close

Jangan Pernah Bandingkan Anak, Jika Tak Mau Terjadi Hal Seperti Ini

Anakmu bukan anakmu. Mereka datang melaluimu, tapi mereka bukan milikmu -Khalil Gibran-

SERUJI.CO.ID – Baru-baru ini dunia media sosial dihebohkan dengan curhatan siswa SD saat pembagian rapor.

Hadirilah!

Pengajian Akbar

Penceramah: Orang Tua

Waktu: Setelah pembagian rapot

Tempat: Rumah sendiri

Materi: – Hape jadi sasaran, anak tetangga jadi motivasi

Gratis!!! No Hoax!!!

Postingan ini diunggah di akun facebook seorang guru bernama Laeli Maghfiroh pada tanggal 13 Desember 2018 lalu, dan dibagikan ulang oleh beberapa teman di facebooknya kemudian menjadi viral.

Tak sekedar gurauan belaka. Tulisan tersebut mengungkapkan isi hati anak apabila dirinya dibandingkan dengan anak lain, ataupun saudaranya.

Membandingkan anak sebenarnya bukan solusi bijak untuk mendidik anak agar lebih baik. Alih-alih termotivasi, anak justru akan terluka dan mengalami hal-hal buruk seperti berikut.

1
Stres

Sering dibanding-bandingkan dengan anak lain, membuat anak akan merasa terbebani dengan permintaan orang tua. Tak hanya itu, ia pun merasa tertekan untuk bisa seperti apa yang diinginkan oleh ayah dan bunda.

Hal ini bisa membuat jiwa anak terguncang dan stress. Lebih baik, ajak bicara anak dari hati ke hati, tanyakan mengapa performanya dalam belajar mengalami penurunan, hingga berimbas terhadap nilai yang dia dapatkan.

Dengan begini, anak merasa didengarkan dan dihargai.

Rendah Diri

Merasa tak layak dan tak bisa berkompetisi, membuat anak menjadi rendah diri apabila terus dibanding-bandingkan dengan anak lain. Anak juga akan merasa temannya jauh lebih baik dari dirinya. Padahal bisa jadi dia memiliki bidang yang diminati, yang apabila diarahkan dengan baik bisa membuat dia unggul ketimbang teman-teman lain.

2
Krisis Percaya Diri

Cap sebagaiĀ loser karena sering dibandingkan kemampuannya dengan anak lain, membuat anak merasa tidak percaya diri. Ia cenderung merasa berada di tempat yang salah dan menarik diri dari lingkungan sosial dan keramaian.

3
Bakat Terpendam

Setiap anak bisa jadi memiliki bakat terpendam yang butuh dukungan dari orang tua untuk mengembangkan bakat tersebut. Sebaiknya turunkan ego anda untuk tidak menghalagi bakat tersebut, jika bakat yang dimiliki anak tidak sesuai dengan keinginan orang tua.

Dampingi anak dan jangan bandingkan kemampuan dia dengan kemampuan anak lain di bidang yang selama ini mungkin anda harapkan.

4
Hubungan Renggang

Terus dibanding-bandingkan dengan anak lain, membuat anak merasa tidak nyaman dan merasa orang tua tidak pernah ada untuk dia. Perasaan tersebut akan menumbuhkan rasa kecewa pada anak, dan membuat melihat orang tua sebagai sumber dari segala sakit hati yang menggerogoti jiwanya. (Nia)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERPOPULER

TERBARU

Penelitian: Tinggal Bersama Mertua, Wanita Tiga Kali Lebih Berisiko Kena Penyakit Jantung

Ternyata, berdasarkan penelitian tersebut, hidup dengan ibu mertua benar-benar dapat berakibat buruk bagi kesehatan wanita.

Tas Kulit Kayu Koja dan Kain Tenun Warga Baduy Disukai Turis Eropa

Tas rajutan tangan warga Baduy yang terbuat dari kulit kayu serta kain tenun asli warga Baduy Dalam ternyata disukai warga Eropa dan relatif mahal harganya.

Promosikan Pariwisata, Bus Wonderful Indonesia Beroperasi di Berlin Selama ITB 2019

Perkenalkan pariwisata Indonesia di ITB 2019, Kemenpar membranding bus-bus di Berlin dengan Wonderful Indonesia

Jalan Jalan ke Rangkasbitung, Jangan Lupa Museum Multatuli

RANGKASBITUNG, SERUJI.CO.ID - Sejuk nyaman dan aman. Begitulah suasana umum kota Rangkasbitung saat ini. Ibukota Kabupaten Lebak di Provinsi Banten ini letaknya tidak jauh...

Kasih Sayang Yang Menyembuhkan

Kasih sayang adalah sebuah kekuatan penyembuhan. Inilah diantaranya

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya