Tatkala Ibnu Abi Hatim Arrazi masih muda, beliau mencari ilmu di Mesir, yang mana saat itu Mesir adalah salah satu tempat tujuan kalangan para ulama untuk menimba ilmu agama.

Sebagaimana dalam biografi Syeikh Ibnu Abi Hatim disebutkan, bahwa pernah terjadi dalam kehidupan beliau tidak makan lauk pauk selama tujuh bulan. Karena dalam keseharian, waktunya hanya dipergunakan untuk mecari ilmu agama. Sehingga beliau tidak sempat memikirkan untuk mengkonsumsi lauk dan pauk selain nasi.

Hampir semua waktu siang kami, terbagi di beberapa majlis yang diasuh oleh para masyayikh. Demikianlah komentar beliau dalam menyikapi situasi yang beliau lakoni sehari-hari.

Jika datang waktu malam, beliau pergunakan untuk menulis atau berdiskusi dengan teman-temannya.

Suatu hari, beliau bersama teman-temannya berangkat mengaji ke sebuah majlis ta`lim, namun ternyata libur karena syeikh-nya sedang sakit. Maka beliau pulang bersama-sama. Di tengah jalan beliau mendapati pedagang ikan, lantas membeli seekor ikan segar. Kemudian beliau pulang untuk memasak ikan itu.

Sesampainya di rumah, ada seorang teman yang lain mengingatkan bahwa sekarang sudah waktunya masuk belajar kepada majlis ta`lim yang lain pula. Mendengar hal itu, maka ikan itu diletakkan di dapur, dan Syeikh Ibnu Abi Hatim bergegas berangkat ke tempat belajar, sehingga tidak sempat memasak ikannya.

Demikianlah beliau terus menerus secara estafet, menghadiri beberapa majlis ta`lim sampai terlupakan mengurusi ikan pembeliannya. Tatkala tiga hari berikutnya, beliau baru teringat dan ada kesempatan agak luang. Lantas beliau ke dapur, namun beliau mendapati ikan pembeliannya itu sudah rusak dan tidak mungkin untuk dikonsumsi.

Melihat keadaan itu beliau berkomentar : Tidak mungkin seseorang itu mendapatkan ilmu, dengan hanya menuruti dan mengenakkan nafsu perut serta tubuhnya !

Tulisan ini sepenuhnya tanggungjawab penulisnya.
SERUJI tidak memiliki tanggungjawab apapun atas hal-hal yang dapat ditimbulkan tulisan ini, namun setiap orang bisa membuat aduan yang akan ditindaklanjuti sebaik mungkin.
SERUJI berhak untuk membatalkan penayangan hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan.
Untuk pengaduan email ke redaksi@seruji.co.id.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama