Pemakaian Tabir Surya Melindungi Wajah Dari Paparan Sinar Matahari


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Hati-hati dengan risiko kanker kulit bila Anda luput mengoleskan pelembab dengan SPF (sun protection factor) pada bagian-bagian tertentu pada wajah, misalnya kelopak mata.

Berdasarkan penelitian Universitas Liverpool, banyak area wajah rentan, misalnya kelopak mata, yang luput saat mengoleskan pelembab dengan SPF pada wajah ketimbang tabir surya biasa.

Dilansir Independent, studi yang diterbitkan di PLOS One meneliti 84 orang (62 perempuan dan 22 laki-laki) saat memakai pelembab dengan SPF dan tabir surya pada wajah mereka.

Para partisipan diminta mendokumentasikan cara memakai pelembab dan tabir surya itu dengan memotret wajah dengan kamera yang sensitif pada UV agar peneliti bisa melihat bagian mana yang luput.

Berdasarkan hasil temuan, 16,6 persen bagian wajah luput saat mengoleskan pelembab SPF. Sementara itu, saat memakai tabir surya, angka itu turun jadi 11,1 persen.

Perbedaan ini terjadi karena partisipan tidak banyak mengoleskan pelembab atau tabir surya pada kelopak mata. Sebanyak 21 persen luput mengoleskan pelembab pada area itu, sementara persentase pengguna tabir surya yang tidak melindungi kelopak mata mereka mencapai 14 persen.

Menyusul penelitian, para partisipan diminta mengisi kuesioner mengenai kebiasaan memakai pelembab dan tabir surya. Dari situ terungkap bahwa sebagian besar orang tidak menyadari mereka belum sepenuhnya melindungi wajah.

“Saat memakai tabir surya dan pelembab, area sekitar mata sering terlupakan, terutama dekat hidung. Partisipan hanya menutupi area yang lebih sempit pada wajah saat menggunakan pelembab ketimbang tabir surya.”

Para peneliti menyimpulkan orang-orang harus lebih banyak memperhatikan bagian kelopak mata saat memakai tabir surya, mengingat kulit di bagian tersebut lebih tipis.

“Metode alternatif melindungi kelopak mata bisa berupa kacamata filter UV,” kata peneliti.

Orang-orang yang terpapar sinar matahari lebih lama disarankan memakai tabir surya ketimbang pelembab dengan SPF.

Berapa takaran tabir surya yang tepat untuk wajah? Untuk wajah dan leher, setidaknya siapkan tabir surya dengan jumlah yang besarnya serupa uang logam berdiameter 25 mm.

Oleskan merata pada wajah, pakai setidaknya dua kali sehari, namun bila aktivitas lebih banyak di luar ruangan, pemakaian ulang bisa dilakukan tiap dua jam.

Jangan lupa, tabir surya akan lebih mudah menghilang bila kulit berkeringat atau terkena air.

Paparan sinar matahari berlebihan pada area kelopak mata dihubungkan dengan karsinoma sel basa, kanker kulit yang sering terjadi di area wajah, kepala, telinga dan leher.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Pendidikan Untuk Merdeka

Pada saat pemimpin Jepang sudah memvisikan sebuah masyarakat baru Society 5.0, apakah kita saat ini, sebagai bangsa, sebagai ummat, berada pada jalur yang benar menuju puncak kejayaan menjadi bangsa yang berdaulat, adil dan makmur, serta cerdas?

Isu Kuatkan Ekonomi Umat pun Disuarakan oleh TGB Zainul Majdi

Bagi dunia politik, apa beda politisi dengan pemimpin? Orientasi politisi adalah jabatan. Mereka hanya tamu di dunia politik karena datang dan pergi sesuai dengan menang atau kalah dalam pemilihan umum.

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Lima Macam Riba Yang Diharamkam

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.
close