Kedatangan Raja Salman dan Jawaban Doa Umat

Hari ini, Rabu (1/3) Raja Salman bin Abdul Aziz direncanakan tiba di Indonesia. Kedatangan raja Arab Saudi, pelayan dua tanah suci umat Islam di negara berpenduduk muslim terbesar di dunia ini, tentunya tidak dapat dipisahkan dari memaknainya sebagai silaturahimnya dua negara muslim dan dua saudara muslim.

Dalam agama Islam, persaudaraan seagama tidak pernah terpisah karena perbedaan suku, budaya, bangsa, ras, warna kulit, atau apapun yang terkait faktor sosiologis, biologis maupun teritorial. Allah Tuhannya telah menyatukannya dengan kitab suci yang sama yaitu Alquran dan kiblat yang sama, yaitu Kakbah.

Bukan kebetulan, jika Alquran yang dihina oleh seorang terdakwa yang kini kembali menjabat sebagai gubernur Jakarta di negara Indonesia, adalah Alquran yang sama diimani dan menjadi kitab suci Raja Salman dan rakyatnya di negara Arab Saudi. Dan bukan kebetulan pula, jika kiblat salat umat Islam di Indonesia adalah kiblat yang sama bagi Raja Salman dan rakyatnya di Arab Saudi. Mengapa bukan kebetulan?

Bagi seorang muslim, tidak ada kejadian yang kebetulan di muka bumi ini. Semuanya dibawah kendali dan atas izin Allah Rabb Aalamiin. Yaitu Allah, Tuhan yang menciptakan, menguasai dan mengatur seluruh alam ini.

Sejak kecil, seorang muslim sudah hafal dan mengamalkan ayat suci Alquran Surat Al Fatihah ayat 2: Alhamdulillahi Rabbil Aalamiin di setiap rakaat dari saolatnya, di setiap mendapatkan nikmat dari Allah, di setiap menyelesaikan sebuah pekerjaan, dan di setiap awal dan penghujung khotbah dan munajat doanya. “Segala pujian hanya bagi Allah, Tuhan pencipta, penguasa dan pengatur seluruh alam.” Begitu makna ayat tersebut.

Doa-doa yang dilantunkan umat Islam di Indonesia pada momen salat Jumat (2/12) yang konon terbesar yang pernah ada di dunia. Termasuk dalam rangkaian gerakan salat Subuh berjamaah yang merambah berbagai kota-kota besar di tanah air, selain sebagai bagian ibadah yang diperintahkan Allah, sekaligus sebagai wujud ikhtiar permohonan langsung kepada Raja Diraja pengatur dan penguasa alam. Setelah sebelumnya umat dibimbing para ulama melakukan berbagai ikhtiar konstitusional kepada aparat pemerintah dan pemimpin negara.

Allah berfirman dalam Alquran Surat Al Mu’min pada awal ayat 60 yang artinya: “Dan Tuhan kalian berfirman, ‘Berdo’alah kepada-Ku, niscaya Aku kabulkan untuk kalian.” Adalah ayat yang juga diimani umat Islam di seluruh dunia, bahwa Allah yang mengatur alam ini akan mengabulkan doa yang dipanjatkan umat Islam dimana pun berada.

Jauh disana, di sisi benua yang berbeda, Raja Salman dikenal sebagai raja pecinta Alquran dan salat berjamaah tepat waktu. Sejak masih sebagai pangeran, beliau selalu mengadakan lomba menghafal Alquran untuk anak-anak di negaranya. Dikutip dari laman Arab News, beliau sudah hafal Alquran sejak umur 10 tahun. Meski ditengah kesibukan, beliau selalu mengkhatamkan Alquran 3 kali di bulan Ramadhan.

Bukan tidak mungkin, kehadiran raja pecinta Alquran di negara yang umatnya sedang berikhtiar segala upaya menuntut agar penista Alquran ditangkap dan dihukum berat, sebagai jawaban dari doa umat selama ini. Karena sekali lagi, tidak ada kejadian yang kebetulan di muka bumi ini. Semuanya dibawah kendali dan atas izin Allah Rabb ‘Aalamiin. Tuhan yang telah menurunkan Alquran Surat Al Maaidah ayat 51 dan Tuhan yang memerintahkan umatnya untuk berdoa kepada-Nya dan berjanji menjawabnya. Allahu ‘alam bishowwab. Walhamdulillahi Rabbil ‘Aalamiin.

Penulis adalah pengasuh majelis taklim Roihatul Jannah dan ketua GMKM Jogjakarta

EDITOR: Rizky

7 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Diserbu Penumpang, Tarif Kapal Pelni Kendari-Jakarta Hanya Rp529 Ribu

Kebetulan harga tiket kapal laut milik Pelni masih relatif murah. Untuk penumpang dewasa dari Kendari hingga Tanjung Priuk, Jakarta Utara hanya dibanderol Rp529 ribu, termasuk tiket kapal super ekspres Jetliner Kendari-Baubau hanya Rp100 ribu perpenumpang.

Kemcer Di Curug Cipeteuy

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.