Ditengah Penderitaan Pengungsi Rohingya, PKPU Distribusikan 1668 Paket Makanan

MYANMAR, SERUJI.CO.ID – Lembaga kemanusiaan PKPU Human Initiative sebagai bagian dari Indonesian Humanitarian Alliance (IHA) sepanjang bulan Ramadhan ini telah mendistribusikan bantuan berupa 1668 paket makanan kepada lebih dari 8000 penerima manfaat khususnya para pengungsi Rohingya yang masih tersisa di Myanmar.

Paket makanan yang diberikan berupa kebutuhan pokok seperti beras 25 kg, susu, mie kering, gula, kacang-kacangan, bawang, cabai dengan jumlah total barang yang diberikan dalam satu paket sebanyak 9 buah. Diharapkan paket ini bisa memenuhi kebutuhan hidup mereka sepanjang bulan Ramadhan.

Selain paket makanan, PKPU Human Initiative juga mendistribusikan 1000 paket berbuka puasa dan 387 paket pakaian baru untuk keluarga muslim Rohingya yang saat ini masih tinggal camp-camp pengungsian di kota Sittwe dan Kyauktaw, Provinsi Rakhine Myanmar.

Sepanjang akhir tahun 2017 lalu, sekitar 700.000 muslim Rohingya yang tinggal di bagian utara Provinsi Rakhine harus mengungsi ke Bangladesh akibat operasi militer yang diluncurkan oleh pemerintah Myanmar.

Ratusan ribu pengungsi tersebut saat ini tinggal di camp-camp pengungsian di sepanjang perbatasan antara Bangladesh dan Myanmar. Saat ini masih ada sekitar 800.000 pengungsi Rohingya yang tinggal di dalam Myanmar, baik di desa-desa maupun di camp pengungsian. Kondisi mereka memprihatinkan di tengah-tengah kebijakan pembatasan bergerak dan diskriminasi yang diterapkan oleh pemerintah Myanmar.

Bantuan PKPU yaitu 1668 paket makanan kepada lebih dari 8000 pengungsi Rohingnya di Myanmar

Salah satu pengungsi, Zurah Hatu, ibu dengan 6 anak yang sudah tinggal selama 6 tahun di camp pengungsian mengungkapkan kondisi sulit yang dia alami akibat terbatasnya akses pekerjaan, makanan dan pendidikan.

“Selama ini kami hanya berharap bantuan dari lembaga donor, karena selama di camp tidak ada yang bisa kami lakukan. Anak-anak kami bersekolah namun kami tidak tahu masa depan mereka akan bagaimana, kadang-kadang jika bantuan tidak ada, kami hanya makan seadanya,” jelasnya.

Zurah tinggal di rumah panjang untuk pengungsi yang dihuni oleh 8 keluarga, dimana masing-masing keluarga hanya menempati ruangan seluas 9 m2 .

PBB menyatakan bahwa etnis Rohingya merupakan etnis yang paling menderita di seluruh dunia, dimana isu kewarganegaraan, HAM dan kebebasan untuk bergerak masih menjadi perhatian dunia Internasional. (Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Diakuisisi atau Mengakuisisi: Satu Demi Satu Jatuh ke Tangan Asing

Suatu saat Anda didatangi oleh manajer pengembangan usaha Unilever menawari Anda untuk membeli 100% saham perusahaan Anda dengan harga 25 tahun laba alias Rp250 miliar. Anda dipersilakan pensiun dengan menikmati laba 25 tahun kedepan dalam bentuk uang tunai. Anda tertarik tidak? Ngiler tidak?

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER