Dr. Suparto : Indonesia adalah Negara Berdasarkan Agama

SURABAYA – Dr. Suparto Wijoyo, Koordinator Magister Sains Hukum dan Pembangunan Sekolah Pascasarjana Universitas Airlangga (Unair), menegaskan Indonesia adalah negara berdasarkan agama.

“Jadi tidak benar jika ada yang mengatakan Indonesia bukan negara berdasar agama, justru konstitusi kita menegaskan Indonesia negara berdasarkan agama,” ungkap Suparto dalam acara diskusi “Oase Bangsa” yang diselenggarakan Radio Suara Muslim di Hotel Mercure Mirama, Surabaya, hari ini, Rabu (8/3).

Suparto menjelaskan bahwa dalam UUD 1945 dengan tegas dinyatakan di pasal 29 ayat 1 bahwa Indonesia adalah negara berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. “Tidak ada satupun pasal yang menyebutkan Indonesia yang berdasarkan Konstitusi, berdasarkan hukum, tapi justru tegas menyatakan Indonesia negara Ketuhanan, negara agama,” katanya.

Dalam acara diskusi yang kali ini mengangkat topik “Menggagas Pemimpin berkualitas”, Suparto juga mengingatkan bahwa ia mengkhawatirkan kondisi kepemimpinan bangsa saat ini, yang seolah makin menjauhkan agama dalam urusan kenegaraan.

“Kuat kesan para pemimpin saat ini dan opini yang dibangun, bahwa urusan negara ini tidak bisa membawa-bawa agama. Padahal tidak demikian, bahkan pemimpin itupun disumpah saat dilantik atas nama Tuhan,” jelas Suparto.

Lebih lanjut, Suparto juga mengingatkan bagi umat Islam agar bisa melahirkan pemimpin bangsa harus dilakukan secara bersama, dan tanggungjawab organisasi Islam punya besar untuk itu.

“Ormas Islam yang jelas-jelas membawa nama Islam, mestinya harus membuat pilihan yang jelas dan tegas mendukung pemimpin Islam, tidak bisa netral, karena Ormas Islam bukan KPU (Komisi Pemilihan Umum -red), yang memang mesti netral,” tutup Suparto.

2 KOMENTAR

  1. SECARA TIDAK LANGSUNG DR. SUPARTO MENEKANKAN BAHWA ORGANISASI ISLAM HARUS MEMILIH PEMIMPIN ISLAM, ORGANISASI KATHOLIK HARUS MEMILIH PEMIMPIN KATHOLIK, DAN BEGITU SETERUSNYA. ITU BETUL 100%. TAPI, UNTUK MEMILIH PEMIMPIN PEMERINTAHAN, SEORANG BERAGAMA MEMILIKI KEBEBASAN UNTUK MEMILIH SEORANG PEMIMPIN YANG BERBEDA AGAMA KARENA SEORANG PEMIMPIN PEMERINTAHAN AKAN MENGATUR SEBUAH WILAYAH YANG TERDIRI DARI BERMACAM-MACAM UMAT BERAGAMA. SAYA MOHON AGAR DR. SUPARTO BERHATI-HATI DALAM MENGEMUKAKAN PENDAPAT DI REPUBLIK YANG SUDAH KISRUH KARENA MASALAH AGAMA INI.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER