Beijing Akan Terapkan Aturan Pembatasan Kendaraan Bermotor

BEIJING, SERUJI.CO.ID –┬áPemerintah Kota Beijing mengeluarkan kebijakan baru untuk membatasi jumlah kendaraan bermotor di Ibu Kota China itu guna memperlancar arus lalu lintas di jalan raya dan mengurangi dampak polusi udara.

Dengan adanya kebijakan yang berlaku efektif per 1 November 2019 itu, maka masyarakat tidak akan leluasa mengemudikan kendaraan yang tidak teregistrasi di Beijing.

Masyarakat harus mengajukan izin mengemudikan kendaraan dari luar kota maskimal 12 kali per tahun dan setiap izin yang dikeluarkan hanya berlaku efektif selama tujuh hari berturut-turut, demikian media resmi setempat, Senin (18/6).

Dengan demikian, ini berarti pemilik kendaraan yang tedaftar di luar kota hanya bisa mengoperasikan kendaraannya di Beijing selama 84 hari dalam setahun.


Di luar hari yang telah ditentukan, kendaraan dari luar kota tidak saja bisa melaju, melainkan juga tak bisa parkir di Beijing.

“Sangat banyak kendaraan yang nomor registrasinya tidak di Beijing dalam beberapa tahun terakhir sehingga menimbulkan kemacetan yang sangat parah,” kata Ding Zhe (42), warga Beijing yang memilih menumpang kereta bawah tanah ke tempat kerja, meski memiliki kendaraan sendiri yang teregistrasi di wilayahnya untuk menghindari kemacetan.

Hingga April 2018, Dinas Perhubungan Kota Beijing telah mengeluarkan registrasi untuk 5,97 juta unit kendaraan bermotor. Namun jumlah kendaraan yang tidak mendapatkan registrasi di Beijing lebih dari 700 ribu unit atau setara dengan jumlah kendaraan bermotor di Hong Kong.

Untuk mengendalikan peningkatan jumlah kendaraan bermotor, Beijing menerapkan sistem pengundian sejak 2010 yang berarti masyarakat harus mengajukan permohonan nomor polisi yang didapat melalui undian sebelum membeli kendaraan bermotor.

Seiring dengan pesatnya permintaan kendaraan bermotor, kemungkinan untuk mendapatkan nomor registrasi atau nopol dari Dishub Beijing tersebut makin sulit.

Oleh sebab itu, beberapa orang yang tidak ingin mencoba berspekulasi lebih memilih membeli mobil dengan mendaftar ke daerah lain, namun beroperasi di kota berpenduduk terpadat kedua di China setelah Shanghai itu.

Beberapa perusahaan penjual kendaraan bersedia membantu pembeli mendapatkan nomor registrasi dari luar Kota Beijing dengan biaya 4.500 RMB (Rp9,8 juta). Pemilik kendaraan hanya perlu menyampaikan catatan daring untuk mendapatkan izin beroperasi setiap pekan.

Pada 2015, Dishub mengeluarkan 50.000 izin setiap hari. Pada 2016, jumlahnya meningkat menjadi 100.000 per hari. Sejak 2017, 725.000 per hari.

“Pemberian izin itu ditujukan kepada masyarakat yang tidak tinggal di Beijing untuk mengemudikan kendaraan di dalam kota. Namun masyarakat yang tidak mendapatkan izin secara permanen kenyataannya tidak jujur terkait kebijakan undian itu,” kata Prof Zhang Rui, pakar perencanaan tata kota Beijing University of Civil Engineering and Architecture seperti dikutip People’s Daily. (Ant/SU02)

KONSULTASI

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Ibu Muda Ini Sudah Harus Cuci Darah, Inilah Penyebabnya

Usia masih muda, tapi wanita ini sudah harus menjalani cuci darah rutin. Apa penyebabnya? simak penjelasan dr. Irsyal Rusad., dokter spesialis penyakit dalam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Bantah Ada Persekusi Jurnalis di Munajat 212, Panitia: Ada Upaya Framing Negatif

Panitia Munajat 212 menduga ada upaya pengalihan isu dan framing negatif terhadap acara 'Munajat 212'.

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya

Sesalkan Persekusi Terhadap Jurnalis Saat Acara ‘Munajat 212’, PWI Minta Polisi Usut Tuntas

PWI kecam kekerasan terhadap jurnalis saat acara Munajat 212, minta polisi usut tuntas.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

AJI Kecam Oknum Beratribut Ormas Lakukan Kekerasan Pada Jurnalis Saat Munajat 212

Sejumlah jurnalis mengalami persekusi yang diduga dilakukan oknum dengan atribut sebuah ormas saat acara Malam Munajat 212.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

Ulama dan Tokoh Politik Bersama Ummat Penuhi Kawasan Monas dalam Munajat 212

Kawasan monas dipenuhi ummat yang hadiri Munajat 212.

Ombudsman Tegaskan Lahan Prabowo Bukan HGU Tapi HPHTI

Akhirnya setelah ditelusuri, Ombudsman memastikan lahan yang dikuasai Prabowo adalah HPHTI, bukan HGU.

TERPOPULER

Kritisi Pejabat Tidak Jujur, Rizal Ramli: Janji Hentikan Impor, Kenyataannya Gencar Impor

Inilah kritik keras Rizal Ramli terhadap janji-janji yang tidak dipenuhi pejabat Indonesia.

Jusuf Kalla Imbau Tidak Gunakan Masjid Sebagai Tempat Kampanye

Jusuf Kalla imbau masjid jangan digunakan untuk kampanye. Setuju kan?

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

Nilai Unggul di Debat Kedua, BPN: Elektabilitas Prabowo-Sandi Akan Makin Naik

BPN menilai dalam debat kedua ini Prabowo unggul atas Jokowi.

Survei LSI: Walau Masih Memimpin, Elektabilitas PDIP Turun Hingga 4 Persen

PDI Perjuangan masih memimpin, namun makin dipepet partai Gerindra