Polisi Datangkan Crane Tangani Jembatan Widang

TUBAN, SERUJI.CO.ID – Kepolisian Resor (Polres) Tuban, Jawa Timur, berusaha mendatangkankan “crane” untuk menangani jembatan Widang sebelah barat di Desa Widang, Kecamatan Widang, yang patah di bagian utara sepanjang sekitar 50 meter.

“Satu-satunya cara untuk mengevakuasi tiga truk yang tercebur di Bengawan Solo dengan memanfaatkan ‘crane’,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Tuban Joko Ludiyono, di lokasi jembatan Widang, Selasa (17/4).

Dari hasil koordinasi dengan polres, kata dia, “crane” yang dibutuhkan untuk mengevakuasi tiga truk yang masuk ke Bengawan Solo dengan mendatangkan crane yang kemampuannya 200 ton.

“PT Semen Gresik Tuban memiliki crane, tetapi kemampuannya hanya 70 ton,” ujarnya.

Baca juga: Jembatan Widang Ambruk, Dua Orang Tewas

Menurut dia, untuk mengevakuasi tiga truk yang masuk ke Bengawan Solo dengan memanfaatkan crane jelas akan mengalami kesulitan. “Kita belum tahu nanti posisi crane,” ucapnya.

Dari petugas yang ada di bawah, Joko Ludiyono, juga Kasat Lantas Polres Tuban AKP Eko Iskandar, memperoleh penjelasan bahwa jembatan yang patah itu masih bergerak ke bawah.

“Jembatan masih bergerak jadi berbahaya kalau kita mencari korban dengan menyelam,” ujar seorang petugas yang ada di bawah jembatan.

Sesuai keterangan, Kanit Reskim Polsek Widang Ipda Pol Ramlih, jembatan Widang bagian barat yang menyeberangi Bengawan Solo itu, patah Selasa sekitar pukul 10.15 WIB.

Baca juga: Kapolda: Jembatan Widang Ambruk Karena Sudah Tua

“Suara jembatan berderak keras, kemudian tiga truk terjungkal masuk Bengawan Solo, sedangkan dua pengendara sepeda motor yang sekarang diamankan di polsek selamat, tetapi sempat pingsan,” ucap dia yang mengaku sudah memintai keterangan kepada dua korban itu.

Menjawab pertanyaan, AKP Eko Iskandar juga Joko Ludiyono mengaku belum tahu pasti jumlah korban dalam kejadian jembatan Widang yang patah itu.

“Kita belum tahu pasti berapa jumlah korbannya,” kata AP Eko, menegaskan.

Dari data yang diperoleh ketika jembatan patah, dua pengendara sepeda motor dengan nomor polisi L-3466-DJ yang selamat yaitu Ubaidillah Maksum warga Desa Rembes, Kecamatan Palang, Tuban dan Afifudin (20) warga Desa Sumurgenuk, Kecamatan Babat, Tuban.

Selain itu, pengemudi truk dengan nomor pol S-8569-UE atas nama Samsul Arif (52), asal Trowulan, Mojokerto, menderita luka-luka.

Baca juga: Polres Tuban: Jembatan Widang Ambruk Ada di Sisi Barat

“Saya yang membawa korban Samsul Arif ke Puskesmas Widang,” kata Petugas Puskesmas Widang, Tuban Alimin, menambahkan.

Antara yang berada di lokasi menjumpai petugas penyelamat termasuk warga di lokasi kejadian menemukan pengemudi truk atas nama Mukhlisin (48), warga Desa Banter, Kecamatan Banjer, Gresik, dalam keadaan meninggal dunia.

Ia dikeluarkan dari dalam truk yang tercebur di dalam Bengawan Solo tertimpa sebuah truk lainnya.

“Sopir truk yang kami temukan sudah meninggal dunia,” ungkap seorang warga Babat, Lamongan Yudi yang ikut mengevakuasi korban.

Selain itu, petugas juga berhasil mengevakuasi sebuah sepeda motor dengan L-3466-DJ. “Nomor truk lainnya belum kami ketahui sebab di dalam air,” imbuh Yusron warga lainnya. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Prabowo dan Ratu Adil

Orang-orang besar selalu hidup dengan gagasan besar. Dalam melihat kebesaran Prabowo, tentu saja kita bisa mengamati beberapa pikiran, sikap dan langkahnya beberapa waktu terakhir ini. Diantaranya adalah pertama, Anti Impor.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.