Unicef: Udara Beracun Ancam Otak dan Paru Bayi

0
14
kabut asap
Ilustrasi Kabut Asap (Foto: Istimewa)

LONDON, SERUJI.CO.ID – Sekitar 17 juta bayi di dunia tinggal di daerah dengan pencemaran udara enam kali lipat dari ambang batas disarankan dan perkembangan otak mereka terancam, kata Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) pada Rabu (6/12) waktu setempat.

Sebagian besar dari bayi tersebut -lebih dari 12 juta- berada di Asia Selatan, kata kajian tentang anak-anak berusia kurang dari setahun, menggunakan citra satelit untuk melacak daerah terdampak paling parah.

“Pencemar tidak hanya membahayakan paru-paru, yang berkembang pada bayi, juga dapat secara tetap merusak otak mereka, yang sedang berkembang. Dengan demikian, masa depan mereka terancam,” kata direktur eksekutif UNICEF Anthony Lake.

Setiap pencemaran udara di atas ambang batas disarankan Organisasi Kesehatan Dunia dapat berbahaya bagi anak-anak dan ancaman tersebut berkembang seiring dengan pemburukan pencemaran, kata UNICEF.

Pencemaran udara terkait erat dengan asma, pneumonia, bronkitis dan infeksi pernafasan lainnya, menurut badan tersebut.

Temuan ilmiah tentang hubungannya dengan perkembangan otak masih belum dapat dipastikan, namun bukti yang berkembang pesat merupaka “alasan pasti untuk menjadi perhatian”, demikian Nicholas Rees dari UNICEF, penulis laporan tersebut.

Perkembangan otak dalam 1.000 hari pertama kehidupan anak sangat penting untuk pembelajaran, pertumbuhan dan agar mereka “mampu melakukan segala sesuatu yang mereka inginkan dan cita-citakan dalam hidup”, katanya.

“Banyak fokus terus memastikan anak-anak memiliki pendidikan bermutu, tapi yang juga penting adalah perkembangan otak itu sendiri,” tambahnya. (Reuters/Ant/SU01)

Komentar

BACA JUGA
Bendera PBB

Dewan Keamanan PBB Sahkan Resolusi Gencatan Senjata di Suriah

NEW YORK, SERUJI.CO.ID - Dewan Keamanan PBB pada Sabtu (23/2) akhirnya mengesahkan sebuah resolusi, yang mendesak agar gencatan senjata diterapkan selama setidaknya 30 hari...
garam

Tingkatkan Kualitas, Pemkab Kembangkan 75 Hektar Lahan Garam Terintegerasi

MAKASSAR, SERUJI.CO.ID - Kabupaten Pangkajene Kepulauan (Pangkep), Sulawesi Selatan, mengembangkan 75 hektar lahan garam terintegrasi di dua kecamatan yaitu Labakkang dan Bungoro. "Tahun ini kami...

Legislator: Generasi Muda Lebih Suka Baca Status Daripada Buku

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Anggota Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Mujib Rohmat prihatin dengan generasi muda yang lebih senang membaca status di media...
akun ustadz Somad disuspend

Akun Ustadz Somad Raib, Ini Protes Kang Emil ke Instagram

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Jagad dunia maya dihebohkan dengan tiba-tiba lenyapnya akun instagram ulama terkemuka, ustadz Abdul Somad sejak hari ini, Ahad (25/2). Akun ustadz...

Drainase Buruk Sebabkan Jalan Protokol di Cianjur Banjir

CIANJUR, SERUJI.CO.ID - Sejumlah pengguna jalan menduga buruknya pembangunan drainase di sepanjang jalan protokol di Cianjur, Jawa Barat, sebagai penyebab banjir terutama ketika hujan...
loading...
Screenshot_20180115_194046

PKS Optimis Peroleh 5 Kursi DPRD Pasaman Barat pada Pileg 2019

SIMPANG EMPAT – PKS optimis lima kursi DPRD Kabupaten Pasaran Barat akan diperolehnya pada pileg 2019. Hal ini disampaikan oleh Fajri Yustian Ketua Tim...
images (5)

Garis 7: Sesat Nalar

Analogi adalah sebuah cara otak untuk memahami sesuatu. Analogi mirip dengan perumpamaan. Jika ada orang yang bertanya bagaimana cara membuat jelly, maka paling mudah...
IMG_20180224_110625_530

Mencari Logika di Balik Kasus Tuduhan ke Habib Rizieq Shihab

Habib Rizieq Shihab (RHS) juga ditetapkan sebagai tersangka, setelah sebelumnya FH dijerat pasal pornografi dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara. RHS bahkan...