Jangan Pernah Bandingkan Anak, Jika Tak Mau Terjadi Hal Seperti Ini

Anakmu bukan anakmu. Mereka datang melaluimu, tapi mereka bukan milikmu -Khalil Gibran-

SERUJI.CO.ID – Baru-baru ini dunia media sosial dihebohkan dengan curhatan siswa SD saat pembagian rapor.

Hadirilah!

Pengajian Akbar

Penceramah: Orang Tua

Waktu: Setelah pembagian rapot

Tempat: Rumah sendiri

Materi: – Hape jadi sasaran, anak tetangga jadi motivasi

Gratis!!! No Hoax!!!

Postingan ini diunggah di akun facebook seorang guru bernama Laeli Maghfiroh pada tanggal 13 Desember 2018 lalu, dan dibagikan ulang oleh beberapa teman di facebooknya kemudian menjadi viral.

Tak sekedar gurauan belaka. Tulisan tersebut mengungkapkan isi hati anak apabila dirinya dibandingkan dengan anak lain, ataupun saudaranya.

Membandingkan anak sebenarnya bukan solusi bijak untuk mendidik anak agar lebih baik. Alih-alih termotivasi, anak justru akan terluka dan mengalami hal-hal buruk seperti berikut.

1
Stres

Sering dibanding-bandingkan dengan anak lain, membuat anak akan merasa terbebani dengan permintaan orang tua. Tak hanya itu, ia pun merasa tertekan untuk bisa seperti apa yang diinginkan oleh ayah dan bunda.

Hal ini bisa membuat jiwa anak terguncang dan stress. Lebih baik, ajak bicara anak dari hati ke hati, tanyakan mengapa performanya dalam belajar mengalami penurunan, hingga berimbas terhadap nilai yang dia dapatkan.

Dengan begini, anak merasa didengarkan dan dihargai.

Rendah Diri

Merasa tak layak dan tak bisa berkompetisi, membuat anak menjadi rendah diri apabila terus dibanding-bandingkan dengan anak lain. Anak juga akan merasa temannya jauh lebih baik dari dirinya. Padahal bisa jadi dia memiliki bidang yang diminati, yang apabila diarahkan dengan baik bisa membuat dia unggul ketimbang teman-teman lain.

2
Krisis Percaya Diri

Cap sebagaiĀ loser karena sering dibandingkan kemampuannya dengan anak lain, membuat anak merasa tidak percaya diri. Ia cenderung merasa berada di tempat yang salah dan menarik diri dari lingkungan sosial dan keramaian.

3
Bakat Terpendam

Setiap anak bisa jadi memiliki bakat terpendam yang butuh dukungan dari orang tua untuk mengembangkan bakat tersebut. Sebaiknya turunkan ego anda untuk tidak menghalagi bakat tersebut, jika bakat yang dimiliki anak tidak sesuai dengan keinginan orang tua.

Dampingi anak dan jangan bandingkan kemampuan dia dengan kemampuan anak lain di bidang yang selama ini mungkin anda harapkan.

4
Hubungan Renggang

Terus dibanding-bandingkan dengan anak lain, membuat anak merasa tidak nyaman dan merasa orang tua tidak pernah ada untuk dia. Perasaan tersebut akan menumbuhkan rasa kecewa pada anak, dan membuat melihat orang tua sebagai sumber dari segala sakit hati yang menggerogoti jiwanya. (Nia)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERPOPULER

TERBARU

Resmi Bercerai, Janda Pendiri Amazon Jadi Triliuner dengan Gono-Gini Senilai Rp540 Triliun

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - MacKenzie Besoz masuk dalam jajaran orang super kaya di dunia dengan kekayaan triliunan rupiah, setelah perceraiannya dengan pendiri Amazon, Jeff Besoz...

Whatsapp Hentikan Dukungan Pada Beberapa OS, Simak Apakah Termasuk Milik Anda

WhatsApp mengumumkan akan menghentikan dukungan mereka untuk beberapa sistem operasi lama mulai Februari 2020, sehingga sejumlah fitur secara bertahap tidak bisa diakses lagi.

Samuel Wattimena: Kain Tenun Khas Bima Disukai Turis Mancanegara

Desainer yang pernah bersama wartawan SERUJI dipercaya jadi juri Festival Film Usmar Ismail di Jakarta ini menuturkan bahwa Menteri Pariwisata Arief Yahya meminta ia terus mempromosikan tenun Bima.

Semarakan HUT Kota Kendari di Bulan Mei, Nissa Sabyan Akan Hibur Para Penggemar

Dihubungi SERUJI pertelepon, Rabu (10/4) pagi, gadis kelahiran Lumajang, Jatim, 19 tahun silam ini mengaku banyak sohib di Sulawesi Tenggara, khususnya di kawasan Kota Kendari.

Dari 2015 Terus Naik Peringkat, Indonesia Ditetapkan Sebagai Destinasi Wisata Halal Terbaik Dunia 2019

Indonesia tercatat mengalami peningkatan secara berjenjang dari ranking 6 di tahun 2015, ranking 4 di tahun 2016, ranking 3 di tahun 2017, ranking 2 di ranking 2018, akhirnya Indonesia menduduki peringkat 1 GMTI di tahun 2019.

DC Segera Buat Sekuel ‘Shazam!’

'Shazam!' cukup mendapat pujian karena ceritanya yang ringan dan menyentuh hati penonton yang lebih muda.