Ledakan di Saint Petersburg Metro Rusia Menewaskan 11 Orang

SAINT PETERSBURG – Telah terjadi ledakan dirangkaian kereta api di jalur kereta bawah tanah Saint Petersburg Metro, di kota Saint Petersburg. Sebelas orang tewas di lokasi kejadian dan sebanyak 45 korban lainnya mengalami luka berat hingga ringan yang segera dilarikan ke Rumah Sakit, sebagaimana diberitakan BBC.

Kepala Komite Nasional Anti-Teroris Rusia, Andrei Przhezdomsky mengatakan ledakan tersebut menghantam sebuah kereta api antara stasiun Sennaya Ploshchad dan stasiun Tekhnologichesky Institut.

Ia juga menyampaikan bahwa bahan peledak lain telah ditemukan dan saat ini telah diamankan di stasiun terdekat. Penemuan bahan peledak lain di stasiun Ploshchad Vosstaniya menunjukkan serangan itu disengaja, dan laporan mengatakan ledakan itu berasal dari sebuah tas tertinggal di kereta.

Menyikapi peristiwa tersebut, Perdana Menteri Rusian Dmitry Medvedev menyatakan bahwa ledakan tersebut adalah merupakan “serangan teroris”. Namun penyelidik dari komite anti teroris masih menyelidiki kemungkinan penyebab lainnya.

Laporan awal menyebutkan ada dua ledakan, yang pertama di stasiun Sennaya Ploshchad, kemudian di stasiun Tekhnologichesky Institut. Namun kemudian Komite Anti-Teroris Nasional Rusia memastikan bahwa ledakan hanya terjadi satu kali, yang berada diantara dua stasiun, sekitar pukul 14.30 waktu setempat (11:30 GMT), Senin (3/4).

Sementara itu Presiden Rusia Vladimir Putin yang pada saat kejadian sedang berada di kota Saint Petersburg, menegaskan bahwa segala kemungkinan penyebab ledakan sedang diselidiki, utamanya terkait serangan teroris.

Pihak berwenang Rusia sangat berhati-hati dalam memastikan pelaku serangan bom tersebut. Pernyataan sebelumnya dari Jaksa Agung bahwa itu adalah sebuah tindakan terorisme dengan cepat ditarik.

Biro keamanan FSB, sebuah badan intelejen penerus KGB era Uni Sovyet, telah memeriksa rekaman kamera keamanan dan residu bahan peledak sebagai petunjuk, serta bahan peledak kedua yang ditemukan utuh dan telah dijinakkan.

FSB memfokuskan kecurigaan mereka terhadap pelaku ledakan yang menewaskan 11 orang ini pada 2 kelompok. Pertama, kelompok ISIS yang diduga marah setelah Rusia baru-baru ini melakukan serangan udara di Suriah. Kelompok kedua yang dicurigai adalah para pejuang militan Chechnya.

EDITOR: Harun S

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

5 Gili Paling Indah di Lombok Selain Gili Trawangan

Lombok enggak melulu soal Gili Trawangan karena ada gili-gili lainnya yang enggak kalah menarik untuk dikunjungi.

Orang Lebih Suka Cari Rumah Saat Sedang Bekerja

Berdasarkan traffic pengunjung portal properti Lamudi.co.id, ternyata waktu favorit masyarakat mencari rumah adalah saat di hari kerja, yakni pada hari Selasa hingga Kamis mulai pukul 10.00 pagi sampai 14.00 siang.

Nilai Nadiem Belum Layak Jadi Menteri, Driver Online: Lebih Baik Fokus Besarkan Gojek

Rahmat menilai, Nadiem belum layak menjadi menteri. Contoh skala kecil saja, dalam menjalankan bisnisnya di Gojek, Nadiem belum mampu mensejahterakan mitra nya, para driver online, baik yang roda dua maupun roda empat.

Tidak Larang Demo Saat Pelantikan, Jokowi: Dijamin Konstitusi

Presiden Jokowi menegaskan bahwa pihaknya tidak melarang aksi unjuk rasa atau demonstrasi yang ingin dilakukan masyarakat, menjelang dan saat pelantikan Presiden-Wakil Presiden terpilih Pilpres 2019, pada tanggal 20 Oktober mendatang.

La Nyalla: Kongres PSSI Merupakan Momentum Mengembalikan Kedaulatan Voters

"Dengan hak suaranya di kongres, voters lah yang akan menjadi penentu hitam putihnya sepakbola negeri ini. Sebab, voters-lah yang memilih 15 pejabat elit PSSI untuk periode 2019-2023. Yaitu Ketua Umum, 2 Wakil Ketua Umum, dan 12 Exco," kata La Nyalla

Rhenald Kasali: CEO Harus Bisa Bedakan Resesi dengan Disrupsi

Pakar disrupsi Indonesia, Prof Rhenald Kasali mengingatkan agar pelaku usaha dan BUMN bisa membedakan ancaman resesi dengan disrupsi. Terlebih saat sejumlah unicorn mulai diuji di pasar modal dan beralih dari angel investor ke publik.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Demokrasi di Minangkabau