Puncak Arus Balik Transportasi Udara Diprediksi Hari Ini

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID – Kementerian Perhubungan memperkirakan puncak arus balik Lebaran 2018 dengan moda transportasi udara secara nasional terjadi pada Rabu (20/6), hari ini karena pada Kamis (21/6) sudah memasuki hari kerja.

“Setelah kami mengamati dan juga memantau arus balik, kami perkirakan mencapai puncaknya pada hari ini dan tadi malam,” kata Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Agus Santoso saat jumpa pers di Badara Internasional Adisutjipto, Yogyakarta, Rabu (20/6).

Menurut Agus, masa peningkatan arus balik bagi penumpang angkutan udara cukup sebentar dan rata-rata mendekati hari pertama masuk kerja, berbeda dengan masa arus balik angkutan darat yang rata-rata jangkanya cukup panjang.

“Arus balik (penumpang angkutan udara) hanya singkat hari ini dan kemarin karena untuk transportasi udara segmennya berbeda, rata-rata pekerja yang memilih waktu mepet (dengan hari kerja) karena bisa ‘on time’,” kata dia.

Pada Lebaran 2018, menurut dia, hampir seluruh maskapai penerbangan mencatatkan pencapaian tingkat ketepatan waktu atau ontime performance (OTP) cukup bagus dengan rata-rata lebih dari 90 persen.

“Tahun ini yang mendapat OTP paling bagus adalah Batik Air, diikuti Garuda Indonesia, City Link, Air Asia, dan Nam Air,” kata dia.

Sementara itu, berdasarkan data di dari seluruh air port dan Airnav Indonesia, menurut dia, secara umum operasional angkutan udara untuk arus mudik maupun arus balik pada Lebaran tahun ini dalam kondisi lancar.

Ia mengatakan selama masa arus mudik Lebaran 2018, penumpang angkutan udara didominasi tujuan Yogyakarta, Solo, Semarang, dan Surabaya dengan asal penerbangan dari kota-kota besar seperti Jakarta, Medan, Kualanamu, dan Makassar.

Direktur Utama PT Angkasa Pura 1, Faik Fahmi mengatakan dibandingkan Lebaran 2017, jumlah penumpang selama arus mudik tahun ini mengalami peningkatan 10 persen. Pada tahun ini pemudik yang menggunakan moda transportasi udara kurang lebih mencapai enam juta penumpang.

“Tahun ini kami memprediksikan H-8 hingga H+8 Lebaran secara nasional meningkat 8 persen atau 5,5 juta dibandingkan tahun lalu yang mencapai 5,2 juta penumpang. Tetapi setelah kami pantau ternyata pertumbuhannya jauh lebih tinggi dari prediksi kami,” kata Faik. (Ant/Su02)

ARTIKEL TERBARU

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.