Soal AKP Sulman, Jokowi: Berkali-Kali Saya Sampaikan TNI/Polri Harus Netral

SORONG, SERUJI.CO.ID – Calon Presiden (capres) nomor urut 01 yang juga petahana, Jokowi menegaskan TNI dan Polri harus netral dalam menghadapi Pemilu maupun Pilpres 2019.

Hal itu disampaikan Jokowi menanggapi pernyataan mantan Kapolsek Pasirwangi, Garut, Jawa Barat, AKP Sulman Azis yang menyebut Polri tidak netral dalam Pilpres 2019.

Menurut Jokowi, politik TNI/Polri adalah politik negara yang harus menjaga netralitasnya dalam menghadapi kontestasi Pilpres 2019.

“Sudah jelas sekali. Saya pikir tidak perlu diulang-ulang,” kata Jokowi usai menghadiri kampanye di Gedung Aimas Convention Centre, Sorong, Papua Barat, Senin (1/3) malam.

Ditegaskan juga oleh mantan Gubernur DKI Jakarta ini, bahwa ia telah sering menyampaikan hal tersebut dalam rapat-rapat dengan pimpinan TNI maupun Polri.

“Bukan sekali dua kali saya sampaikan di rapim TNI/Polri, di rapat-rapat TNI, rapat-rapat polisi, saya sampaikan,” tegasnya.

AKP Sulman Mengaku Diperintah Kapolres Garut untuk Galang Dukungan Bagi Jokowi-KH Ma’ruf

AKP Sulman Aziz (kiri) dan Kabidhumas Polda Jabar, Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko saat jumpa pers di Mapolda Jabar, Senin (1/4/2019). (foto:Antara)

Sebelumnya, AKP Sulman Azis saat jumpa pers di Kantor Lokantaru bersama Haris Azhar, Ahad (31/3), mengatakan dirinya mendapat arahan oleh Kapolres Garut, AKBP Budi Satria Wiguna untuk menggalang dukungan bagi pasangan nomor urut 01, Jokowi-KH Ma’ruf Amin.

Sulman menuding Budi telah memerintahkan 22 kapolsek di Garut menggiring masyarakat untuk memilih Jokowi pada pemilu presiden. Perintah itu, menurut Sulman, diiringi ancaman kapolsek akan dimutasi bila Jokowi kalah di wilayahnya.

Hanya Selang Sehari, AKP Sulman Cabut Pernyataannya

Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna. (foto:RoniHD/SERUJI)

Namun, hari ini, Senin (1/4), AKP Sulman telah mencabut pernyataannya yang menuding Polri tidak netral di Pilpres 2019.

Sulman mengaku bahwa pernyataan yang ia buat sebelumnya karena dilandasi emosi serta permasalahan pribadinya dengan Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna.

“Kemarin saya telah melaksanakan preskon di Lokataru, disiapkan Haris Azhar. Dalam kegiatan tersebut saya sudah melakukan kesalahan. Saya menyatakan bahwa Polri tidak netral dalam Pilpres 2019 ini,” kata Sulman dalam jumpa pers di Mapolda Jabar, Kota Bandung, Senin (1/4).

Sumber:Ant

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER