuah bom mobil meledak di sekitar gedung parlemen Afghanistan, Kabul. Sekitar 30 orang dilaporkan tewas. (foto: EPA)

KONSULTASI

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Ibu Muda Ini Sudah Harus Cuci Darah, Inilah Penyebabnya

Usia masih muda, tapi wanita ini sudah harus menjalani cuci darah rutin. Apa penyebabnya? simak penjelasan dr. Irsyal Rusad., dokter spesialis penyakit dalam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya

Sesalkan Persekusi Terhadap Jurnalis Saat Acara ‘Munajat 212’, PWI Minta Polisi Usut Tuntas

PWI kecam kekerasan terhadap jurnalis saat acara Munajat 212, minta polisi usut tuntas.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

AJI Kecam Oknum Beratribut Ormas Lakukan Kekerasan Pada Jurnalis Saat Munajat 212

Sejumlah jurnalis mengalami persekusi yang diduga dilakukan oknum dengan atribut sebuah ormas saat acara Malam Munajat 212.

Ulama dan Tokoh Politik Bersama Ummat Penuhi Kawasan Monas dalam Munajat 212

Kawasan monas dipenuhi ummat yang hadiri Munajat 212.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

Ulama dan Tokoh Politik Bersama Ummat Penuhi Kawasan Monas dalam Munajat 212

Kawasan monas dipenuhi ummat yang hadiri Munajat 212.

Ombudsman Tegaskan Lahan Prabowo Bukan HGU Tapi HPHTI

Akhirnya setelah ditelusuri, Ombudsman memastikan lahan yang dikuasai Prabowo adalah HPHTI, bukan HGU.

TERPOPULER

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya

Pengamat Nilai Panggung Debat Kedua Milik Jokowi, Begini Alasannya

Pengamat menilai panggung debat kedua milik Jokowi. Benarkah?

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

Nilai Para Camat Tidak Kampanyekan Jokowi, Begini Alasan Wali Kota Makassar

Wali Kota Makassar nilai para camat yang ada di video dukung Jokowi, tidak sedang kampanye.
video

Viral: Video Bupati Kuningan Sebut “Laknat” Jika Kepala Desa Tidak Dukung Jokowi

Ohhhh, Bupati Kuningan melaknat para kepala desa jika tidak mendukung Jokowi. Koq bisa?