close

Saat Merencanakan Kehamilan, Sebaiknya Ke Bidan Atau Dokter Kandungan?

Setelah membaca artikel ini, anda tidak akan salah persepsi mengenai tugas bidan dan dokter kandungan.

SERUJI.CO.ID – Seringkali orang beranggapan bahwa bidan dan dokter kandungan adalah profesi serupa. Meski sama-sama bergerak di bidang ibu dan anak, nyatanya kedua profesi ini adalah dua hal yang berbeda.

Pada dasarnya bidan dan dokter spesialis kandungan memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda. Bidan biasanya diambil melalui pendidikan profesi, yang biasa tersedia dalam jenjang D3 dan D4.

Selama masa pendidikan 3-4 tahun itu, bidan sudah mendapat teori dan praktik langsung tentang dunia kehamilan. Apabila akan membuka praktik sendiri, seorang bidan harus memiliki sertifikat kompetensi sebagai bukti, bahwa kemampuan yang dimilikinya telah layak untuk diaplikasikan ke masyarakat.

 

Sedangkan rentan pendidikan dokter kandungan lebih lama lagi. Calon dokter kandungan, harus menempuh pendidikan selama 3,5 hingga 4 tahun untuk meraih gelar sarjana kedokteran. Baru setelah itu, butuh waktu sekitar 2 tahun untuk menjalani koasisten (koas), yang kemudian dilanjutkan dengan uji kompetensi dokter sebagai tahapan sebelum dilantik menjadi dokter umum.

Perjuangan seorang dokter kandungan belum selesai sampai di situ. Dokter umum harus mengambil spesialis kandungan, yang kurang lebih berlangsung selama 4 tahun.

Sehingga dapat disimpulkan, dari latar belakang pendidikan yang dimiliki masing-masing, tugas bidan adalah sebagai tenaga kesehatan yang siap sedia membantu menangani kehamilan, kesehatan ibu dan juga kesehatan bayi dan anak.

Bidan cenderung menangani keluhan yang normal dan umum, yang terjadi selama masa kehamilan. Sedangkan dokter kandungan, menangani masalah kehamilan yang sudah kompleks dan rumit.

Menurut Jennifer Niebyl, M.D., dosen kebidanan dan kandungan dari University of Iowa di Amerika Serikat menyatakan, dokter kandungan lebih memiliki kompetensi tinggi untuk menangani keluhan seputar kehamilan dan proses persalinan.

Bagi anda yang sedang merencanakan program kehamilan, anda bisa saja mengonsultasikan hal tersebut baik ke bidan maupun dokter kandungan. Tapi kembali lagi, wewenang dan kompetensi bidan hanya sebatas konsultasi dan pemeriksaan dasar awal saja.

Apabila nantinya anda perlu tahapan pemeriksaan lebih serius, seperti pemberian obat, pemeriksaan USG dan tindakan lanjutan lainnya, maka ini adalah ranah dokter kandungan. Sebab biasanya, saat proses program hamil, anda akan diperiksa secara menyeluruh hingga meliputi organ dalam reproduksi. (Nia)

TERPOPULER

TERBARU

Penelitian: Tinggal Bersama Mertua, Wanita Tiga Kali Lebih Berisiko Kena Penyakit Jantung

Ternyata, berdasarkan penelitian tersebut, hidup dengan ibu mertua benar-benar dapat berakibat buruk bagi kesehatan wanita.

Tas Kulit Kayu Koja dan Kain Tenun Warga Baduy Disukai Turis Eropa

Tas rajutan tangan warga Baduy yang terbuat dari kulit kayu serta kain tenun asli warga Baduy Dalam ternyata disukai warga Eropa dan relatif mahal harganya.

Promosikan Pariwisata, Bus Wonderful Indonesia Beroperasi di Berlin Selama ITB 2019

Perkenalkan pariwisata Indonesia di ITB 2019, Kemenpar membranding bus-bus di Berlin dengan Wonderful Indonesia

Jalan Jalan ke Rangkasbitung, Jangan Lupa Museum Multatuli

RANGKASBITUNG, SERUJI.CO.ID - Sejuk nyaman dan aman. Begitulah suasana umum kota Rangkasbitung saat ini. Ibukota Kabupaten Lebak di Provinsi Banten ini letaknya tidak jauh...

Kasih Sayang Yang Menyembuhkan

Kasih sayang adalah sebuah kekuatan penyembuhan. Inilah diantaranya

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya