DPR Nilai Budaya Baca Siswa Masih Rendah


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Anggota Komisi X DPR RI Ledia Hanifa Amaliah menyoroti budaya membaca di kalangan siswa masih rendah padahal pemerintah telah mencanangkan Gerakan Literasi Sekolah (GLS) sejak 2015.

Politikus dari Partai Keadilan Sejahtera itu di Jakarta, Rabu (28/2), mengatakan penilaian atas budaya membaca di kalangan siswa yang masih rendah itu berdasarkan berbagai studi.

Menurut Wakil Rakyat dari Daerah Pemilihan Jawa Barat I (Kota Bandung dan Kota Cimahi) ini, perlu ada evaluasi dan penguatan program Gerakan Literasi Sekolah secara menyeluruh agar bisa lebih menjawab mengapa setelah ada Gerakan Literasi Sekolah, budaya membaca di kalangan siswa masih rendah.

Evaluasi yang dilakukan, kata anggota DPR yang membidangi masalah pendidikan ini, bagaimana sarana dan prasarana pendukung program Gerakan Literasi Sekolah, bagaimana koordinasi lintas kementeriannya, dan terutama bagaimana implementasi program tersebut di lapangan.

Ia mengingatkan mengasah budaya membaca pada siswa akan sangat mempengaruhi kualitas generasi muda masa depan.

“Membaca dapat membantu siswa memperluas wawasan, menambah ilmu, mengolah pikiran dan menjadi batu pijakan sebelum menghasilkan karya tulis,” katanya dalam keterangan tertulisnya.

Ia mengatakan budaya gemar membaca harus disiapkan, ditumbuhkan, diasah, dibimbing dan diberi sarana prasarana yang memadai, tidak cukup hanya diberi tugas, imbauan, lalu diharapkan tumbuh menguat dengan sendirinya.

Magister Psikologi ini menjelaskan, selama ini budaya baca di kalangan siswa di Indonesia seringkali hanya disederhanakan pada ukuran minat baca.

Padahal budaya membaca memiliki aspek lebih luas dan mendalam termasuk pada kemudahan akses, pembiasaan diri, contoh dari lingkungan, dan tentu saja kebijakan yang mendukung.

Peraturan Menteri Pendidikan Nomor 23 tahun 2015 memberikan trobosan penting dengan mewajibkan setiap hari ada 15 menit waktu membaca sebelum kegiatan belajar berlangsung, tetapi peraturan itu belum terealisasi dengan baik, katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

close